Agustus 10, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kembar siam yang dipisahkan oleh ahli bedah di Brasil dan Inggris Raya menggunakan teknologi realitas virtual

Kembar siam yang dipisahkan oleh ahli bedah di Brasil dan Inggris Raya menggunakan teknologi realitas virtual

Penangguhan

LONDON – Setelah bangkit dari serangkaian operasi yang berbahaya, saudara kembar Brasil Arthur dan Bernardo Lima disambut dengan tepuk tangan, sorak-sorai dan air mata dari staf medis dan anggota keluarga.

Untuk pertama kalinya, anak laki-laki berbaring, berhadap-hadapan dan berpegangan tangan di ranjang rumah sakit bersama di Rio de Janeiro, setelah dokter di sana dan hampir 6000 mil jauhnya di London bekerja sama menggunakan teknik realitas virtual untuk melakukan prosedur di ranjang siam. – usia 3 umum.

Prosedur medis yang sangat kompleks memisahkan si kembar, yang berasal dari Roraima di pedesaan Brasil utara, dan lahir dari tempurung kepala, yang berarti mereka disatukan oleh tengkorak yang menyatu dan otak yang saling terkait yang berbagi pembuluh darah vital. Hanya 1 dari 60.000 Kelahiran mengakibatkan kembar siam, apalagi yang bergabung dengan tengkorak.

Para ahli medis menggambarkan proses pemisahan dua bersaudara itu sebagai hal yang mustahil.

Tetapi staf medis dari Instituto Rio de Cerebro Paulo Niemeyer bekerja dengan ahli bedah yang berbasis di London Nour Alawas Gilani dari Rumah Sakit Great Ormond Street untuk menggunakan teknologi realitas virtual canggih untuk mempraktikkan prosedur yang berat.

Ini melibatkan pencitraan rinci otak anak laki-laki, termasuk tomografi terkomputerisasi dan pencitraan resonansi magnetik, serta pemindaian seluruh tubuh mereka. Petugas kesehatan, insinyur, dan lainnya mengumpulkan data untuk membuat model 3D dan realitas virtual dari otak si kembar untuk memungkinkan tim mempelajari anatomi mereka secara lebih rinci.

Kemudian tim internasional menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mempersiapkan persidangan. berdasarkan Kepada badan amal Inggris Gemini yang memfasilitasi operasi dan didirikan Oleh Jilani, seorang Ahli Bedah Saraf Kashmir Inggris yang terkenal.

READ  Kota terapung di Maladewa mulai terbentuk

Laporan mengatakan bencana lingkungan mengkritik Amerika Latin dan Karibia

Tim bedah telah melakukan “operasi eksperimental” di seluruh benua menggunakan realitas virtual, pertama kali teknologi ini digunakan untuk tujuan ini di Brasil, menurut badan amal tersebut. Mereka melanjutkan untuk melakukan tujuh operasi untuk benar-benar memisahkan si kembar, yang memakan waktu berjam-jam waktu operasi dan sekitar 100 staf medis.

“Perpisahan adalah yang paling sulit untuk saat ini,” kata Gemini Antwinend dalam sebuah pernyataan, Senin. “Pada usia sekitar empat tahun, Arthur dan Bernardo juga kembar kranial tertua dengan otak gabungan untuk dipisahkan, yang menyebabkan komplikasi tambahan.” Dia menambahkan bahwa usia optimal untuk berpisah adalah antara 6 dan 12 bulan.

Francesca Eaton, juru bicara Rumah Sakit Great Ormond Street, mengatakan pada hari Rabu bahwa meskipun operasi itu berhasil pada bulan Juni, tim dokter telah menunda penyebarannya sehingga mereka dapat fokus pada pemulihan anak laki-laki itu.

Anak-anak dengan craniosynostosis biasanya tidak pernah duduk, merangkak atau berjalan sebelumnya dan membutuhkan rehabilitasi ekstensif setelah operasi. Arthur dan Bernardo akan menjalani enam bulan rehabilitasi di rumah sakit dan tidak sabar untuk segera merayakan ulang tahun keempat mereka bersama, seperti yang dikatakan Gemini yang tidak dikenal, “akhirnya kita bisa bertemu muka” bersama orang tua mereka Adrielle dan Antonio Lima .

Gilani, yang mengkhususkan diri dalam memisahkan kembar kraniofasial, menggambarkannya sebagai “pencapaian luar biasa”.

“Sebagai orang tua, selalu merupakan hak istimewa untuk dapat meningkatkan hasil bagi anak-anak ini dan keluarga mereka,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Kami tidak hanya menciptakan masa depan baru bagi anak laki-laki dan keluarga mereka, kami juga memberikan kemampuan dan kepercayaan diri kepada tim lokal untuk berhasil melakukan pekerjaan kompleks seperti itu lagi di masa depan.”

READ  Jaringan Hong Kong - Guru Bahasa Inggris Asing - Dipaksa Bersumpah Setia | Hongkong

Gilani Memberi tahu Media Inggris melaporkan minggu ini bahwa operasi terakhir dilakukan “tujuh minggu yang lalu” tetapi akan membutuhkan waktu untuk sepenuhnya memprediksi masa depan anak kembar – karena anak yang lebih besar cenderung memiliki pemulihan yang lebih lambat. Dia mengatakan pandemi virus corona menunda operasi.

Hingga 1 dari 4 kehamilan yang diketahui dapat berakhir dengan keguguran

“Dalam beberapa hal, ini adalah operasi terberat di zaman kita, dan melakukannya dalam realitas virtual hanyalah hal-hal di Mars,” katanya kepada Press Association. Gilani mengatakan operasi berisiko itu diperumit oleh bekas luka dari operasi sebelumnya pada anak laki-laki itu.

Dia menambahkan bahwa penggunaan teknologi realitas virtual berarti bahwa ahli bedah dapat melihat anatomi dan prosedur praktik tanpa menempatkan “anak-anak dalam risiko”, yang katanya sangat “meyakinkan” bagi para profesional medis. “Sangat menyenangkan bisa membantu mereka dalam perjalanan ini,” katanya.

Rumah sakit Brasil mengatakan akan terus bekerja dengan badan amal Inggris untuk mengobati kasus kembar siam langka serupa lainnya di Amerika Selatan.

“Ini adalah operasi pertama untuk komplikasi ini di Amerika Latin,” kata Gabriel Mofarge, kepala bedah pediatrik di Instituto Estadual do Cérebro Paulo Niemeyer. Dia mengatakan anak laki-laki itu menjadi “bagian dari keluarga kami di rumah sakit ini” setelah lebih dari dua tahun menjalani Medicare. “Kami senang bahwa operasi berjalan dengan baik dan anak laki-laki dan keluarga mereka mencapai hasil yang mengubah hidup.”