Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kozak dan Foxconn Masuki Balap Mobil Listrik Indonesia – The Diplomat

Uang Pasifik | Ekonomi | Asia Tenggara

Dalam perlombaan untuk menjadi pembangkit tenaga listrik EV di kawasan itu, negara-negara Asia Tenggara mencari keterlibatan perusahaan milik negara dengan pangsa yang kuat dari bahan bakar fosil.

Pengemudi Gojek menunggu penumpang di Jalan MH Thamrin di Jakarta, Indonesia pada 28 Agustus 2019.

utang: Setor foto

Ada persaingan untuk menjadi pembangkit tenaga listrik kendaraan listrik (EV) regional di Asia Tenggara. VinFast, anak perusahaan Vingroup, perusahaan patungan Vietnam, Punya rencana besar Untuk berbagai skuter listrik dan mobil. Thailand melihat baru-baru ini Pembentukan usaha patungan EV Antara Foxconn, perusahaan rintisan China Hozon dan perusahaan minyak dan gas milik negara PTT. Mengingat sumber daya dan tulang punggung politik di balik upaya ini dan posisi bersejarah Thailand sebagai eksportir mobil terkemuka di Asia Tenggara, industri EV baru di kawasan ini perlu ditanggapi dengan serius.

Sekarang ada beberapa pendatang baru di pihak Indonesia. Foxconn mengumumkan minggu lalu bahwa itu akan menjadi bagian dari usaha patungan $ 8 miliar untuk membangun pabrik seluas 200 hektar di Jawa Tengah di samping investasi induknya (yang merupakan perkiraan total nilai investasi semua pihak dari waktu ke waktu). Sebagai Reuters melaporkanFasilitas ini juga akan menghasilkan “sel baterai, katoda, prekursor, dan suku cadang telekomunikasi”. [electric] Kendaraan.” Pemegang saham lainnya termasuk perusahaan energi PT Indica Energy, perusahaan skuter listrik Taiwan Kokoro dan Indonesia Battery Corporation.

Pemerintahan Djokovic telah mengejar Foxconn untuk sementara waktu, jadi mereka pasti akan menganggap ini sukses. Bahkan lebih baik untuk ambisi EV besar Indonesia, pengumuman Mengikuti dengan tumit Operator panggilan kanan Gojek mengumumkan kemitraannya sendiri dengan TBS Energy Utama. Rencana mereka adalah menginvestasikan sekitar $ 1 miliar dalam produksi EV selama lima tahun ke depan, dengan fokus pertama pada penyediaan driver sepeda motor skala besar mereka dan kemudian meningkat dari sana.

READ  Imigran ilegal Pakistan mengumpulkan sumbangan secara ilegal di Indonesia

Saya akui pada awalnya, saya sangat terkejut melihat betapa cepatnya hal-hal telah bergerak di daerah ini. Tahun lalu Artikel untuk Forum Asia Timur Saya menjelaskan bagaimana Indonesia menggunakan hambatan ekspor nikel untuk menciptakan kondisi investasi yang menguntungkan untuk EV dan produksi baterai. Tapi, setelah satu tahun, saya tidak menyangka bahwa begitu banyak perusahaan EV yang baru diproduksi akan terbentuk di seluruh wilayah. Tidak hanya itu, tetapi usaha patungan ini disusun dengan cara yang mengatasi salah satu hambatan terbesar bagi industri EV yang berkembang di negara mana pun: peran perusahaan bahan bakar fosil.

Perubahan energi murni, di mana EV merupakan komponen kunci, mengancam dominasi entitas warisan apa pun yang dibangun di sekitar bahan bakar fosil. Teka-teki terbesar dalam menarik perubahan yang efektif bukanlah tentang keuangan atau teknologi; Ini tentang ekonomi politik produksi energi di negara-negara dengan kepentingan bahan bakar fosil yang kuat. Itulah mengapa penting bagi PTT, perusahaan minyak dan gas milik negara, untuk menjadi pemangku kepentingan dalam proyek EV Thailand. Sekarang memiliki dorongan finansial untuk melihat pertumbuhan industri EV.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Kami melihat pola yang sama dalam kerangka inisiatif EV baru di Indonesia. Perusahaan besar milik negara seperti perusahaan minyak dan gas Bertamina atau PLN sangat terikat dengan bahan bakar fosil. Mereka melakukan kontrol seperti itu atas produksi dan distribusi energi di Indonesia dan, jika mereka mau, dapat memisahkan setiap konversi menjadi energi bersih. Jika kita serahkan ke pasar untuk memutuskan, mereka akan membuat penghalang jalan karena energi bersih mengancam model bisnis mereka.

READ  Bank sentral Indonesia menurunkan prospek pertumbuhan dan mempertahankan suku bunga stabil | Bisnis dan Ekonomi

Memasuki Perusahaan Baterai Indonesia, Perusahaan induk milik negara yang mencakup Pertamina dan PLN, kini akan menjadi pemegang saham di fasilitas produksi baru Foxconn seluas 200 hektar. Seperti PTT Thailand, kepentingan korporat yang kuat ini sekarang tertarik secara finansial pada keberhasilan industri EV, bahkan jika itu harus mengorbankan pendapatan bahan bakar fosil mereka. Mitra strategis serupa dalam usaha EV Gojek adalah TBS Energy, perusahaan batu bara besar dengan ikatan politik yang kuat.

Untuk individu yang bersikeras mengambil sikap kebijakan dalam segala hal, perusahaan EV mungkin merasa agak tidak diinginkan untuk berhubungan dengan perusahaan bahan bakar fosil tersebut. Tetapi dari sudut pandang praktis, akuisisi perusahaan seperti PTT, Pertamina, PLN dan TBS Energy diperlukan untuk membuat daftar jalan yang realistis menuju masa depan energi yang lebih bersih. Jika perusahaan-perusahaan itu benar-benar akan mendukung energi terbarukan dan kendaraan listrik, mereka harus memiliki off-ramp dari bahan bakar fosil. Off-ramp itu mulai terbentuk.