April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kerabat sandera Israel ditangkap saat protes ketika perundingan di Gaza gagal

Kerabat sandera Israel ditangkap saat protes ketika perundingan di Gaza gagal

  • Ditulis oleh Yolande Knell
  • BBC News, Yerusalem

Komentari foto tersebut,

Sekitar 300 orang berpartisipasi dalam protes pada hari Selasa di depan markas tentara Israel di Tel Aviv

Kerabat seorang tahanan Israel yang ditahan di Gaza dilaporkan termasuk di antara mereka yang ditangkap oleh polisi selama demonstrasi di Tel Aviv, setelah pembicaraan baru-baru ini mengenai gencatan senjata dan pembebasan sandera gagal.

Beberapa anggota keluarga dan aktivis menggunakan kurungan untuk memblokir jalan utama pada Selasa malam, karena mereka menuntut tindakan lebih lanjut untuk membebaskan mereka yang masih ditahan oleh Hamas.

Seruan mereka menjadi semakin putus asa sejak kembalinya negosiator dari Qatar.

Seorang pejabat Israel mengatakan bahwa perundingan tidak langsung telah menemui jalan buntu.

Para mediator mendesak untuk mencapai kesepakatan untuk menghentikan serangan Israel di Gaza selama enam minggu dengan imbalan pembebasan 40 dari 130 sandera yang tersisa. Setidaknya 30 sandera diperkirakan tewas.

Sekitar 300 orang berpartisipasi dalam demonstrasi pada hari Selasa di depan markas tentara Israel di Tel Aviv, beberapa dikurung, yang lain membawa tanda bertuliskan “Tidak ada harga yang terlalu tinggi.”

Polisi Israel mengatakan mereka menangkap empat demonstran “setelah terjadi keributan.”

Pernyataan itu menambahkan, “Polisi bertindak dengan kepekaan yang diperlukan dan membiarkan beberapa keluarga sandera melakukan protes meskipun hal ini ilegal.” “Tetapi beberapa pengunjuk rasa memutuskan untuk turun ke Jalan Tol Ayalon dan memblokir lalu lintas, sehingga membahayakan pengendara dan diri mereka sendiri.”

Media Israel menyebutkan dua orang yang ditahan adalah kerabat sandera berusia 79 tahun, Avraham Monder.

Di antara mereka adalah keponakannya, Shahar Mor Zahiro, yang kemudian mengonfirmasi melalui video di luar kantor polisi bahwa dia telah ditahan selama hampir tiga jam.

Penjelasan video,

“Harapan itu wajib”: Ibu sandera yakin putranya akan kembali

Monder diculik, bersama istrinya Ruth, putrinya Keren, dan cucunya Ohad, ketika pejuang Hamas menyerbu Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 253 orang, menurut statistik Israel.

Ruth, Keren dan Ohad dibebaskan selama gencatan senjata selama seminggu pada bulan November berdasarkan perjanjian di mana 105 sandera – kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak – dibebaskan dengan imbalan pembebasan sekitar 240 tahanan Palestina di penjara-penjara Israel.

Pemimpin oposisi Israel Yair Lapid mengatakan negara “harus menunjukkan lebih banyak belas kasih dan kepekaan terhadap keluarga para sandera.”

“Mereka dan keluarga mereka telah ditinggalkan, dan perjuangan mereka adalah pertarungan yang paling adil.” Dia menulis di X, sebelumnya Twitter. “Paling tidak, biarkan mereka berteriak.”

Hampir setiap hari terjadi demonstrasi yang dilakukan oleh keluarga para sandera, namun penderitaan mereka semakin parah setelah adanya berita penarikan kembali pejabat Israel dari perundingan di Doha yang dimediasi oleh Qatar, Mesir dan Amerika Serikat.

Seorang pejabat tinggi Israel yang dekat dengan Direktur Mossad David Barnea – yang memimpin tim perundingan Israel – mengatakan kepada kantor berita Reuters pada hari Selasa bahwa mereka telah “mencapai jalan buntu” karena tuntutan Hamas.

Israel telah setuju untuk menggandakan jumlah tahanan Palestina menjadi 700 atau 800 dengan imbalan pembebasan 40 sandera – termasuk orang tua, wanita, anak-anak dan orang sakit – serta mengizinkan beberapa pengungsi Palestina untuk kembali ke rumah mereka di Gaza utara. Kata pejabat itu.

Penjelasan video,

Saksikan: Laporan warga Gaza tenggelam setelah ada klip video yang memperlihatkan mereka bergegas menjatuhkan bantuan yang jatuh ke laut

Hamas mengatakan pada hari Senin bahwa mereka menolak usulan gencatan senjata terbaru dan tetap berpegang pada posisi semula yang menyerukan gencatan senjata permanen yang akan mengarah pada penarikan total pasukan Israel dari Gaza.

Kantor Perdana Menteri Israel mengatakan bahwa posisi Hamas menunjukkan “kurangnya minat” untuk mencapai kesepakatan dan menunjukkan “kerusakan” yang disebabkan oleh resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut gencatan senjata segera.

Namun AS mengatakan pernyataan Israel “tidak akurat dalam hampir semua hal dan tidak adil bagi para sandera dan keluarga mereka” karena tanggapan Hamas “dipersiapkan sebelum pemungutan suara di Dewan Keamanan PBB.”

Pada saat yang sama, Qatar menegaskan bahwa perundingan “berlanjut” dan “belum berhenti.”

Penghentian pertempuran tampaknya sulit dilakukan di Gaza, di mana lebih dari 32.490 orang telah terbunuh sejak dimulainya perang, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah tersebut.

Dengan meningkatnya risiko kelaparan akibat ulah manusia di wilayah utara dengan hanya sedikit bantuan yang masuk, minggu ini sekali lagi kita menyaksikan kerumunan orang yang menunggu bantuan makanan di sepanjang pantai.

Namun, setidaknya 18 orang dilaporkan tewas, dan video grafis menunjukkan beberapa orang tenggelam ketika mencoba mengambil paket bantuan dari laut, sementara yang lain dikatakan tewas terinjak-injak.

READ  Korea Utara menghadapi wabah penyakit menular di tengah pertempuran COVID