Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kesimpulan dari playoff NBA hari Sabtu: Mavericks memimpin secara seri, Celtics bangkit dengan kuat

Kesimpulan dari playoff NBA hari Sabtu: Mavericks memimpin secara seri, Celtics bangkit dengan kuat

Ditulis oleh Anthony Slater, Tim Cato, Jay King, Jared Weiss, dan Joe Vardon

Boston Celtics bangkit kembali dari kekalahan memalukan di Game 2 untuk mengalahkan Cleveland Cavaliers dan mendapatkan kembali keunggulan seri pada hari Sabtu dengan kemenangan tandang 106-93.

Cavaliers melakukan upaya kebangkitan yang penuh semangat pada kuarter keempat setelah tertinggal dua digit pada sebagian besar permainan, namun bintang Boston Jayson Tatum dan Jaylen Brown – yang menggabungkan 61 poin dan 22 rebound – merespons untuk mempertahankan kemenangan.

Celtics akan berusaha melanjutkan kesuksesan mereka di laga tandang pada hari Senin.

Di Wilayah Barat, Dallas Mavericks mengalahkan Oklahoma City Thunder untuk game kedua berturut-turut untuk unggul 2-1.

Penyerang Mavs PJ Washington melanjutkan permainan dominannya, mencetak 27 poin tertinggi tim melalui 11 dari 23 tembakan dengan lima lemparan tiga angka dalam kemenangan 105-101. Guard bintang Kyrie Irving dan Luka Doncic masing-masing mencetak 22 poin, dengan Irving memberikan tujuh assist dan Doncic mencetak 15 rebound.

Untuk Thunder, Shai Gilgeous-Alexander menjadi satu-satunya pemain yang mencetak lebih dari 16 poin. 31 poinnya merupakan angka tertinggi dalam pertandingan, begitu pula lima turnovernya.

Dallas mengalahkan Oklahoma City berkat 15 papan ofensif.

Celtics 106, Cavalier 93

seri: Boston memimpin 2-1

Permainan 4: Senin di Cleveland

Intensitas pertahanan Boston kembali

Celtics berpeluang menutup pintu atas Cleveland setelah unggul 23 poin di awal kuarter ketiga, namun Cavaliers tak bergeming. Mereka memperkecil ketertinggalan menjadi 9 poin di awal kuarter keempat. Dengan semakin hebohnya para pendukung Cleveland, hal itu bisa menjadi masalah bagi Boston.

Setelah waktu habis, Tatum mengemudikan ember. Beberapa saat kemudian, Brown melajukan mobilnya ke arah lain. Cavaliers mempertahankan kecepatan untuk sementara waktu tetapi tidak pernah bisa mendekati 9 poin di sisa pertandingan. Celtics punya semua jawabannya. Brown memukul pelari dengan satu kaki. Tatum menenggelamkan pelompat yang hilang itu. Pelanggaran Boston dilakukan berulang kali.

Celtics meninggalkan Game 2 dengan kecewa dengan pertahanan mereka. Mereka tidak percaya mereka menunjukkan intensitas playoff saat kalah. Tema yang diangkat para pemain pada adu penalti Sabtu pagi adalah bahwa apa pun yang mereka lakukan saat menyerang, mereka harus bekerja lebih keras di sisi lain lapangan. Mereka melakukannya. Tapi mereka masih perlu mengeksekusi di sisi lain. Jika mereka terus melakukan hal itu di momen-momen besar, seperti yang mereka lakukan di Game 3, maka akan sulit bagi lawan mana pun untuk mengalahkan mereka. -Jay King, Celtics mengalahkan penulis

Tatum masih efektif meski tembakannya buruk

Seiring berjalannya seri ini, tembakan tajam Tatum tak kunjung tiba. Itu tidak menjadi masalah di Game 3. Dia adalah yang paling agresif di seri ini ketika menyerang rim, mendominasi papan, dan merupakan pelindung rim terbaik di Boston. Tatum menunjukkan bahwa meskipun sebagian besar bintang tidak dapat dihentikan untuk mencetak gol, mengoper, atau melakukan yang terbaik, dia akan melakukan segalanya dengan level tinggi untuk memberikan dampak.

