November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kyiv: Penasihat Iran dibunuh dengan bantuan Rusia di Krimea, Ukraina

Seorang pejabat keamanan senior Ukraina telah mengkonfirmasi pembunuhan penasihat militer Iran di Krimea, dan memperingatkan agar tidak menargetkan warga Iran lainnya di wilayah Ukraina yang diduduki untuk mendukung invasi Moskow.

Oleksey Danilov, sekretaris Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina, mengatakan Iran hadir Krimea Untuk membantu Rusia menerbangkan drone bersenjata Shahed-136 yang disediakan oleh pemerintah Teheran, tetapi tidak disebutkan berapa banyak orang yang tewas di Ukraina.

laporan di pers Israel Pada bulan Oktober, katanya, 10 orang tewas akibat serangan militer Ukraina di Krimea yang diduduki. Danilov memperjelas bahwa kehadiran militer tambahan Iran akan menjadi sasaran.

“Anda seharusnya tidak berada di tempat yang tidak seharusnya,” kata Danilov dalam sebuah wawancara di Kyiv. Mereka berada di tanah kami. Kami tidak mengundang mereka ke sini, dan jika mereka bekerja sama dengan teroris dan berpartisipasi dalam penghancuran bangsa kami, kami harus membunuh mereka.”

Gelombang demi gelombang serangan udara Rusia, termasuk serangan pesawat tak berawak dan rudal, sejak Oktober telah menargetkan infrastruktur energi sipil Ukraina, mematikan listrik saat musim dingin mulai turun di seluruh negeri. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, mengatakan dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB Rabu malam bahwa serangan itu adalah “kejahatan yang jelas terhadap kemanusiaan” dan mengatakan Kyiv akan memperkenalkan resolusi yang mengutuk “segala bentuk terorisme energi”.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Kamis berusaha mengalihkan kesalahan ke Ukraina, dengan mengatakan hal itu dapat “mengakhiri semua kemungkinan penderitaan penduduk sipil” jika memenuhi “tuntutan pihak Rusia”.

Setelah awalnya menyangkal keberadaan drone Iran di Ukraina, pemerintah Teheran mengklaim bahwa mereka telah memasok Rusia dengan “sejumlah kecil” drone beberapa bulan sebelumnya. Presiden Rusia Vladimir Putin Dia meluncurkan invasi habis-habisan ke Ukraina pada bulan Februari. Ia membantah mengirim pelatih Iran untuk membantu Rusia menerbangkan drone dari wilayah pendudukan.

READ  Komandan Ukraina memerintahkan upaya evakuasi internasional di pabrik Mariupol sebagai situasi 'kritis'

Kyiv punya Dia menyatakan keraguan tentang peristiwa versi Iran, dan para ahli dari kedua negara bertemu atas permintaan Teheran untuk membahas bukti yang dikumpulkan oleh Ukraina.

“Orang-orang Iran terus bersikeras bahwa mereka bukan pemasok senjata ke Federasi Rusia, tetapi kami membutuhkan konfirmasi. Apakah kami mendapatkan konfirmasi itu bahkan hari ini? Tidak, kami tidak.” kata Danilov. “Kami memahami bahwa barang ini tidak akan terbang tanpanya [people] Pelajari cara memainkannya, dan orang Rusia tidak memiliki otak untuk mengetahuinya sendiri… Di dunia modern, Anda tidak dapat menyembunyikan apa pun. Hanya masalah waktu kapan akan diumumkan.”

Dia mengatakan tidak jelas apakah Iran juga telah mengirimkan rudal balistik ke Rusia.

“Kami mencoba menjawab pertanyaan itu dan akan melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan hal itu tidak terjadi,” kata Danilov. “Tetapi jika itu terjadi, itu akan memberi tahu kita dua hal. Pertama, Rusia tidak memiliki kapasitas untuk membuat misilnya sendiri, setidaknya dalam jumlah yang memungkinkannya melanjutkan perang skala penuh. Kedua, jika sebuah negara di bawah sanksi sejak 1979 memiliki kapasitas untuk memproduksi Senjata seperti itu, jadi hukuman seperti apa yang kita bicarakan? Jadi itu menimbulkan pertanyaan besar tentang penegakannya.”

Kertas-kertas di atas meja rapat di kantor Danilov ditutupi dengan halaman-halaman kosong untuk alasan keamanan, dan duduk di antara mereka adalah permainan catur dengan hanya satu bidak hitam. Ditanya tentang itu, Danilov mengatakan itu adalah metafora untuk dunia di mana aturan lama tidak lagi berlaku.

“Ini menunjukkan bahwa semua orang sekarang mulai menjadi hitam,” katanya. “Atau yang hitam bisa juga putih, atau mungkin abu-abu.”

Hubungan Ukraina dengan Israel adalah contoh wilayah abu-abu. Ada daftar panjang peralatan militer Israel yang ingin diperoleh pemerintah Kyiv, tetapi Israel berusaha menghindari pembalasan Moskow dan mencoba menggambarkan dirinya sebagai orang netral.

READ  Pasukan Ukraina menerobos garis Rusia di Kherson

Kembalinya politik Benjamin Netanyahu ke pemilihan bulan ini semakin memperumit gambaran, karena ia memiliki hubungan yang hangat dengan Vladimir Putin, tetapi partisipasi Iran bersama Rusia juga akan memengaruhi perhitungan Israel.

“Posisi Israel dalam perang ini sudah diketahui dan dimengerti,” kata Danilov. “Sekali lagi, saya ingin menunjukkan bahwa di dunia modern Anda tidak dapat menyembunyikan apa pun, mendukung atau tidak mendapat dukungan. Apakah Anda pro-demokrasi atau pro-otoriter? Di sisi mana Anda berada?”

Danilov berbicara setelah pembebasan Kherson oleh Angkatan Bersenjata Ukraina, dan desas-desus tentang penggerebekan melintasi Sungai Dnipro ke bagian selatan wilayah Kherson yang mengarah ke Krimea. Dia berhati-hati tentang keadaan front selatan, tetapi merujuk pada operasi yang dilaporkan sebelumnya di belakang garis Rusia.

Angkatan bersenjata kami ada di mana pun mereka dibutuhkan. Kami telah membuktikan ini lebih dari sekali dengan tindakan kami – ketika sesuatu meledak di wilayah pendudukan, ketika sesuatu meledak, ketika sesuatu runtuh, jembatan runtuh, bandara terbakar, dan banyak lagi.

Dia mengabaikan saran bahwa laju serangan balasan Ukraina mungkin diperlambat oleh cuaca dingin, penghalang fisik Sungai Dnipro, atau kegugupan di antara sekutu Barat bahwa potensi hilangnya Krimea akan mendorong Putin untuk mengambil tindakan putus asa dan bencana. .

Kita harus mempertahankan negara kita dan membebaskannya dari teroris setiap saat sepanjang tahun. “Musim tidak masalah,” kata Danilov, menambahkan bahwa Dnipro “hanya rintangan lain yang akan kami lewati,” dan bahwa “dengan peralatan modern dan senjata modern, itu hanya pekerjaan yang harus diselesaikan.”

Dia menambahkan: “Sampai seluruh wilayah kita dibebaskan, tentara kita tidak dapat dihentikan, termasuk Krimea dan wilayah lainnya.”