Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ketika Indonesia membangun ibu kota baru, itu harus menghindari kesalahan mahal dari kota-kota lain yang direncanakan

Pada tahun 1900, hanya ada sekitar 40 ibu kota di dunia, dan sekarang ada hampir 200. 40% dari semua negara Ketika mereka tumbuh lebih besar, mereka juga mempertimbangkan untuk memindahkan ibu kota mereka – dan setidaknya lima ibu kota baru sekarang direncanakan.

Indonesia Baru saja diumumkan Dinamakan berdasarkan ibu kota barunya, Nusantara, yang akan dibangun di pulau Kalimantan, sekitar 1.300 km dari ibu kotanya saat ini, Jakarta.

Tindakan ini diharapkan akan diambil Biayanya 466 triliun rupiah. Sekitar 15 lakh pegawai pemerintah diperkirakan akan direlokasi untuk mengurangi tekanan, polusi udara, dan risiko banjir di Jakarta. Perendaman cepat Dari kota.

kota piala

Saya menghabiskan enam tahun meneliti ibu kota baru yang direncanakan induk dan baru-baru ini menerbitkan buku baru, kota piala. Buku ini mengeksplorasi tujuh ibu kota dari perspektif feminis – Canberra (Australia), Brasilia (Brasil), Abuja (Nigeria), New Delhi (India), Noor-Sultan (Kazakhstan), Naypyidaw (Myanmar) dan Sejong (Korea Selatan).

Secara keseluruhan, saya kecewa menemukan bahwa sebagian besar negara menyia-nyiakan kesempatan unik untuk menciptakan kota yang “sempurna” di atas “batu tulis yang bersih”.

Ibukota baru yang dibuat sejak 1900 adalah bencana perencanaan besar. Mereka membosankan, kuat, tidak berguna, terbuang dan tidak terjangkau. Singkatnya, mereka adalah kesalahan yang sangat mahal.

Jadi, bagaimana Indonesia bisa menghindari bahaya rekan-rekannya? Berikut adalah beberapa pelajaran penting dari penelitian saya:

1. Desain alien

Hampir semua perancang ibu kota baru – diakui sebagai Grand Master – adalah laki-laki. Didatangkan dari jauh, mereka telah mempromosikan solusi desain yang selaras dengan lingkungan lokal dan telah menempatkan identitas mereka sendiri di ibu kota yang telah mereka bangun.

READ  Indonesia, s. Perjanjian Bersama Tinta Bank Sentral Korea - Ketentuan

Secara umum, proyek tata ruang besar mendominasi ibu kota baru. Ruang publik yang luas dan jalan raya yang dilengkapi dengan patung, air mancur, obelisk, dan banyak lagi adalah hal biasa. Gaya monumental ini diambil dari model patriarki urbanisme Eropa yang berkembang sejak zaman Renaisans.

Pada saat yang sama, para perencana berusaha untuk “memodernisasi” ibu kota baru ini, tetapi ini diterjemahkan ke dalam standar, rumah pemotong kue – seperti menara berkode warna Naypyidaw untuk birokrasi Myanmar.

Salah satu pendekatan terbaik Desain bersama Sebuah proses yang melibatkan masyarakat lokal dari semua kelas dan melibatkan perspektif yang berbeda. Seharusnya tidak ada pembatasan perencanaan dan pembatasan zonasi sehingga masyarakat yang tegas terpaksa tinggal di permukiman informal di sekitar kota.

2: Sifat dominan

Tema umum lainnya di ibu kota baru adalah penindasan alam dan pembuatan “yang terbaik”. Lahan rawa, banjir, hutan, bukit pasir, dan padang rumput kering: tanah yang ramah atau rapuh dan terkadang ibu kota baru dibangun dengan alasan di iklim yang keras.

Misalnya, berhektar-hektar tanaman sabana dihancurkan di Brasil tengah untuk segera membentuk Brasilia. Setelah ibu kota dibangun, tanaman tropis diperkenalkan dari Rio.

Alam dianggap sebagai objek inferior, yang, Seperti wanita, Bisa mendominasi. Kolonisasi alam dipandang sebagai kejayaan budaya dan peradaban.

Agak alami harus menjadi dasar untuk desain. Perencana harus mempertimbangkan tidak hanya kesejahteraan penduduk, tetapi juga keanekaragaman fauna dan flora yang luas. Para perencana Nusantara rupanya mengabaikan hal ini dengan membangun ibu kota baru di tengah Hutan Hujan Virgo Ini adalah rumah bagi spesies yang terancam punah.