READ  Padres dan SS Xander Bogaerts menyetujui kontrak 11 tahun senilai $280 juta: Sumber

Dengan lampu Brown padam lagi, Boston tidak terlalu kecewa. Jrue Holiday berusaha keras untuk menjaga unit kedua tetap bertahan. Derrick White mulai melakukan tembakan saat mereka membutuhkannya. Itulah keseimbangan yang dicapai Celtics. Cleveland membutuhkan lebih banyak penembak untuk melepaskan diri dan membuat keributan, tetapi Donovan Mitchell-lah yang melakukan pelanggaran. Tidaklah cukup bagi Boston untuk tampil maksimal. — Jared Weiss, Celtics mengalahkan penulis

Cleveland sakit tanpa Jarrett Allen

Dean Wade memainkan pertandingan pertamanya dalam dua bulan, tapi Allen tidak bergabung dengannya — dan dia bisa memberikan pengaruh besar dalam seri ini jika dia bisa bermain.

Sementara Wade melewatkan dua bulan penuh karena lutut terkilir dan kembali beraksi di Game 3 untuk mendapatkan 5 poin dalam 16 menit, Allen telah melewatkan enam pertandingan playoff berturut-turut karena apa yang oleh tim disebut sebagai memar tulang rusuk. Hal itu telah dilaporkan oleh Atlet dan outlet lain tentang betapa sakitnya Allen – tulang rusuknya “ditusuk” oleh Franz Wagner dari Orlando Magic dua minggu lalu.

Allen akan berperan besar dalam seri ini karena dia akan membuat Al Horford lebih rentan. Horford memulai dengan Kristaps Porzinis, yang kemungkinan besar akan melewatkan seri ini karena cedera betis, dan ketidakhadirannya menggarisbawahi pentingnya dia bagi Boston. Celtics menjadi bijak di Game 3 dan membuat Horford semakin dekat, yang membuat Isaac Okoro terbuka lebar untuk menembak 3 detik. Itulah yang sering dilakukan tim-tim yang berusaha mengalahkan Cleveland: Mereka memaksa Okoro untuk menembak. Itu berhasil; Dia melewatkan keempat tembakan bertiga dan menembakkan 1 dari 7 tembakan dari lapangan.

READ  Blue Jays jatuh setelah kunjungan gundukan meleset, kekurangan kopling

Dengan Allen dan Evan Mobley di lapangan bersama-sama, ya, Cavaliers akan memberikan ruang untuk bermain bagus. Namun dalam seri khusus ini, Cleveland mungkin mendapat keuntungan jika Boston harus menjaga Allen dan Mobley atau berisiko hancur di jalurnya, yang terbukti bersedia dilakukan Cavaliers di Game 2.

Mitchell masih brilian, setelah mencetak 33 poin lagi dalam pertandingan tersebut. Cavaliers tampaknya mengejar tembakan tiga angka dan menjauh dari apa yang berhasil dengan baik di Game 2. Mereka menghasilkan 12 dari 36 dari 3 dan 36 dari 84 secara keseluruhan — jumlah tembakan yang buruk tidak akan cukup baik untuk mengalahkan Celtics.

Cavaliers meraih sedikit kesuksesan di akhir kuarter ketiga dan awal kuarter keempat karena permainan mereka juga sangat kecil, dengan Sam Merrill bermain dengan Mitchell, Darius Garland dan Caris LeVert. Dengan Horford di lapangan, sepertinya langkahnya mungkin terlalu cepat.

Hal terbesar yang bisa diambil dari Game 3 untuk Cavs adalah bahwa opsi masih ada. Boston belum terlihat seperti tim yang sudah mengetahui semuanya (tidak membiarkan Okoro terbuka untuk menembak di Game 2 adalah malpraktik mendasar). Ada waktu bagi Cleveland untuk menemukan kombinasi yang tepat dan memanfaatkannya.

