Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kerabat primata seukuran kucing hidup di Kutub Utara 52 juta tahun yang lalu

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah analisis fosil yang ditemukan di ujung utara Kanada telah mengungkapkan bahwa dua spesies primata dekat kuno yang sebelumnya tidak diketahui hidup di atas Lingkaran Arktik sekitar 52 juta tahun yang lalu, menurut penelitian baru.

Rekan penulis studi ini, Dr. Chris Bird, Profesor Ekologi dan Biologi Evolusi Terkemuka di Universitas Kansas dan Kurator Terkemuka di Institut Keanekaragaman Hayati dan Museum Sejarah Alam Universitas.

Kedua spesies bersaudara itu hidup di tempat yang sekarang disebut Pulau Ellesmere di Kanada utara. Mereka adalah primata pertama yang diketahui, atau kerabat primata, yang tinggal di garis lintang utara Lingkaran Arktik, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature. Tambah satu.

Kedua spesies tersebut diberi nama Ignacius mck Chennai dan Ignacius dawsonae.

“Untuk mengetahui seperti apa rupa Ignacius, bayangkan persilangan antara lemur dan tupai yang berukuran setengah kucing rumahan,” kata Bird. “Tidak seperti primata yang masih hidup, Ignasius memiliki mata di sisi kepalanya (bukan menghadap ke depan seperti kepala kita) dan memiliki cakar di jari tangan dan kaki, bukan kukunya.”

Ketika para peneliti menganalisis fragmen fosil, tulang rahang dan gigi Ignacius terlihat berbeda dari manusia purba lainnya yang tinggal di wilayah selatan Amerika Utara.

kata penulis studi utama Christine Miller, seorang mahasiswa doktoral di University of Kansas Institute for Biodiversity and Museum of Natural History.

Primatomorphan Arktik telah mengembangkan ciri-ciri khusus pada rahang dan gigi mereka untuk makan makanan yang lebih keras, seperti kacang-kacangan dan biji-bijian, berbeda dengan makanan yang mereka sukai dari buah matang. Adaptasi fisik ini kemungkinan karena selama setengah tahun, spesies tersebut hidup dalam kegelapan musim dingin Arktik, saat lebih sulit mencari makanan.

“Kami pikir ini mungkin tantangan fisik terbesar bagi paleoenvironment hewan-hewan ini,” kata Beard.

Temuan ini juga dapat digunakan untuk memahami bagaimana hewan beradaptasi dan berevolusi di tengah periode perubahan iklim – seperti halnya spesies yang menghadapi krisis iklim yang dipimpin manusia saat ini.

Para peneliti percaya bahwa Primatomorphans adalah keturunan dari spesies leluhur yang menuju ke utara Dari wilayah selatan Amerika Utara. Fosil serupa telah ditemukan di seluruh Wyoming, Texas, Montana dan Colorado, menurut Miller.

“Tidak ada kerabat dekat primata yang pernah ditemukan di garis lintang ekstrim seperti itu,” kata Miller. “Mereka umumnya ditemukan di sekitar ekuator di daerah tropis. Saya dapat melakukan analisis filogenetik, yang membantu saya memahami bagaimana fosil dari Pulau Ellesmere terkait dengan spesies yang ditemukan di garis lintang tengah Amerika Utara.”

Nenek moyang yang sama dari dua spesies Ignacius kemungkinan tiba di Pulau Ellesmere sekitar 51 juta tahun yang lalu, kata Bird. Pada saat itu, itu adalah semenanjung yang menjorok ke Laut Arktik dari bagian tetangga Amerika Utara.

Ignasius McKennay dan Ignasius Dawsoney dinamai sebagian dari nama dua mantan kolega dan mentor Byrd, jelasnya: ahli paleontologi akhir Dr. Mary Dawson dari Museum Sejarah Alam Carnegie di Pittsburgh dan Dr. Malcolm McKenna dari Museum Sejarah Alam Amerika di New York, keduanya bekerja secara ekstensif di pulau Ellesmere.

Selama zaman kuno ini, Lingkaran Arktik adalah tempat yang jauh lebih hangat dan lebih ramah untuk kehidupan. Pemanasan global telah menyebabkan wilayah tersebut menjadi lebih hangat dan basah, dengan lingkungan berawa. Suhu yang lebih hangat selama periode ini kemungkinan besar mendorong nenek moyang Ignacius untuk menjelajah ke utara.

“Suhu musim dingin mungkin turun menjadi titik beku untuk waktu yang singkat, tetapi kami tahu tidak pernah ada suhu beku yang bertahan lama, karena buaya telah ditemukan di Pulau Ellesmere, dan mereka tidak dapat mentolerir suhu beku yang berkepanjangan,” kata Beard. “Di musim panas, suhu mencapai sekitar 70 derajat Fahrenheit.”

Meski suhu lebih hangat, primata primitif masih harus beradaptasi untuk bertahan hidup di ekosistem utara mereka yang unik. Mereka terlalu besar dari kerabat mirip tupai selatan mereka. Beard mengatakan pertumbuhan seperti itu paling sering terjadi pada mamalia yang hidup di garis lintang utara karena membantu mereka mempertahankan suhu inti tubuh yang dibutuhkan.

“(Hasilnya) memberi tahu kita untuk mengharapkan perubahan dramatis dan dinamis dalam ekosistem Arktik saat ia berubah dalam menghadapi pemanasan yang berkelanjutan,” kata Beard. “Beberapa hewan yang saat ini tidak hidup di Kutub Utara akan menjajah wilayah itu, dan beberapa akan beradaptasi dengan lingkungan baru mereka dengan cara yang sejajar dengan Ignacius. Demikian pula, kita dapat mengharapkan beberapa penjajah baru melakukan diversifikasi di Kutub Utara, seperti yang dilakukan Ignacius.” .”

READ  Ikon NASA menemukan jejak letusan gunung berapi Tonga yang masif di luar angkasa