Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kerugian 80% Alibaba mungkin berlanjut karena masalah persaingan

Kerugian 80% Alibaba mungkin berlanjut karena masalah persaingan

(Bloomberg) — Investor yang ingin membatasi jatuhnya saham perusahaan e-commerce Tiongkok Alibaba Group Holding Ltd. mungkin harus menunggu lama, jika pedagang opsi benar.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Penurunan saham sebesar 75% dari rekor tertingginya pada tahun 2020 telah mendorong valuasinya ke titik terendah sepanjang masa dan menempatkan nilai pasarnya setara dengan pesaingnya, PDD Holdings Inc. Pasar derivatif menunjukkan dampak yang lebih buruk, dengan divergensi opsi yang menunjukkan peningkatan penurunan di masa depan. Laporan pendapatan Alibaba dijadwalkan dirilis pada hari Rabu.

Kontrak pendek yang memperkirakan saham akan turun lebih dari 10% pada akhir April adalah kontrak yang paling aktif diperdagangkan pada hari Senin. Namun, saham-saham naik sebanyak 7% di Hong Kong pada hari Selasa di tengah optimisme mengenai pendapatan positif, terutama mengingat fakta bahwa perusahaan memajukan tanggal pelaporannya.

Pendapatan Alibaba selama tiga bulan hingga Desember diperkirakan meningkat 5,6% dari tahun lalu, pertumbuhan paling lambat dalam tiga kuartal di tengah kondisi ekonomi yang sulit dan diskon besar-besaran. Perkiraan pendapatan ke depan perusahaan turun sekitar 4% selama sebulan terakhir.

Pasar ritel online Tiongkok menjadi ramai, dengan Alibaba dan JD.com Inc. yang saling berhadapan. Pendatang baru termasuk Douyin Mall, yang dioperasikan oleh pemilik TikTok ByteDance Ltd. Pada saat yang sama, tekanan deflasi yang terus-menerus dan penurunan upah memicu perang harga. Penghargaan ini dimenangkan oleh pemberi diskon seperti Pinduoduo, yang setara dengan Temu PDD.

“Fokusnya adalah apakah Alibaba dapat bertahan dari kelemahan secara keseluruhan,” kata Tam Tsz Wang, analis di DBS Vickers Hong Kong Ltd. “Pasar memperkirakan Alibaba akan kehilangan pangsa pasar karena menghadapi persaingan ketat dari pesaing seperti Douyin dan PDD. Yang akan menjadi pertanyaan adalah apakah mereka mampu mengimpor pendorong baru untuk mempertahankan pertumbuhan mereka secara keseluruhan.

READ  Permintaan hipotek dari pembeli rumah hampir setengah dari permintaan pada tahun 2021

Saham tersebut diperdagangkan dengan pendapatan ke depan 8 kali lipat, mendekati valuasi terendah yang pernah ada, menjadikannya salah satu saham teknologi termurah di Tiongkok. Sebagai perbandingan, perusahaan utilitas yang terdaftar di Hong Kong, CLP Holdings Ltd. Sekitar 13 kali lipat pendapatan yang diharapkan, seperti halnya Indeks Hang Seng Tech.

Alibaba menghabiskan $9,5 miliar untuk pembelian kembali saham tahun lalu, sebuah rekor, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg, dan mengatakan bahwa mereka masih memiliki sisa sekitar $12 miliar hingga tahun 2025 untuk dibelanjakan pada pembelian kembali. Perusahaan mungkin menghabiskan setengah dari arus kas bebasnya untuk pembelian kembali dan juga dapat mengumumkan dividen khusus setelah mendivestasi bisnisnya, menurut analis Goldman Sachs Group Inc. Ronald Keung. Dia mempertahankan peringkat Beli di Alibaba, dengan alasan penilaiannya yang menarik.

Pedagang opsi kurang optimis, dengan volume perdagangan opsi jual yang meningkat dalam beberapa hari terakhir. Pasar memperkirakan saham tersebut akan bergerak sebesar 5,6% ke arah mana pun segera setelah hasil pendapatan pada hari Rabu, yang akan menjadi salah satu pergerakan pasca-pendapatan terbesar saham tersebut dalam dua tahun.

Upaya pembaruan yang dipimpin oleh manajemen baru perusahaan ini mencakup pengurangan bisnis non-inti sambil berinvestasi lebih banyak dalam ekspansi global dan kecerdasan buatan. Perusahaan ini berfokus pada peningkatan operasi inti, termasuk memindahkan sumber daya dari situs Tmall ke Taobao agar dapat lebih memenuhi permintaan produk yang lebih murah, meskipun mungkin memerlukan waktu untuk melihat hasilnya.

Fokus pada harga yang lebih rendah ini akan menyebabkan lemahnya pertumbuhan pendapatan, yang “tentu saja berdampak negatif terhadap sentimen dan harga saham dalam waktu dekat,” kata analis JPMorgan Chase & Co., termasuk Alex Yao, yang menurunkan estimasi pendapatan Alibaba untuk saat ini. tahun sebesar 3. % Bulan lalu. Pertumbuhan bisnis inti perusahaan kemungkinan akan tetap “lesu dalam empat kuartal ke depan.”

READ  DEI Menjadi Tenang - The New York Times

Berita teknologi teratas

  • Calon investor di startup kecerdasan buatan baru Elon Musk, xAI, berfokus pada dua nilai jual utama: akses ke konstelasi perusahaan milik miliarder tersebut – disebut sebagai “Muskonomy” – dan kesuksesan awal salah satu pesaing terbesarnya, OpenAI.

  • Palantir Technologies Inc. berkata: Permintaan terhadap produk kecerdasan buatan telah mendorong penjualan, dan memberikan perkiraan pendapatan yang lebih tinggi dari perkiraan untuk tahun 2024. Saham perusahaan naik lebih dari 15% dalam perdagangan setelah jam kerja.

  • Pemerintah Jepang akan menyediakan tambahan 150 miliar yen ($1 miliar) untuk mendukung usaha patungan pembuatan chip antara Kioxia Holdings Corp dan Western Digital Corp, upaya terbaru negara tersebut untuk meningkatkan industri semikonduktor dalam negeri.

(Pembaruan dengan pergerakan saham Alibaba pada hari Selasa, menambahkan bagian berita teknologi teratas)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P