Juni 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Keuntungan Saudi Aramco melonjak 90% karena harga minyak yang tinggi

Keuntungan Saudi Aramco melonjak 90% karena harga minyak yang tinggi

Saudi Aramco, produsen minyak raksasa, mengatakan pada hari Minggu bahwa keuntungannya pada kuartal kedua melonjak 90 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu, mencapai $48,2 miliar. Ini adalah produsen energi terbaru yang melaporkan keuntungan besar di belakang harga minyak yang lebih tinggi.

Aramco, perusahaan minyak nasional Arab Saudi, mengatakan pendapatannya mencerminkan peningkatan permintaan minyak mentah dan keuntungan penyulingan yang lebih tinggi. Perusahaan yang dikelola negara mengharapkan permintaan minyak untuk terus tumbuh selama sisa dekade ini.

Perusahaan telah diuntungkan dari meningkatnya kebutuhan energi karena aktivitas ekonomi pulih kembali di seluruh dunia setelah pandemi virus corona mengurangi permintaan.

Tetapi produsen minyak juga diuntungkan dari kenaikan harga yang mengikuti invasi Rusia ke Ukraina pada Februari.

Dari akhir Februari hingga Juni, harga minyak mentah naik lebih dari 36 persen, menjadi hampir $120 per barel, sebagian didorong oleh sanksi Barat yang digunakan untuk menghukum Rusia. Dalam beberapa minggu terakhir, perusahaan minyak besar termasuk ExxonMobil, ChevronDan kebetulanDan BP dan TotalEnergi memperoleh keuntungan besar, sering mencetak gol.

Naiknya harga minyak mentah menyebabkan kenaikan tajam di pompa bensin, dengan harga galon rata-rata sempat mencapai lebih dari $5 di AS.

Sejak Juni, harga minyak telah jatuh, dengan minyak mentah Brent, patokan internasional, pada $98 per barel pada hari Jumat, dan gas. Rata-rata turun menjadi kurang dari $4 per galon di Amerika Serikat. Tetapi harga masih relatif tinggi – setahun yang lalu, minyak mentah Brent sekitar $61 per barel – dan ada kekhawatiran yang berkembang bahwa produsen minyak utama mendekati batas produksi maksimum mereka.

CEO Aramco, Amin Nasser, muncul untuk mengatasi kekhawatiran tersebut hari Minggu dalam pernyataan perusahaan.

READ  Mantan CEO Goodwill Sacramento dituduh mencuri dari organisasi nirlaba

“Sementara volatilitas pasar global dan ketidakpastian ekonomi tetap ada, peristiwa selama paruh pertama tahun ini mendukung pandangan kami bahwa investasi berkelanjutan di industri kami sangat penting,” kata Nasser.

Dia mengatakan program investasi modal Aramco, yang meningkat 25 persen pada kuartal terakhir, menjadi $9,4 miliar, adalah yang terbesar dalam sejarahnya. “Pendekatan kami adalah berinvestasi dalam energi andal dan petrokimia yang dibutuhkan dunia,” katanya, sambil juga berupaya berinvestasi dalam energi terbarukan, termasuk hidrogen.

Aramco mengatakan akan membayar dividen sebesar $18,8 miliar pada kuartal ketiga, tidak berubah dari kuartal sebelumnya. Sebagian besar uang akan masuk ke pemerintah Saudi, yang memiliki hampir semua saham perusahaan, yang memiliki kapitalisasi pasar lebih dari $2 triliun.