Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kesepakatan dicapai untuk mengirimkan obat-obatan kepada sandera Israel di Gaza: NPR

Kesepakatan dicapai untuk mengirimkan obat-obatan kepada sandera Israel di Gaza: NPR

Warga Palestina berjalan di tengah kehancuran akibat pemboman Israel terhadap kamp pengungsi Nuseirat di Gaza pada Selasa, 16 Januari 2024.

Adel Hanna/AFP


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Adel Hanna/AFP

Warga Palestina berjalan di tengah kehancuran akibat pemboman Israel terhadap kamp pengungsi Nuseirat di Gaza pada Selasa, 16 Januari 2024.

Adel Hanna/AFP

RAFAH (Jalur Gaza) – Militan Palestina bentrok dengan pasukan Israel di Jalur Gaza utara yang hancur dan menembakkan rentetan roket dari ujung selatan pada hari Selasa dalam unjuk kekuatan setelah lebih dari 100 hari kampanye besar-besaran udara dan darat Israel melawan Gaza. daerah kantong pantai kecil.

Pertempuran di wilayah utara, yang merupakan sasaran pertama serangan Israel dan menghancurkan seluruh lingkungan, menunjukkan seberapa jauh Israel masih gagal mencapai tujuannya untuk membubarkan Hamas dan mengembalikan puluhan sandera yang ditangkap dalam serangan 7 Oktober yang memicu perang. . .

Dalam perkembangan lain, Perancis dan Qatar, negara Teluk yang membantu menengahi gencatan senjata sebelumnya, mengatakan pada Selasa malam bahwa mereka telah menjadi perantara perjanjian antara Israel dan Hamas untuk mengirimkan obat-obatan kepada sandera Israel di Gaza, serta bantuan tambahan kepada Palestina. Di daerah yang terkepung.

Prancis mengatakan bahwa mereka telah berupaya sejak Oktober untuk mencapai kesepakatan yang akan menyediakan obat-obatan selama tiga bulan bagi 45 sandera yang menderita penyakit kronis, selain obat-obatan dan vitamin lainnya. Obat-obatan diperkirakan akan masuk ke Gaza dari Mesir pada hari Rabu.

Ini adalah perjanjian pertama yang diketahui antara pihak-pihak yang bertikai sejak gencatan senjata selama seminggu pada bulan November.

Di sisi lain, krisis kemanusiaan di Gaza semakin buruk, dengan 85% dari 2,3 juta penduduk Jalur Gaza meninggalkan rumah mereka, dan badan-badan PBB memperingatkan akan terjadinya kelaparan massal dan penyakit. Konflik tersebut terancam meluas setelah Amerika Serikat dan Israel saling bertukar serangan dengan kelompok-kelompok yang didukung Iran di seluruh wilayah.

READ  Rishi Sunak: Target utama yang dijanjikan belum terpenuhi

Israel berjanji untuk menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas untuk memastikan serangan 7 Oktober tidak terulang kembali. Militan menyerbu Israel dari Gaza hari itu, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menangkap sekitar 250 orang. Dengan dukungan diplomatik dan militer yang kuat dari Amerika Serikat, Israel menolak seruan internasional untuk melakukan gencatan senjata.

Hampir separuh sandera dibebaskan selama gencatan senjata, namun lebih dari 100 di antaranya masih ditahan. Hamas mengatakan mereka tidak akan melepaskan orang lain sampai Israel mengakhiri perang.

Pemogokan dan serangan balik di seluruh wilayah

Semakin lama perang berlarut-larut, semakin besar ancamannya untuk memicu konflik lain di kawasan ini.

Iran menembakkan rudal pada Senin malam ke tempat yang dikatakannya sebagai “markas mata-mata” Israel di lingkungan kelas atas dekat konsulat AS yang luas di Erbil, pusat wilayah semi-otonom Kurdi di Irak utara. Irak dan Amerika Serikat mengutuk serangan yang mengakibatkan kematian banyak warga sipil, dan Baghdad memanggil duta besarnya untuk Iran sebagai protes.

Kelompok-kelompok yang didukung Iran di Irak dan Suriah melakukan puluhan serangan terhadap pangkalan-pangkalan yang menampung pasukan AS, dan serangan udara AS di Bagdad menyebabkan terbunuhnya seorang pemimpin milisi yang didukung Iran awal bulan ini.

Di tempat lain, pemberontak Houthi yang didukung Iran di Yaman telah melanjutkan serangan terhadap kapal kontainer di Laut Merah setelah gelombang serangan yang dipimpin AS pekan lalu. Militer AS melakukan serangan lain pada hari Selasa. Secara terpisah, dikatakan bahwa dua Navy SEAL hilang setelah penggerebekan pekan lalu terhadap sebuah kapal yang membawa komponen rudal dan senjata buatan Iran menuju Yaman.

