September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Keraguan atas Proyek Pemerintah Indonesia-19 Fase Lokal, SE Asia News and Top Stories

Dalam beberapa minggu terakhir, pemerintah Indonesia tampaknya fokus pada perang melawan Kovit-19, dan sedang menjajaki gagasan untuk mengubahnya dari epidemi menjadi epidemi.

Tetangga Singapura telah mulai melakukannya, dan Malaysia telah mengatakan akan melakukannya pada akhir Oktober.

Menteri Kesehatan Pudi Gunadi mengatakan pada 23 Agustus tentang konspirasi bahwa pemerintah sedang merumuskan pedoman untuk “hidup dengan Pemerintah-19”. Vaksinasi cepat Serta meningkatkan tingkat pelacakan dan pengujian.

Indonesia telah berjuang untuk mencapai tujuannya mencapai kekebalan kelompok melalui vaksinasi, dan upaya tersebut semakin dirusak oleh gelombang infeksi baru sejak Juni. Varian delta yang paling meresap Virus corona.

Tetapi situasinya agak berkurang, dengan kurang dari 10.000 kasus dan kurang dari 1.000 kematian, namun negara ini adalah yang terburuk di kawasan itu, dengan lebih dari 4,1 juta kasus dan kematian. Lebih dari 134.000 kematian. Ini masih memiliki angka kematian harian tertinggi di seluruh dunia.

Sampai vaksinasi, 31 persen dari 208 juta orang terbesar keempat di negara itu telah menerima dosis pertama, sementara hampir 18 persen telah divaksinasi lengkap – jauh di bawah target pemerintah sebesar 70 persen untuk mencapai kawanan. kekebalan.

Pemerintah melihat vaksin sebagai peluru perak untuk mengakhiri epidemi, yang telah membuat sistem perawatan kesehatan Indonesia bertekuk lutut, dengan tingkat pendapatan menengah ke atas dikurangi menjadi pendapatan menengah ke bawah oleh Bank Dunia. Ribuan bisnis dan mata pencaharian.

Meskipun negara tersebut telah meningkatkan upaya vaksinnya, pasokan vaksin global yang terbatas – terhadap persyaratan dosis minimum 416 juta – mungkin diperlukan waktu lebih lama untuk kekebalan kelompok untuk mencapai targetnya, pada akhir tahun ini.

Pakar kesehatan mengatakan Indonesia masih memiliki jalan panjang untuk mengatasi penyakit ini.

READ  Presiden Sebut GoTo ‘Terintegrasi dengan Baik’ Saat Indonesia Masuk Lockdown

Dr Hermavan Sabutra, dari Asosiasi Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia, mengatakan kepada The Straits Times bahwa pasokan vaksin masih terbatas dan tidak dapat menjangkau daerah-daerah terpencil seperti Kalimantan, Sulawesi, dan Papua di luar pulau Jawa.

“Meskipun upaya terbaik, Indonesia hanya akan dapat mencapai kekebalan kawanan dari tahun 2022 hingga 2023,” katanya.

Dr Hermavan mengatakan Indonesia harus siap ketika Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendesain ulang Kovit-19 sebagai penyakit lokal.

Salah satu caranya adalah dengan menerapkan program berbasis masyarakat untuk mengendalikan penyebaran virus, katanya.

“Kita perlu memberikan tekanan pada upaya berbasis masyarakat untuk memberikan pertolongan pertama untuk mencegah epidemi kronis di Indonesia,” katanya.

“Jadi, jika orang sakit, komunitasnya dapat menghubungkannya ke fasilitas kesehatan dan dalam kasus yang tidak parah, dukungan diberikan kepada orang-orang mulai dari logistik hingga kesehatan mental,” tambahnya.

Dr. Mustalina Bane dari Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia mencatat bahwa kondisi di mana penyakit ini harus diklasifikasikan sebagai menular harus 20 per 100.000 negara dan angka kematian harus satu per 100.000. Mereka memiliki tingkat positif kurang dari 5 persen dan hanya perlu dirawat di rumah sakit lima orang per 100.000.

Pada 3 September, jumlah kasus adalah 29,99 per 100.000 dan tingkat kematian adalah 1,75 per 100.000. Menurut Kementerian Kesehatan, angka positif adalah 10,36 persen dan 12,32 per 100.000 rawat inap.

Indonesia belum memenuhi persyaratan tersebut, yang saat ini diklasifikasikan di bawah Level III WHO, yang didefinisikan sebagai “ketanggapan terbatas dan peningkatan risiko layanan sosial”.

Ia mengatakan Indonesia dapat mengurangi ketergantungannya dengan membuat sendiri alat kesehatan seperti vaksin mahal, test kit, obat-obatan dan ventilator.

“Selama kita mengandalkan negara lain, situasinya akan sulit,” kata Dr. Bane

READ  Proyek Indonesia untuk mengubah sepeda motor bertenaga bahan bakar menjadi listrik

Dia juga mengatakan bahwa orang harus lebih bertanggung jawab atas kesejahteraan mereka sendiri untuk memasuki panggung lokal.

Masyarakat harus “melakukan bagiannya” dan diuji setiap kali orang mengalami gejala, katanya.