Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kita telah salah membaca hukum kunci fisika selama 300 tahun terakhir

Kita telah salah membaca hukum kunci fisika selama 300 tahun terakhir

Kapan Isaac Newton Dia menuliskan hukum geraknya yang terkenal pada perkamen pada tahun 1687, dan hanya berharap kita akan membahasnya tiga abad kemudian.

Newton menjelaskan tulisan itu dalam bahasa Latin Tiga prinsip universal Deskripsi tentang bagaimana gerak benda di alam semesta kita dikendalikan, yang telah diterjemahkan, disalin, didiskusikan, dan diperdebatkan secara panjang lebar.

Namun menurut filsuf bahasa dan matematika, kita mungkin selama ini menafsirkan rumusan tepat Newton tentang hukum gerak pertamanya dengan sedikit salah.

Filsuf Virginia Tech Daniel Hook diperlukan “Untuk meluruskan” setelah mengetahui apa yang telah dilakukannya Menggambarkan sebagai “kesalahan penerjemahan yang kikuk” dalam terjemahan bahasa Latin Newton asli tahun 1729 dalam bahasa Inggris prinsip.

Berdasarkan terjemahan ini, banyak akademisi dan guru yang menafsirkan hukum pertama Newton Gangguan Artinya benda akan terus bergerak lurus atau akan tetap diam kecuali Ada kekuatan eksternal yang ikut campur.

Deskripsi ini akan berhasil dengan baik sampai Anda menyadari bahwa gaya eksternal terus bekerja, sesuatu yang pasti diperhitungkan oleh Newton dalam rumusannya.

Saat meninjau kembali arsip-arsip tersebut, Hooke menyadari bahwa parafrase umum ini menyiratkan kesalahan penafsiran yang masih belum diketahui hingga tahun 1999, ketika dua pakar menemukan terjemahan dari satu kata Latin yang diabaikan: quatenus, yang berarti “sampai batas tertentu,” dan tidak lebih dari itu.

Yang menarik, ini Membuat semua perbedaan. Alih-alih menggambarkan bagaimana suatu benda akan mempertahankan momentumnya jika tidak ada gaya yang bekerja padanya, Hooke mengatakan bahwa pembacaan baru menunjukkan bahwa Newton memaksudkan bahwa setiap perubahan momentum suatu benda – setiap sentakan, kemiringan, yaw, dan boom – disebabkan oleh gaya eksternal.

“Dengan meletakkan kata yang terlupakan itu [insofar] kembali ke tempatnya, [those scholars] Dia mengembalikan salah satu prinsip dasar fisika ke kemegahan aslinya.” Hooke Dia menjelaskan Dalam postingan blognya dia menjelaskan temuannya, yang dipublikasikan secara akademis di jurnal Makalah penelitian 2022.

READ  Mars: Kebisingan yang terdeteksi oleh probe Insight NASA dapat mengindikasikan planet aktif dengan aktivitas vulkanik

Namun, koreksi kritis ini tidak pernah berhasil. Bahkan saat ini, mereka mungkin kesulitan untuk mendapatkan momentum karena pengulangan yang berulang selama berabad-abad.

“Beberapa orang menganggap bacaan saya terlalu liar dan tidak lazim untuk dianggap serius,” Hook komentar. “Yang lain berpendapat bahwa hal ini jelas sekali benar sehingga tidak ada gunanya diperdebatkan.”

Orang awam mungkin setuju bahwa ini terdengar seperti semantik. Dan kait Dia mengaku Penafsiran ulang belum dan tidak akan mengubah fisika. Namun pengamatan lebih dekat terhadap tulisan Newton memperjelas apa yang dipikirkan ahli matematika terkemuka saat itu.

“Banyak sekali tinta yang tertumpah pada pertanyaan tentang apa itu hukum inersia sungguh-sungguh ke,” Dia menjelaskan Hooke yang semasa mahasiswanya pernah bingung dengan apa yang dimaksud Newton.

Jika kita mengambil terjemahan umum, yaitu bahwa benda bergerak dalam garis lurus sampai dipaksa sebaliknya oleh suatu gaya, maka timbul pertanyaan: mengapa Newton menulis hukum tentang benda tanpa gaya luar padahal tidak ada hal seperti itu di alam semesta kita; Kapan gravitasi dan gesekan selalu ada?

“Tujuan utama hukum pertama adalah untuk menyimpulkan adanya gaya,” kata George Smith, filsuf di Universitas Tufts dan pakar tulisan Newton. Memberi tahu Jurnalis Stephanie Pappas Ilmiah Amerika.

Faktanya, Newton memberikan tiga contoh konkrit untuk menggambarkan hukum gerak pertamanya: Menurut HookMenjadi gasing yang berputar – seperti yang kita ketahui, ia melambat dalam pusaran yang kencang karena gesekan udara.

“Dengan memberikan contoh ini,” Hook Dia menulis“Newton dengan jelas menunjukkan kepada kita bagaimana hukum pertama, sebagaimana yang dia pahami, berlaku pada benda yang mengalami percepatan yang dipengaruhi oleh gaya—yaitu, berlaku pada benda di dunia nyata.”

READ  Apakah Anda menutupi mencuci? Anda tidak akan melihat ini setelah menonton ini: ScienceAlert

Hooke mengatakan penafsiran yang direvisi ini membawa pulang salah satu gagasan paling mendasar Newton yang cukup revolusioner pada saat itu. Artinya, planet, bintang, dan benda langit lainnya tunduk pada hukum fisika yang sama dengan benda-benda di Bumi.

“Setiap perubahan kecepatan dan setiap kemiringan arah,” kata Hook Menurutnya – Dari kumpulan atom hingga galaksi yang berputar-putar – “diatur oleh hukum pertama Newton.”

Membuat kita semua merasa sekali lagi terhubung dengan ruang terjauh.

Makalah ini diterbitkan pada Filsafat ilmu pengetahuan.

Versi sebelumnya dari artikel ini diterbitkan pada September 2023.