Februari 3, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Laba-laba terperangkap dalam jaringan misinformasi global

Laba-laba terperangkap dalam jaringan misinformasi global

Kita hidup di dunia yang penuh dengan laba-laba. Dan ketakutan akan laba-laba. Mereka merangkak di sekitar pikiran kita sebanyak mereka merangkak di sekitar tangki kita, yang mengurangi jumlah serangga yang akan mengganggu kita. Apakah itu di sudut, memutar jaringnya tanpa henti, beracun? Apakah Anda akan menyerang saya? Haruskah aku membunuhnya? Bisa jadi – tidak, tidak bisa – tapi, mungkin – a Janda hitam?

Catherine Scott, seorang arachnologist di McGill University, akrab dengan laba-laba rap yang buruk. Ketika dia memberi tahu orang-orang apa yang dia lakukan, dia sering diperlihatkan cerita “Pada suatu waktu seekor laba-laba menggigitku”. Masalahnya, katanya, jika Anda tidak melihat laba-laba keriput di dekat Anda, atau Anda tidak melihatnya di tubuh Anda, bekas sengatan di kulit Anda kemungkinan disebabkan oleh hal lain. Ada lebih dari 50.000 spesies laba-laba yang dikenal di dunia, dan hanya beberapa dari mereka yang dapat membahayakan manusia.

“Bahkan profesional medis tidak selalu memiliki informasi terbaik, dan mereka sering salah mendiagnosis gigitan,” kata Dr. Scott.

Ternyata ketakutan dan kesalahpahaman dari teman berkaki delapan ini adalah Tercermin dalam berita. Baru-baru ini, lebih dari 60 peneliti dari seluruh dunia, termasuk Dr. Scott, mengumpulkan 5.348 berita gigitan laba-laba, diterbitkan secara online dari 2010 hingga 2020 dari 81 negara dalam 40 bahasa. Mereka membaca setiap cerita, mencatat jika ada kesalahan dalam fakta atau bahasa yang bermuatan emosi. Persentase artikel yang mereka nilai menarik: 43 persen. Persentase artikel dengan kesalahan fakta: 47 persen.

hasil ini, Diposting pada hari Senin Dalam jurnal Current Biology, ia mengungkap jaringan disinformasi yang luas dan saling berhubungan. Serangga, yang cenderung berkumpul di film thriller, telah menyebar ke seluruh dunia dalam beberapa hari, dari India ke Cina ke Polandia ke Argentina ke Amerika Serikat. Ini sering dimulai di tingkat regional, di mana cerita diperkuat oleh outlet berita nasional dan internasional. Menurut para ahli disinformasi, ini adalah ciri disinformasi modern: penguatan kesalahan kecil yang mendukung narasi tertentu. Ini ditemukan di kedua berita laba-laba dan berita politik.

READ  Jerman mengakui langkah untuk mengekang harga gas saat Uni Eropa bergulat dengan krisis energi

“Bahkan peristiwa yang sangat lokal, seperti paparan pertanian di sebuah desa kecil di Australia, dapat dengan cepat menjadi artikel berita di surat kabar di seluruh dunia,” kata Stefano Mammola, ahli ekologi di Dewan Riset Nasional Italia. pencarian dipimpin.

“Saya pikir ini benar-benar berbicara tentang mitos dan ketertarikan yang dimiliki orang dengan laba-laba, dan itu datang dengan ketakutan,” kata Dr. Scott. “Dan kurangnya informasi yang baik di sekitar mereka.”

Untuk mengukur sensasi cerita, kelompok tersebut sering menggunakan kata-kata emosional, termasuk “setan”, “pembunuh”, “buruk”, “mimpi buruk”, dan “horor”. Kemudian mereka menghitung kesalahan dalam cerita. Apakah orang menyebut laba-laba sebagai serangga? (Mereka adalah laba-laba.) Apakah mereka melebih-lebihkan bahaya laba-laba tertentu? Apakah mereka melewatkan anatomi dasar laba-laba?

