Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kenaikan harga BBM Bertamina 92 ​​bisa mengubah konsumsi Indonesia

Jakarta: Perusahaan energi negara Indonesia P.T. Ferdinand menaikkan harga bensin beroktan 92 pada hari Jumat (1 April) sejalan dengan harga minyak mentah global yang lebih tinggi, tetapi beberapa ekonom memperingatkan bahwa langkah itu akan mengalihkan konsumsi ke bahan bakar bersubsidi yang lebih murah.

Kamis malam, Pertamina mengatakan harga bahan bakar populer berkualitas tinggi yang dikenal sebagai Bertamax akan naik dari 12.500 rupee menjadi 12.750 rupee (US $ 0,87- $ 0,88) mulai 1 April.

Harga BBM dinaikkan dari Rs 9.000 menjadi Rs 9.400 per liter, yang berlaku sejak 2019, kata Fertamina dalam sebuah pernyataan, Kamis malam.

Bertamina menggambarkan perubahan harga sebagai sesuatu yang “tak terhindarkan” setelah harga minyak mentah Indonesia (ICP) naik menjadi US$ 114,55 per barel pada 24 Maret, menjadi US$ 73,36 pada Desember, dan semakin meningkatkan harga energi global akibat perang di Ukraina.

Faisal Rachman, ekonom bank, mengatakan dampak penyesuaian harga terhadap laju inflasi tahunan Indonesia akan kecil, karena Bertamax tidak banyak digunakan seperti bahan bakar bersubsidi di oktan 90-an dan oktan 88.

Dia memperkirakan, inflasi tahunan Indonesia akan naik 0,2 poin persentase karena kenaikan harga.

Harga bensin beroktan 90 yang paling banyak digunakan tetap tidak berubah pada Rs 7.650 per liter, kata Fertamina. Bertamax hanya menyumbang 14 persen dari total penjualan bahan bakar.

“Perlu dicatat bahwa kenaikan harga Bertamax akan memicu transisi ke bensin yang lebih murah seperti Bertalite,” kata Faisal tentang bensin beroktan 90.

“Hal ini akan menyebabkan peningkatan konsumsi Bertlite di luar alokasi yang dialokasikan pemerintah,” katanya.

Bertlite ditetapkan sebagai bahan bakar yang “ditunjuk khusus”, yang berarti bahwa pemerintah memberikan kompensasi kepada perusahaan energi negara atas kerugian penjualan yang diakibatkan oleh kenaikan harga minyak global.

READ  Perusahaan Indonesia dan Jepang menandatangani MoU untuk pasokan biomassa

Indonesia membatalkan subsidi bensin pada tahun 2015, tetapi para pejabat terus mengontrol harga eceran untuk Bertamina’s Fertilite dan bensin beroktan 88-nya.