Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Korea Utara mengirimkan bantuan kepada 800 keluarga yang menderita epidemi usus

Korea Utara mengirimkan bantuan kepada 800 keluarga yang menderita epidemi usus

SEOUL (Reuters) – Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan pejabat senior lainnya telah menyiapkan bantuan untuk dikirim ke 800 keluarga yang menderita epidemi usus yang tidak diketahui, media pemerintah melaporkan pada hari Jumat, ketika negara itu juga berjuang dengan wabah pertama COVID-19 .

Korea Utara pekan ini mengungkapkan bahwa pihaknya telah menghadapi “epidemi usus akut” selain wabah virus Corona (Covid) baru selama berminggu-minggu. Dia tidak menjelaskan apa penyakit itu, tetapi enterik mengacu pada sistem pencernaan.

“Pejabat telah menyiapkan … obat-obatan, bahan makanan, kebutuhan sehari-hari untuk pengobatan epidemi dan kehidupan yang stabil untuk memberikan bantuan kepada orang-orang di Kota Haeju dan Kabupaten Kangryong (Provinsi Hwanghae Selatan)”, kata Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) . ) Dia berkata.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pemimpin Kim meminta para pejabat untuk “melakukan tugas mereka untuk bekerja meringankan penderitaan dan penderitaan rakyat sesegera mungkin.”

Pada hari Kamis, seorang pejabat Kementerian Unifikasi Korea Selatan yang bertanggung jawab atas urusan antar-Korea mengatakan Seoul sedang memantau wabah tersebut, yang diduga menderita kolera atau tipus.

Provinsi Hwanghae Selatan adalah wilayah pertanian utama Korea Utara dan wabah tersebut telah menimbulkan kekhawatiran yang dapat memperburuk kekurangan pangan kronis di tengah gelombang infeksi COVID-19. Baca lebih banyak

Korea Utara telah melaporkan jumlah pasien dengan gejala demam, daripada kasus COVID yang dikonfirmasi, mungkin karena kurangnya kapasitas pengujian.

23.160 orang lainnya menunjukkan gejala demam, Kantor Berita Pusat Korea melaporkan pada hari Jumat, sehingga jumlah total di negara itu sejak akhir April menjadi lebih dari 4,58 juta. Korban tewas terkait dengan wabah itu adalah 73.

READ  Pemilihan presiden Prancis: Macron selesai di depan Le Pen di putaran pertama pemungutan suara

Korea Utara mengatakan lebih dari 99% pasien demamnya telah pulih dan bahwa gelombang COVID telah menunjukkan tanda-tanda mereda, tetapi Organisasi Kesehatan Dunia membantah klaim Pyongyang awal bulan ini, dengan mengatakan mereka yakin situasinya semakin buruk. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan Guri Roh). Pengeditan Festival Lincoln.

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.