Banyak dari hasilnya, meskipun nyata, tidak mengejutkan sebagian besar ilmuwan, yang terbiasa dengan berita laba-laba semacam ini. Apakah ketakutan yang meluas terhadap laba-laba datang sebelum kegembiraan arakhnida, atau sebaliknya, keduanya tidak diragukan lagi saling memakan. “Mengingat topik tertentu, kita secara alami akan rentan terhadap kegembiraan,” kata Dr. Mamula.

Namun, ada hasil yang mengejutkan dalam rincian analisis kelompok. Liputan tentang laba-laba sangat bervariasi di setiap negara, sehingga berita laba-laba di Meksiko dianggap hampir seluruhnya sensasional, sedangkan berita laba-laba di Finlandia sepenuhnya disetujui. Di Amerika Serikat, liputan laba-laba beragam – publikasi dengan audiens internasional atau nasional lebih cenderung menggoda berita laba-laba daripada yang regional. Tidak ada penjelasan yang jelas untuk perbedaan ini.

Misalnya, Australia adalah rumah bagi laba-laba yang lebih berbahaya daripada hampir semua negara lain di dunia, namun berita laba-laba di publikasi Australia secara konsisten akurat, jarang diisi dengan emosi. Di sisi lain, Inggris telah menjadi sumber informasi salah laba-laba terbesar, meskipun hanya ada sedikit spesies laba-laba yang sangat berbisa.

READ  Badai Fiona: 1.000 orang diselamatkan saat Puerto Riko menghantam Puerto Riko dengan banjir dan pemadaman listrik sebelum menghantam Republik Dominika

“Mereka harus menutup sekolah, berkali-kali, karena laporan tentang janda hitam palsu ini,” kata Dr. Mamula, mencatat bahwa janda kulit hitam hampir tidak ditemukan di Inggris dan dibingungkan dengan janda palsu yang mulia, yang kurang berbisa. menggigit. “Ada kasus orang membakar rumah mereka karena laba-laba,” tambahnya.

Telah disarankan dalam beberapa kasus bahwa ini karena kelangkaan laba-laba di suatu daerah dapat membuat hewan itu tampak lebih berbahaya, sementara kelimpahannya dapat membuat mereka normal dalam semacam terapi paparan kelompok.

Gavin West, seorang ilmuwan informasi di University of Washington yang tidak terlibat dalam studi laba-laba, mencatat kesejajaran antara penyebaran berita laba-laba sensasional dan peredaran disinformasi dalam pemilihan AS 2020. Banyak artikel yang paling banyak diperdagangkan di tahun 2020 dipilih oleh publikasi nasional, acara TV, dan reporter media sosial.Sosial dari sumber berita daerah. “Banyak amplifikasi dilakukan oleh influencer besar ini, tetapi mereka tidak harus membuat konten; konten datang secara lokal.” “Dan ternyata ini adalah strategi yang sangat efektif.”

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang Amerika sering lebih percaya pada publikasi lokal daripada publikasi nasional. Pembaca mungkin berpikir bahwa banyak media lokal hadir untuk memberi tahu orang-orang tentang peristiwa yang paling relevan di komunitas mereka. Tapi, kata Dr. West, ketika informasi ini mendapat perhatian nasional, kesalahan faktual akhirnya bisa menambah narasi misinformasi.

Ini berlaku untuk penipuan pemilu yang dibayangkan dan momok laba-laba pembunuh.

Para peneliti masih mengerjakan bagaimana menafsirkan kumpulan data baru ini, dan ke mana harus pergi selanjutnya. Bagaimana misinformasi laba-laba terkait dengan penyebaran arachnofobia? Apakah ada cara untuk mencegah berita laba-laba yang buruk? Seperti yang dikatakan Dr. Scott: “Apakah ini cara berita dan informasi dunia menyebar, dan tidak peduli apa topiknya? Atau apakah ada sesuatu yang istimewa tentang laba-laba?”

READ  Pejuang sukarelawan Ukraina menggunakan tank yang disebut "Kelinci" melawan pasukan Rusia

Saat ini, hanya ada petunjuk jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, karena jaringan informasi dan informasi yang salah terus terjalin.