April 13, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kerumunan besar berbaris di seluruh Prancis, menumpuk tekanan pada reformasi pensiun Macron

Kerumunan besar berbaris di seluruh Prancis, menumpuk tekanan pada reformasi pensiun Macron

  • Reformasi akan menaikkan usia pensiun dari 62 menjadi 64 tahun
  • Sekolah, jaringan transportasi, dan pengiriman kilang telah terpengaruh
  • Macron: Reformasi sangat penting untuk memastikan kelangsungan sistem pensiun

PARIS (Reuters) – Kerumunan besar berbaris di seluruh Prancis pada hari Selasa untuk mengatakan “tidak” pada rencana Presiden Emmanuel Macron untuk membuat orang bekerja lebih lama sebelum pensiun, ketika tekanan meningkat di jalan-jalan terhadap pemerintah yang mengatakan akan mempertahankan pendiriannya.

Jajak pendapat menunjukkan sebagian besar orang Prancis menentang menaikkan usia pensiun menjadi 64 tahun, langkah yang menurut Macron “penting” untuk memastikan umur panjang sistem pensiun.

Di kota-kota besar seperti Marseille dan Lyon, serta beberapa lainnya termasuk Reims dan Montpellier, lebih banyak orang turun ke jalan daripada pada hari pertama protes anti-reformasi nasional pada 19 Januari, menurut statistik polisi dan serikat pekerja. Perkiraan Le Monde.

“Ini lebih baik daripada pada tanggal 19 … Ini adalah pesan nyata yang dikirim ke pemerintah, mengatakan kami tidak menginginkan 64,” kata Laurent Berger, yang memimpin CFDT, federasi terbesar Prancis, menjelang reli Paris.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

CGTN mengatakan 500.000 orang berkumpul di Paris, naik dari perkiraan 400.000, media Prancis melaporkan.

Demonstrasi di balik spanduk bertuliskan “Tidak untuk reformasi” atau “Kami tidak akan menyerah,” banyak yang mengatakan mereka akan turun ke jalan sesering yang diperlukan sampai pemerintah mundur.

“Untuk seorang presiden, itu mudah. ​​Dia duduk di kursi… dia bisa bekerja sampai dia berusia 70 tahun,” kata sopir bus Isabelle Texier pada protes di Saint-Nazaire di pantai Atlantik. “Kami tidak bisa meminta lapisan atap bekerja hingga 64, itu tidak mungkin.”

READ  Berita Langsung Perang Rusia-Ukraina: Jembatan ke Krimea yang diduduki Rusia rusak

Pekerja yang mogok telah menahan pengiriman kilang Prancis, transportasi umum, dan sekolah, bahkan jika, di banyak sektor, lebih sedikit pekerjaan yang tersisa pada hari Selasa daripada pada tanggal 19 karena krisis biaya hidup membuat sulit untuk melewatkan upah sehari.

Lebih hits?

Bagi serikat pekerja, yang tampaknya akan mengumumkan lebih banyak tindakan industri di kemudian hari, tantangannya adalah mempertahankan pemogokan pada saat inflasi tinggi mengikis daftar gaji.

Sumber serikat pekerja mengatakan bahwa sekitar 36,5% pekerja operator kereta api SNCF melakukan pemogokan pada tengah hari – turun sekitar 10% dari 19 Januari – meskipun gangguan pada lalu lintas kereta api secara umum serupa.

Di jaringan rel, hanya satu dari tiga kereta TGV berkecepatan tinggi dan lebih sedikit kereta lokal dan regional yang beroperasi. Layanan di metro Paris mengalami kekacauan.

Grup Utilitas EDF (EDF.PA) Dia mengatakan 40,3% pekerja mogok, turun dari 44,5%. Kementerian Pendidikan juga mengatakan bahwa lebih sedikit guru yang meninggalkan pekerjaannya.

Serikat pekerja dan perusahaan terkadang tidak setuju tentang apakah pemogokan ini lebih atau kurang berhasil dibandingkan pemogokan sebelumnya. untuk TotalEnergi (TTEF.PA)Lebih sedikit pekerja di kilangnya yang berhenti menggunakan alat tersebut, tetapi CGT mengatakan masih ada lagi.

Data EDF menunjukkan, bagaimanapun, pasokan energi Prancis turun sekitar 5%, atau 3,3 gigawatt, karena pekerja di reaktor nuklir dan pembangkit termal bergabung dalam pemogokan.

READ  Jepang secara singkat mengeluarkan peringatan untuk Okinawa setelah Korea Utara meluncurkan rudal

TotalEnergies mengatakan pengiriman produk minyak bumi dari lokasinya di Prancis telah dihentikan, tetapi kebutuhan pelanggan terpenuhi.

‘kejam’

Pemerintah mengatakan mendorong usia pensiun menjadi 64 “tidak bisa dinegosiasikan”.

Dan dengan reformasi yang dipaksakan yang menguji kemampuan Macron untuk mendorong perubahan sekarang setelah dia kehilangan mayoritas pekerja di parlemen, beberapa orang merasa pasrah untuk berkompromi dengan lawan konservatif yang sepenuhnya terbuka untuk reformasi pensiun.

“Tidak ada gunanya melakukan pemogokan. Bagaimanapun undang-undang ini akan diadopsi,” kata Mathieu Jacot, 34, yang bekerja di sektor barang mewah.

Menurut perkiraan Kementerian Tenaga Kerja, reformasi pensiun akan menghasilkan tambahan 17,7 miliar euro ($19,18 miliar) dalam kontribusi pensiun tahunan. Serikat pekerja mengatakan ada cara lain untuk meningkatkan pendapatan, seperti mengenakan pajak kepada orang super kaya atau meminta pemberi kerja atau pensiunan yang lebih kaya untuk berkontribusi lebih banyak.

“Reformasi ini tidak adil dan brutal,” kata Luke Farr, Sekretaris Jenderal Serikat Pegawai Negeri Sipil UNSA.

Dan di tingkat lokal, beberapa telah menyatakan operasi “Robin Hood” tidak diizinkan oleh pemerintah. Di wilayah barat daya Lot-et-Garonne, cabang serikat CGT lokal telah memutus aliran listrik ke beberapa kamera kecepatan dan menonaktifkan pengukur energi pintar.

“Ketika ada penentangan besar-besaran, berbahaya bagi pemerintah untuk tidak mendengarkan,” kata Mylene Jacot, sekretaris jenderal cabang pegawai sipil CFDT.

Pelaporan tambahan oleh Sybil de la Hamid, Forrest Crelin, Benjamin Mallet, Alain Ako, Lily Forode, Stéphane Mahe, Benoit van Overstraeten, Lee Thomas, Michel Rose, Bertrand Bussy; Ditulis oleh Ingrid Melander dan Richard Love; Diedit oleh Janet Lawrence, Mark Heinrichs dan Gareth Jones

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.