3. Membangun Rencana Kesombongan

Desain ibu kota baru sering kali mencerminkan pandangan besar para pemimpin dan birokrat yang arogan. Dengan membangun ibu kota baru, mereka mengejar harga diri, pemuliaan, dan keabadian.

READ  Tangguh BOP Indonesia di Tengah Tekanan Global: Kementerian

Contoh nyata dari hal ini adalah Noor-Sultan, dinamai sesuai nama pemimpin lama Noor-Sultan Nazarbayev. Berisi monumen Sidik jari perunggu Dari Nazarbayev, pengunjung diundang untuk menyentuh untuk menawarkan pilihan.

Beberapa ibu kota telah dipindahkan untuk menenangkan paranoia para pemimpin dan untuk memenuhi niat mereka Ambisi militer. Pendekatan ini berbahaya dan tidak berarti. Jika sebuah kota baru bergantung pada tuan rumah politik, itu hanya proyek sia-sia yang tidak berarti.

Partisipasi dan akuisisi publik penting untuk memastikan kesinambungan yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan proyek-proyek agung tersebut. Perencanaan harus dipandu oleh kebutuhan dan preferensi warga daripada menggunakan kekuatan dan keagungan politisi.

4. Kompetisi rasial

Di banyak negara etnis, pemindahan ibu kota dapat memicu konflik internal, persaingan etnis, dan perebutan kekuasaan politik. Dalam beberapa kasus, orang-orang suku telah mengungsi, dengan konsekuensi bencana.

Beberapa ibu kota baru telah didirikan berdasarkan mitos, yang membantu melegalkan dan membuat kuil yang tidak memiliki sejarah. Di beberapa negara multikultural, tidak jelas mitos dan tradisi siapa yang mewakili “bangsa”.

Di Indonesia sebagian sudah ada Ditanya namanya Dari ibu kota baru: Nusanthara. Nama ini memiliki arti Jawa-sentris Kritikus mengatakan Mengalahkan niat untuk menjadi ibu kota bagi seluruh rakyat Indonesia di luar pulau Jawa. Demikian pula, jika potret sebuah agama mendominasi ibukota baru di negara multi-agama, ini juga bisa menabur perselisihan.

Para perencana ibu kota baru harus secara kritis mengevaluasi desain yang diusulkan (dan deskripsi yang menyertainya) untuk memastikan bahwa mereka diperlakukan dengan hormat termasuk semua kelompok etnis dan agama.

Pagoda Uppadasanti mendominasi ibu kota Myanmar, di mana agama resmi ditempatkan di atas segalanya. Kredit foto: Disumbangkan oleh penulis

5: Mengabaikan kesetaraan gender

Terlepas dari upaya para perencana untuk menciptakan ruang kota bagi keluarga, asumsi dasar tentang peran gender dan hierarki sosial di banyak ibu kota baru belum ditentang.

READ  Pelabuhan melanjutkan pengeboran Neduna setelah kecelakaan intermiten di Indonesia

Sikap ini perlu diubah. Perempuan yang tinggal di ibu kota baru membutuhkan perumahan yang terjangkau. Transportasi yang dapat diakses, pengaturan keamanan dan keamanan Dan pusat penitipan anak gratis pada jarak yang wajar satu sama lain – bukan kemegahan kekaisaran.

Perempuan di kota-kota baru juga membutuhkan pemberdayaan sosial ekonomi. Hal ini dapat dicapai melalui pembayaran mata pencaharian, perawatan kesehatan dan pendidikan yang terjangkau dan perwakilan yang lebih besar di pemerintahan.

Harus tunduk pada rencana induk modal Penilaian Pelecehan Seksual Dan Aliran utama seksIni mengintegrasikan perspektif kesetaraan gender di semua tahap proyek.

Di luar ibu kota baru

Kita membutuhkan solusi radikal untuk mengubah tidak hanya daerah perkotaan tetapi juga negara, masyarakat, dan ekonomi patriarki yang hebat di banyak negara. Kota masa depan harus kesetaraan gender, tanpa kelas, damai, ekologis dan indah, tidak didasarkan pada keserakahan, hierarki, visi kekaisaran, dan persaingan.

Torina Bojani Dosen Senior Perencanaan Kota di Universitas Queensland.

Artikel ini pertama kali muncul Percakapan.