Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kuo: India mempunyai opsi lain untuk menutup layanan

Kuo: India mempunyai opsi lain untuk menutup layanan

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Koo berharap bisa menjadi alternatif X di India

  • pengarang, Zoya Mateen
  • Peran, Berita BBC, Delhi

Jutaan pengguna media sosial di India terlantar setelah platform mikroblog lokal Koo, yang menyebut dirinya sebagai alternatif X, mengumumkan bahwa mereka akan menutup layanannya.

Para pendiri platform mengatakan bahwa kurangnya dana ditambah dengan tingginya biaya teknologi menyebabkan keputusan ini.

Diluncurkan pada tahun 2020, Koo menawarkan layanan perpesanan dalam lebih dari 10 bahasa India.

Ide ini mendapatkan popularitas pada tahun 2021 setelah sejumlah menteri mendukungnya di tengah perselisihan antara pemerintah India dan Perusahaan X, yang saat itu dikenal sebagai Twitter.

Pertengkaran dimulai setelah pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi meminta platform yang berbasis di AS tersebut untuk melarang daftar akun yang diklaim menyebarkan berita palsu. Daftar tersebut mencakup jurnalis, organisasi berita, dan politisi oposisi.

X pada awalnya mematuhinya, tetapi kemudian menghitung ulang, dengan alasan “pembenaran yang tidak memadai.”

Kebuntuan berlanjut ketika pemerintah mengancam akan mengambil tindakan hukum terhadap karyawan perusahaan tersebut di India.

Di tengah perselisihan tersebut, sekelompok pendukung, menteri pemerintah, dan pejabat Partai Bharatiya Janata pimpinan Modi bermigrasi ke Kuo dalam semalam. Banyak dari mereka yang ikut memposting hashtag yang menyerukan agar film “X” dilarang di India.

Pada akhir tahun 2021, jumlah unduhan aplikasi tersebut telah mencapai 20 juta di Tanah Air.

Namun, platform tersebut menghadapi kesulitan dalam memperoleh pendanaan selama beberapa tahun terakhir.

“Kami menjajaki kemitraan dengan beberapa perusahaan internet besar, konglomerat, dan organisasi media, namun pembicaraan ini tidak memberikan hasil yang kami inginkan,” tulis mereka di LinkedIn.

“Sebagian besar dari mereka tidak ingin berurusan dengan konten buatan pengguna dan sifat perusahaan media sosial yang sulit diatur. Beberapa dari mereka mengubah prioritas mereka hampir sebelum penandatanganan.”

Pada bulan Februari, situs berita India melaporkan bahwa Koo sedang dalam pembicaraan untuk diakuisisi oleh situs berita Daily Hunt. Namun perundingan tersebut tidak berhasil.

Para pendiri mengatakan mereka ingin agar aplikasinya tetap berjalan – namun biaya layanan teknologi untuk hal tersebut tinggi, dan oleh karena itu, “mereka harus mengambil keputusan yang sulit ini”.