Januari 31, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kerusakan di New York Stock Exchange menyebabkan perubahan ekstrim dalam harga saham

Pada hari Selasa, Bursa Efek New York menyaksikan kerusakan yang menyebabkan perubahan harga yang tajam yang mempengaruhi lebih dari 250 saham, termasuk perusahaan besar seperti Wells Fargo, Verizon dan Nike.

Saham Nike turun lebih dari 12 persen segera setelah dimulainya perdagangan pada pukul 9:30 pagi di New York. Dalam waktu kurang dari satu detik, Verizon berayun antara kerugian lebih dari 17 persen menjadi keuntungan hampir 13 persen, sementara Wells Fargo turun lebih dari 15 persen.

Pergerakan tersebut, yang menambah atau menghilangkan nilai pasar miliaran dolar, menyebabkan bursa berhenti memperdagangkan lebih dari 80 saham berbeda. Pertukaran memiliki “pemutus sirkuit” bawaan yang secara otomatis menjeda perdagangan jika harga saham tiba-tiba berayun dengan jumlah yang signifikan.

Setelah perdagangan dilanjutkan, harga saham perusahaan bergerak kurang lebih sejalan dengan hari perdagangan normal. Misalnya, saham Nike, Verizon, dan Wells Fargo naik atau turun kurang dari 2 persen pada akhir perdagangan hari Selasa.

Pertukaran mengatakan penjelasan atas gejolak itu adalah kesalahan dalam sistemnya pada saat kritis untuk pasar keuangan. Biasanya file NYSE Lelang pembukaan diadakan pada awal hari perdagangan, menyatukan pesanan dari pembeli dan penjual untuk menentukan harga pembukaan saham individu. Bursa saham mengatakan bahwa untuk beberapa saham “tidak ada lelang yang dibuka”, yang menyebabkan kekacauan di pasar.

Memperdagangkan gergaji berarti beberapa investor membayar lebih banyak untuk membeli saham daripada harga pasar yang berlaku, sementara yang lain membayar jauh lebih sedikit. Beberapa investor mengatakan perdagangan mereka tidak tereksekusi, dengan volume yang turun drastis. Pedagang mengatakan mereka mengharapkan banyak aktivitas untuk berbalik arah.

READ  Saham berjangka naik setelah Dow Jones jatuh untuk tahun ini

“Seseorang mengalami hari yang tidak menyenangkan,” kata Edward Monrad, kepala struktur pasar di Optiver, yang disebut pembuat pasar, jenis bisnis yang diharapkan untuk membeli dan menjual untuk memfasilitasi perdagangan. “Perdagangan ini kemungkinan besar akan dihentikan, yang berarti orang-orang duduk dalam perdagangan yang keberadaannya tidak dikonfirmasi.”

Pada sore hari, NYSE mengatakan perusahaan anggotanya dapat melapor penawaran yang salah atau mencari ganti rugi atas kerugian yang timbul dari peristiwa hari Selasa, sesuai aturannya. Pertukaran kemudian mengatakan bahwa beberapa perdagangan di lebih dari 250 saham akan secara otomatis dinyatakan “batal demi hukum”.

Beberapa investor sebelumnya menyuarakan kekhawatiran tentang sejauh mana pergerakan harga, sebelum pemutus sirkuit ditayangkan. Pertukaran seperti New York Stock Exchange menggunakan apa yang dikenal sebagai pemicu “batas, batas”. Berhenti berdagang saham Jika harganya bergerak terlalu banyak, terlalu cepat.

Saat pembukaan, ini biasanya ditetapkan pada 5 persen atau 10 persen di atas dan di bawah harga pembukaan saham. Pemicu ini dirancang untuk melindungi investor dari pergerakan tajam, memberi pasar waktu sejenak untuk berhenti dan mengatur ulang harga sebelum lepas kendali.

Namun, data perdagangan menunjukkan bahwa beberapa transaksi dieksekusi di luar rentang ini.

Altria Tobacco ditutup pada hari Senin di $44,81. Pada hari Selasa, dibuka lebih dari 15 persen lebih tinggi pada $51,57, yang tampaknya membuat lantai perdagangan saham lebih rendah dari 5 persen pada $48,99. Namun, perdagangan dieksekusi dalam milidetik sekitar $47, $38, $42, $45 dan $44 sebelum harga melonjak kembali ke $48,99, menurut data perdagangan yang dilaporkan.

Beberapa dari perdagangan itu termasuk di antara yang menurut NYSE akan dibalik.

Meskipun demikian, membalikkan perdagangan dapat menimbulkan lebih banyak masalah bagi investor yang tidak yakin apakah mereka telah membeli atau menjual saham tersebut. Ini juga dapat menyebabkan perdagangan yang dilakukan di bursa lain dipengaruhi oleh volatilitas di NYSE

READ  Manufaktur di China mengalami kontraksi tajam karena kasus COVID meningkat