Akan lebih mudah jika Allen bisa menemukan jalan kembali. — Joe Vardon, penulis senior NBA


Luka Doncic merayakan kemenangan Mavericks di Game 3 pada hari Sabtu. (Tim Hittman/Getty Images)

Mavericks 105, Guntur 101

seri: Dallas memimpin 2-1

Permainan 4: Senin di Dallas

Strategi terobosan petir tidak berhasil

Thunder kehilangan keunggulan dua digit pada kuarter ketiga dan memasuki mode putus asa pada pertengahan kuarter keempat, tertinggal beberapa poin dan perlu memperpanjang permainan. Jadi pelatih Oklahoma City Mark Daigneault beralih ke strategi terobosan, dengan sengaja melakukan pelanggaran terhadap center rookie Derek Lively II sebanyak empat kali.

Ini membantu pada awalnya. Lively, seorang penembak lemparan bebas 50 persen yang tidak mencoba satu pun dalam dua game pertama seri ini, menghasilkan 1 dari 4 setelah dua pelanggaran pertama. Thunder mundur selangkah, dan pelatih Mavericks Jason Kidd menariknya untuk sementara.

READ  Peringkat Minggu Sepak Bola Fantasi 10: Tidur, Mulai, Duduk | Rashad White dan Andell Robinson

Tapi Kidd dengan cepat kembali ke Lively, dan Thunder gagal dua kali lagi. Lively membuat keempatnya, memperbesar keunggulan Dallas menjadi lima dengan waktu tersisa 3:06.

“Kami senang melakukannya ketika ada keunggulan numerik untuk melakukannya. Saya memberikan penghargaan kepada Live. Dia berhasil mencapai empat besar,” kata Daigneault mengenai pelanggaran tersebut.

Itu cukup untuk membuat Mavericks tetap hidup, mengalahkan Thunder untuk memimpin seri 2-1 dan mungkin membuat OKC enggan menggunakan strategi tersebut lagi. Lively menyelesaikan pertandingan dengan 8 dari 12 lemparan bebas.

Thunder melepaskan 15 rebound ofensif, unggul 52-38, dan terus terkesan dengan keinginan mereka untuk menjaga Washington, yang telah menggabungkan 56 poin dalam dua kemenangan Mavericks di seri ini, tetap terbuka. Saatnya berkumpul kembali untuk tim Thunder yang tiba-tiba kesulitan. — Anthony Slater, penulis NBA

Upaya tim penuh untuk Dallas menyelesaikannya

Dallas tidak akan memenangkan Game 3 tanpa seluruh rosternya. Ini adalah tim yang dibangun di sekitar Dončić, yang mendominasi fokus lawan dan perhatian liga di setiap pertandingan. Namun karena Doncic menderita cedera lutut, Mavericks harus mendapatkan kembali bintangnya, dan mereka berhasil melakukannya.

Washington memimpin tim dalam mencetak gol setelah permainan keduanya dengan 29 poin. Irving memiliki periode cemerlang, menyelesaikan dengan 22 poin dari 10 dari 17 tembakannya.

Di sisi lain, Dončić meningkatkan level pertahanan rekan satu timnya. Ia terus berlari berkali-kali, berjuang melewati berbagai penyakitnya untuk berpartisipasi dalam setiap penguasaan bola. Semua orang di sekitarnya bergabung dengan kekuatan penuh: Oklahoma City melalui perjalanan panjang tanpa kemampuan menemukan tembakan positif.

Lively adalah pemain yang paling mengizinkan hal ini. Meskipun Lively tampil mengesankan sejak musim rookie-nya dimulai, ia secara konsisten berubah menjadi bek terkuat Thunder dan tetap bertahan di seri ini.

Dengan kembalinya fisik di Game 3 yang memungkinkan Dallas menemukan kesuksesan defensif selama bulan-bulan terakhir musim reguler, tim ini sekali lagi dapat menyusun resep kemenangan dari kedua sisi lapangan. — Tim Cato, Mavericks mengalahkan penulis

Jadwal hari Minggu:

Bacaan wajib

(Foto teratas Jayson Tatum dan Evan Mobley: Jason Miller/Getty Images)