Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Komatsu membawa penggalian hibrida ke Indonesia, menghalangi saingan Cina

TOKYO – Komatsu telah membawa peralatan konstruksi hibridanya ke Indonesia dengan tujuan untuk berdiri sendiri dengan penawaran ramah lingkungan di wilayah di mana pesaing Cina yang berbiaya rendah mengancam cengkeramannya di pasar.

Ekskavator hibrida yang dirilis di negara tersebut pada musim semi ini memiliki efisiensi bahan bakar 20% hingga 30% lebih tinggi daripada model standar, yang telah menjadi nilai jual besar karena biaya bahan bakar meningkat. Komatsu memasarkan mesin ini ke penambang nikel – sebuah industri besar di Indonesia, pasar terbesar untuk peralatan konstruksi di Asia Tenggara.

Penggalian terdiri dari struktur yang dikembangkan dalam keadaan koma yang menggunakan energi kinetik dari rotasi bagian atasnya. Energi ditangkap dalam pengurangan dan diubah menjadi listrik, yang membantu mengurangi konsumsi bahan bakar saat mesin berakselerasi.

Ini bisa sangat berguna dalam penambangan nikel, yang melibatkan rotasi yang sering karena para arkeolog mengambil bijih dan memuatnya ke truk sampah.

Model 30 ton yang ditawarkan di Indonesia 20% hingga 30% lebih mahal daripada model diesel. Tetapi “mengingat kenaikan harga bahan bakar saat ini, biaya tambahan dapat diganti dalam beberapa tahun,” kata Hiroyuki Okawa, kepala Komatsu. Perusahaan mengharapkan untuk menjual 100 unit tahun fiskal ini.

Komatsu memperluas jaringan pemeliharaannya dengan mempertimbangkan para penambang nikel di Indonesia. Perusahaan membuka dua pusat layanan pada tahun 2021 melalui distributor United Tractors di Pulau Sulawesi, pusat pertambangan utama, dan berencana untuk menambah satu lagi awal tahun ini.

Indonesia adalah pemimpin dunia dalam produksi nikel. Hasil pertambangan negara itu mencapai sekitar 1 juta ton pada tahun 2021, hampir tiga kali lipat dari tahun 2017, menurut angka Survei Geologi AS.

READ  Pengantar Umum UU Migas di Indonesia

Permintaan logam, bahan utama dalam baterai kendaraan listrik, meningkat, menciptakan kebutuhan akan lebih banyak peralatan pertambangan seiring dengan peningkatan produksi. Negara ini menyumbang setengah dari permintaan yang diharapkan untuk peralatan konstruksi di Asia Tenggara pada tahun fiskal 2022, tumbuh sebesar 20% menjadi sekitar 40.000 kendaraan.

Meskipun Indonesia telah lama menjadi surga bagi Komatsu, keunggulannya semakin berkurang di tengah persaingan yang semakin ketat dari pesaing China seperti Sony Heavy Industry yang berbiaya rendah. Sektor pertambangan nikel negara itu telah melihat masuknya modal Cina. Komatsu diperkirakan memiliki lebih dari 20% pangsa pasar Indonesia, dengan Sony diyakini akan naik ke level yang sama.

Penggalian hibrida adalah bagian dari upaya Komatsu untuk membedakan dirinya. Musim panas lalu, perusahaan mulai mengirimkan 20 ton penggalian Dirancang untuk pengembangan perkotaan10% lebih murah dari model standar.

Komatsu mengembangkan penggalian hibrida di China tahun lalu. Ini akhirnya membawa mereka ke pasar Asia Tenggara lainnya, di mana ia menghadapi persaingan ketat dari pemain China. Pesaing ini lebih sedikit di negara maju seperti Amerika Serikat dan Eropa.

Pengenalan penggalian hibrida di Asia Tenggara berfokus pada masalah iklim di pasar negara berkembang, termasuk Indonesia.

Sejak meluncurkan situs penggalian pertama di dunia pada tahun 2008, Komatsu telah menjual lebih dari 5.000 penggalian hibrida, terutama di Jepang dan Eropa. Hibrida menyumbang sekitar 40% dari penjualan penggalian 30 ton di Eropa.

Perusahaan ini bertujuan untuk mengurangi separuh emisi karbon dioksida dari produksi dan penggunaan produknya pada tahun 2030 dan mencapai netralitas karbon pada tahun 2050. “Mesin hybrid memainkan peran kunci dalam mencapai tujuan 2030,” kata Okawa.

READ  Regulator Indonesia melarang lembaga keuangan memfasilitasi perdagangan crypto - Regulatory Bitcoin News