Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kementerian Kesehatan: Sedikitnya 16 orang tewas dalam serangan Israel terhadap sekolah UNRWA untuk pengungsi di Gaza

Kementerian Kesehatan: Sedikitnya 16 orang tewas dalam serangan Israel terhadap sekolah UNRWA untuk pengungsi di Gaza

Iyad Baba/AFP/Getty Images

Orang-orang mencari di antara puing-puing bangunan yang runtuh setelah serangan Israel terhadap Sekolah UNRWA Al-Jaouni di kamp Nuseirat di Gaza tengah pada 6 Juli.



CNN

A Israel Kementerian Kesehatan Palestina di Jalur Gaza mengatakan hari ini, Sabtu, 16 warga Palestina tewas dan 50 lainnya luka-luka dalam pemboman Israel terhadap Sekolah Al-Jaouni, yang berafiliasi dengan Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), yang menampung para pengungsi di kamp Nuseirat di Jalur Gaza tengah.

CNN tidak dapat memverifikasi secara independen jumlah kementerian tersebut.

Salah satu pengungsi di sekolah tersebut mengatakan kepada CNN bahwa ada anak-anak di antara yang terluka.

Dia berkata sambil menggendong putrinya yang masih kecil, “Ada ayunan di sini, ada ayunan, dan (anak-anak) sedang bermain. Apa kesalahan mereka?” “Kami hampir tidak menemukan tempat ini di sekolah, tetapi sekolah pun tidak aman,” tambahnya.

Video CNN menunjukkan beberapa anak yang terluka tiba di rumah sakit terdekat setelah serangan itu.

Tentara Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa orang-orang bersenjata itu aktif di bangunan yang terletak di area sekolah.

Pernyataan itu menambahkan, “Situs ini berfungsi sebagai tempat persembunyian dan infrastruktur operasional yang melaluinya serangan diarahkan dan dilakukan terhadap pasukan IDF yang beroperasi di Jalur Gaza.”

CNN tidak dapat memverifikasi klaim tentara Israel secara independen.

Direktur Komunikasi UNRWA Juliette Touma mengatakan kepada CNN bahwa UNRWA belum memiliki semua informasi, dan menambahkan bahwa setengah dari fasilitas UNRWA di Gaza telah dibom sejak 7 Oktober.

Dia menambahkan, “Setidaknya 500 orang yang berlindung di fasilitas (UNRWA) tersebut tewas, banyak di antaranya adalah perempuan dan anak-anak.”

READ  Tempat tidur hampir habis di rumah sakit Beijing saat COVID-19 menyebar

Berita ini muncul ketika tampaknya ada kemajuan yang dicapai dalam negosiasi pembebasan sandera dan gencatan senjata yang telah lama terhenti. Seorang pejabat senior Hamas mengatakan kepada CNN bahwa kelompok militan tersebut siap mempertimbangkan kembali desakan mereka terhadap komitmen Israel terhadap gencatan senjata permanen di Gaza sebelum menandatangani perjanjian yang akan menandai gencatan senjata sementara dan memulai proses pembebasan sandera.

Gambar Amir Levy/Getty

Para pengunjuk rasa bentrok dengan petugas polisi selama demonstrasi menuntut kesepakatan penyanderaan dan melawan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan pemerintahannya pada 6 Juli 2024 di Tel Aviv.

Sementara itu, demonstrasi hampir setiap minggu menentang pemerintah Israel terus berlanjut pada hari Sabtu. Ribuan orang berkumpul di Lapangan Demokrasi di Tel Aviv untuk menuntut pemilu baru dan pembebasan sandera, di tengah ketidakpuasan terhadap cara Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menangani isu-isu seperti perang di Gaza.

Polisi Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka menangkap dua demonstran pada demonstrasi di Tel Aviv, dengan alasan pelanggaran ketertiban umum dan perilaku tidak aman, termasuk “membakar jalan.”

Polisi mengatakan bahwa mereka mengerahkan pasukan dalam jumlah besar untuk menjaga keamanan dan ketertiban serta membubarkan demonstrasi setelah para demonstran berkumpul secara ilegal di Jalan Menachem Begin dan berusaha menutupnya, meskipun protes awal telah disetujui.

Para pengunjuk rasa mengibarkan bendera Israel dan membawa spanduk yang mengkritik Netanyahu, sementara polisi menggunakan meriam air untuk membubarkan para pengunjuk rasa yang memblokir lalu lintas di Jalan Ayalon.

“Setelah sebagian besar pengunjuk rasa bubar secara alami dan karena adanya pelanggaran ketertiban yang dilakukan segelintir pengunjuk rasa, polisi terpaksa menyatakan demonstrasi tersebut ilegal,” kata polisi.

READ  Partai Koalisi Nasional Finlandia mengumumkan kemenangan dalam pemilu Berita pemilu

“Saat membubarkan pengunjuk rasa, polisi menangkap dua tersangka.”

Polisi Israel memperingatkan bahwa mereka akan “bertindak tanpa toleransi terhadap mereka yang mengganggu ketertiban, dan tidak akan mendengarkan instruksi petugas polisi.”

Ketua Partai Persatuan Nasional Israel dan mantan Menteri Pertahanan Benny Gantz terlihat ikut serta dalam demonstrasi menuntut pengembalian para sandera.

Namun demonstrasi yang berulang setiap minggunya belum mampu membawa perubahan dalam kancah politik, dan Netanyahu masih menguasai mayoritas yang stabil di Parlemen.

Disiapkan oleh Hamdi Al-Khashali dan Lauren Izzo

Ini adalah cerita yang berkembang dan akan diperbarui.