Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan 22 orang tewas dalam serangan di dekat kantornya di Gaza

Komite Palang Merah Internasional mengatakan 22 orang tewas dalam serangan di dekat kantornya di Gaza

  • pengarang, Robert Plummer
  • Peran, berita BBC

Komite Palang Merah Internasional mengatakan kantornya di Gaza rusak akibat pemboman tersebut, yang menewaskan 22 orang yang mencari perlindungan di sekitar kompleksnya.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Proyektil kaliber tinggi mendarat beberapa meter dari kantor dan kediaman Komite Palang Merah Internasional pada Jumat sore.”

Dia menambahkan bahwa semua pihak wajib mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk menghindari kerugian terhadap warga sipil dan fasilitas kemanusiaan.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan kepada BBC bahwa penyelidikan awal menunjukkan bahwa “tidak ada indikasi” bahwa mereka telah melakukan serangan di daerah tersebut, namun menambahkan bahwa insiden tersebut “sedang ditinjau”.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan: “Serangan tersebut merusak gedung kantor Komite Internasional Palang Merah, yang dikelilingi oleh ratusan warga sipil pengungsi yang tinggal di tenda-tenda, termasuk banyak rekan kami dari Palestina.”

“Insiden ini menyebabkan gelombang besar korban di rumah sakit lapangan Palang Merah terdekat, di mana rumah sakit tersebut menerima 22 orang tewas dan 45 luka-luka, dengan laporan adanya korban tambahan.”

Komite Palang Merah Internasional mengatakan “insiden keamanan serius” itu adalah salah satu dari beberapa insiden yang terjadi dalam beberapa hari terakhir.

Pernyataan itu menambahkan, “Kami mengutuk insiden yang membahayakan nyawa pekerja kemanusiaan dan warga sipil.”

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza memberikan angka berbeda, dengan mengatakan 25 orang tewas dan 50 lainnya luka-luka dalam pemboman tersebut, yang menurut mereka dilakukan oleh Israel.

Lebih dari 37.390 orang telah terbunuh di Gaza sejak itu, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Jalur Gaza. Angka-angka tersebut tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan, namun dilaporkan mengidentifikasi 14.680 anak-anak, perempuan dan orang tua di antara korban tewas pada akhir bulan April.

Dalam perkembangan lainnya, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres memperingatkan bahwa meningkatnya permusuhan antara Israel dan gerakan Islam Lebanon Hizbullah dapat menyebabkan bencana di wilayah tersebut dan sekitarnya.

Guterres menuduh kedua belah pihak semakin menggunakan retorika yang bersifat perang dan menyerukan penghentian segera eskalasi, dengan mengatakan bahwa dunia tidak tahan jika Lebanon menjadi “Gaza yang lain”.

Beberapa bulan terakhir telah terjadi serangkaian serangan balasan lintas batas antara Israel dan Hizbullah. Kelompok yang didukung Iran mengatakan mereka memerangi Israel untuk mendukung sekutunya, Hamas, di Gaza.