Israel dan kelompok Hizbullah Lebanon hampir setiap hari saling baku tembak di sepanjang perbatasan sejak dimulainya perang di Gaza. Intensitas serangan dan serangan balik telah meningkat sejak terbunuhnya wakil pemimpin politik Hamas di Beirut bulan ini dalam serangan Israel, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan terulangnya perang tahun 2006.

Para militan terus berperang di Gaza utara, yang mengalami kerusakan parah

Di Gaza, tentara Israel mengatakan bahwa pasukannya menemukan sekitar 100 instalasi rudal dan 60 rudal siap digunakan di daerah Beit Lahia, sebuah kota yang terletak di tepi utara Jalur Gaza. Tentara mengatakan pasukan Israel membunuh puluhan aktivis selama operasi tersebut, tanpa memberikan bukti.

Mahmoud Abdel Ghani, yang tinggal di Beit Lahia, mengatakan serangan udara Israel menghantam beberapa bangunan di sisi timur kota.

Ratusan ribu orang telah meninggalkan Gaza utara, termasuk Kota Gaza, mengikuti perintah evakuasi Israel pada bulan Oktober. Israel memutus aliran air ke utara pada hari-hari pertama perang, dan tidak ada bantuan yang diizinkan masuk ke wilayah tersebut, meskipun puluhan ribu orang masih berada di sana.

Warga yang dihubungi melalui telepon pada hari Selasa menceritakan pertempuran terberat dalam beberapa minggu terakhir di Kota Gaza.

Fares Abu Al-Abbas, yang tinggal di lingkungan Tal Al-Hawa, mengatakan, “Pemboman tidak pernah berhenti.” “Perlawanan ada di sini dan belum hilang.”

Ayoub Saad, yang tinggal di dekat Rumah Sakit Al-Shifa di pusat kota, mengatakan dia mendengar suara tembakan dan tembakan sepanjang malam hingga Selasa, dan melihat orang tewas dan terluka diangkut ke rumah sakit dengan kereta.

Setelah berminggu-minggu pertempuran sengit di Jalur Gaza utara, para pejabat Israel mengatakan pada awal tahun bahwa mereka akan mengurangi operasi mereka di sana. Fokusnya beralih ke kota selatan Khan Yunis dan kamp-kamp pengungsi yang dibangun di Gaza tengah sejak perang tahun 1948 setelah berdirinya Israel.

Namun di sana mereka juga menghadapi perlawanan keras. Tentara mengatakan setidaknya 25 roket ditembakkan ke Israel pada hari Selasa, merusak sebuah toko, dalam salah satu operasi pemboman terkuat dalam lebih dari seminggu. Saluran TV Israel 12 melaporkan bahwa roket ditembakkan dari kamp pengungsi Bureij di Jalur Gaza tengah.

READ  Schulz dan Macron mengancam pembalasan komersial terhadap Biden - Politico

Krisis kemanusiaan yang semakin meningkat

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Selasa bahwa 158 jenazah yang tewas dalam serangan Israel telah dipindahkan ke rumah sakit dalam 24 jam terakhir, sehingga total korban tewas dalam perang tersebut menjadi 24.285. kombatan, namun mengatakan bahwa sekitar dua pertiga dari mereka yang terbunuh adalah perempuan dan anak-anak.

Pejabat senior PBB pada Senin memperingatkan bahwa Gaza menghadapi kelaparan dan penyakit yang meluas jika bantuan lebih banyak tidak diperbolehkan masuk. Meskipun mereka tidak menyalahkan Israel secara langsung, mereka mengatakan pengiriman bantuan tersendat karena terlalu sedikit penyeberangan perbatasan yang dibuka, proses pemeriksaan yang lambat, dan pertempuran terus berlanjut di seluruh wilayah – yang sebagian besar berada di bawah kendali Israel.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan bahwa badan-badan dan mitra-mitra PBB “tidak dapat secara efektif memberikan bantuan kemanusiaan sementara Gaza menjadi sasaran pemboman yang kejam, meluas, dan berkelanjutan.” Setidaknya 152 staf PBB telah terbunuh di Gaza sejak awal perang.

Para pejabat Israel mengatakan mereka tidak membatasi bantuan kemanusiaan, dan telah meminta PBB untuk menyediakan lebih banyak pekerja dan truk untuk mempercepat proses pengiriman.

Israel sepenuhnya menutup Jalur Gaza setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, dan hanya mundur karena tekanan Amerika. Amerika Serikat dan PBB terus menekan Israel untuk memfasilitasi aliran bantuan.

Israel menyalahkan tingginya angka kematian warga sipil pada Hamas karena mereka bertempur di daerah pemukiman padat. Israel mengatakan bahwa pasukannya membunuh sekitar delapan ribu militan tanpa memberikan bukti, dan 190 tentaranya tewas dalam serangan di Gaza.