Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Koleksi kedua Pharrell Williams untuk Louis Vuitton menampilkan semangat Amerika dan penduduk asli Amerika

Koleksi kedua Pharrell Williams untuk Louis Vuitton menampilkan semangat Amerika dan penduduk asli Amerika

PARIS (AP) — Wild West bertemu dengan perpaduan Amerika di acara pria musim gugur-musim dingin 2024 Louis Vuitton pada hari Selasa, di mana musisi yang berubah menjadi desainer… Pharrell Williams meluncurkan koleksi keduanya yang telah lama ditunggu-tunggu.

Berlatar belakang siluet dramatis Louis Vuitton Foundation di Paris, pertunjukan ini dengan cerdik menyalurkan Americana, memadukan desain penduduk asli Amerika dengan kemewahan modern dan menampilkan visi kekuasaan Williams yang unik.

Seorang model mengenakan kreasi Louis Vuitton sebagai bagian dari koleksi pakaian siap pakai pria Musim Gugur/Dingin 2024-2025 yang dipresentasikan di Paris, Selasa, 16 Januari 2024. (AP Photo/Thibault Camus)

Seorang model mengenakan kreasi Louis Vuitton sebagai bagian dari koleksi pakaian siap pakai pria Musim Gugur/Dingin 2024-2025 yang dipresentasikan di Paris, Selasa, 16 Januari 2024. (AP Photo/Thibault Camus)

Seorang model mengenakan kreasi Louis Vuitton sebagai bagian dari koleksi pakaian siap pakai pria Musim Gugur/Dingin 2024-2025 yang dipresentasikan di Paris, Selasa, 16 Januari 2024. (AP Photo/Thibault Camus)

Tamu selebriti, termasuk Bradley Cooper, Omar Sy, dan Carey Mulligan, berkumpul untuk melihat lanskap bertaburan batu yang mengingatkan kita pada medan terjal di Amerika yang indah. Koleksinya sendiri merupakan perayaan semangat Amerika, didukung oleh kepercayaan diri Williams yang terkenal – seorang bintang musik terkenal dan pendatang baru dalam desain fesyen pada level ini.

Desainnya berfokus pada proporsi yang longgar, mencerminkan pandangan modern dari siluet klasik Amerika. Para model – baik pria maupun wanita – berjalan di runway dengan mengenakan topi koboi kulit, tas kulit sapi, dan jaket denim kotak-kotak yang dihiasi lambang banteng, sepatu bot koboi mereka ditandai dengan titik-titik metalik mengkilap. Jaket rodeo tampil cemerlang dengan sulaman yang rumit, menampilkan keahlian mewah yang identik dengan merek tersebut. Merek milik LVMH.

Pertunjukan tersebut menampilkan setelan gaya Vegas yang mempesona – jaket bergaris yang dipadukan dengan celana panjang melebar, memancarkan energi yang mengingatkan pada Strip yang terkenal di kota tersebut. Koleksinya juga mencakup jaket berukuran besar, termasuk mantel bulu bergaya gangster, dengan penafsiran ulang yang berani terhadap pakaian tradisional Barat.

Namun, inti dari koleksi ini adalah kolaborasinya dengan seniman Dakota dan Lakota, sebuah kemitraan yang terlihat pada desain rumit pada syal, tas, dan selimut dengan pola bunga dan geometris yang menceritakan kisah warisan dan identitas.

“Farrell ingin menyoroti semangat penduduk asli Amerika,” kata Rebecca Brady, 54, seorang penduduk asli Amerika dari Newtown, North Dakota, kepada The Guardian. “Dia ingin menunjukkan bahwa kami masih di sini, kami masih tangguh.” Kantor berita.

Seorang model mengenakan kreasi Louis Vuitton sebagai bagian dari koleksi pakaian siap pakai pria Musim Gugur/Dingin 2024-2025 yang dipresentasikan di Paris, Selasa, 16 Januari 2024. (AP Photo/Thibault Camus)

Seorang model mengenakan kreasi Louis Vuitton sebagai bagian dari koleksi pakaian siap pakai pria Musim Gugur/Dingin 2024-2025 yang dipresentasikan di Paris, Selasa, 16 Januari 2024. (AP Photo/Thibault Camus)

Desainer Pharrell Williams mendapat tepuk tangan setelah memamerkan koleksi pakaian siap pakai pria Louis Vuitton musim gugur-musim dingin 2024-2025 di Paris, Selasa, 16 Januari 2024. (AP Photo/Thibault Camus)

Desainer Pharrell Williams mendapat tepuk tangan setelah memamerkan koleksi pakaian siap pakai pria Louis Vuitton musim gugur-musim dingin 2024-2025 di Paris, Selasa, 16 Januari 2024. (AP Photo/Thibault Camus)

Jauh dari fashion, acara tersebut berubah menjadi tontonan budaya. Para tamu VIP menikmati hamburger bermerek Louis Vuitton di acara barbekyu yang direndam dalam sampanye, melambangkan perpaduan eksotis antara mode kelas atas dan Americana klasik. Suasananya juga meriah dengan penampilan Mumford & Sons dan seniman dari negara-negara penduduk asli Amerika.

Malam itu mencapai klimaksnya ketika Williams sendiri naik ke atas panggung, memicu gelombang kegembiraan di antara penonton.

Penampilan Williams memamerkan keserbagunaan artistiknya dan menyoroti energi unik yang ia bawa ke merek Louis Vuitton. Koleksinya merupakan perpaduan gaya dan budaya yang berani, mewujudkan perjalanan melampaui mode menuju dunia di mana seni, musik, dan warisan budaya saling terkait.