Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kita mungkin salah lagi mengenai T.Rex, kata studi baru: ScienceAlert

Kita mungkin salah lagi mengenai T.Rex, kata studi baru: ScienceAlert

Obat redup atau otot pintar? akhir dari diskusi T-Rex Kecerdasan terus berlanjut, dengan penelitian baru yang condong ke teori awal bahwa raksasa menakutkan ini tidak terlalu cerdas.

Pada tahun 2023, sebuah penelitian kontroversial menunjukkan keberadaan salah satu dinosaurus paling terkenal di dunia. Tyrannosaurus rexbisa jadi sama cerdasnya dengan kera modern, sehingga menimbulkan banyak keraguan di kalangan peneliti lain yang kini telah mengungkap bukti-buktinya.

“Kemungkinan itu T-Rex “Mungkin dia sama cerdasnya dengan babon, yang menarik sekaligus menakutkan, dan memiliki kekuatan untuk menemukan kembali pandangan kita tentang masa lalu.” Dia menjelaskan Ahli paleontologi Universitas Southampton Darren Naish. “Tetapi penelitian kami menunjukkan bagaimana semua data yang kami miliki bertentangan dengan gagasan ini.”

Dipimpin oleh ahli zoologi Kai Kaspar dari Universitas Heinrich Heine di JermanStudi baru ini menemukan bahwa pengukuran ukuran otak pada studi tahun 2023 tidak akurat, sehingga meningkatkan perkiraan berapa banyak neuron yang dapat ditampung reptil prasejarah di kepalanya, terutama di otak. Otak depan.

Perkiraan yang berlebihan ini terutama disebabkan oleh asumsi makalah asli T-Rex Otak mengisi sebagian besar ruang di dalam tengkorak, hal ini tidak terjadi pada kebanyakan dinosaurus, Naish Dia menjelaskan dalam postingan blog.

Hubungan antara otak dan massa tubuh pada vertebrata penghuni darat. Dinosaurus suka T-Rex Mereka memiliki rasio ukuran otak dan tubuh yang mirip dengan reptilia hidup. (Gutierrez Ibanez)

Selain itu, Caspar dan rekan-rekannya berpendapat bahwa jumlah neuron tidak sesuai dengan kecerdasan. Ambil contoh burung – sudah lama diasumsikan bahwa ukuran kepalanya yang kecil berarti mereka memiliki lebih sedikit neuron sehingga tidak terlalu cerdas.

Namun kita telah mengetahui bahwa burung seperti gagak dapat mengungguli primata dalam beberapa tugas kognitif meskipun ukuran kepalanya kecil, sehingga mengarah pada kesimpulan bahwa faktor selain ukuran otak, seperti pola konektivitas, memainkan peran yang lebih besar dalam menentukan kecerdasan.

READ  Saksikan peluncuran Artemis 1 Launch Abort System NASA ke luar angkasa

“Kami berpendapat bahwa memprediksi kecerdasan pada spesies yang punah bukanlah praktik yang baik ketika hanya jumlah neuron yang direkonstruksi dari jamur endofit yang bisa kita pertahankan.” Dia berkata Kasper.

Sebaliknya, diperlukan berbagai bukti, mulai dari anatomi hingga bukti tentang perilaku dan perbandingan lebih lanjut dengan hewan modern untuk membuat perkiraan yang lebih akurat tentang kecerdasan prasejarah.

“Diperlukan pemahaman yang lebih baik secara signifikan tentang hubungan antara jumlah neuron dan variabel biologis lainnya, terutama kinerja kognitif, pada hewan yang masih ada,” sebelum prediksi yang lebih akurat dapat dibuat, kata tim tersebut. berdebat di makalah mereka.

Pohon hubungan antara reptil, dinosaurus, dan burung serta kompleksitas otak mereka
Hubungan antar kelompok reptilia, selain mewakili kompleksitas otaknya, menunjukkan bahwa otak tyrannosaurus tidak jauh berbeda dengan otak buaya. (Caspar dkk., Catatan anatomi2024).

Jadi kemana perginya? T-Rex?

Bukti perilaku terbaru menunjukkan bahwa reptil prasejarah yang terkenal kejam ini mungkin bersifat sosial, Berburu secara berkelompokNamun hal ini belum cukup untuk menunjukkan tingkat kecerdasan primata.

“Mereka seperti buaya raksasa dan cerdas, yang juga luar biasa.” Dia menyelesaikan Tidak.

Penelitian ini dipublikasikan di Catatan anatomi.