Mei 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lacazette memaksa pemenang Arsenal yang terlambat untuk bangkit kembali melawan Wolverhampton | Liga Primer

Ini mungkin perbedaan antara tempat keempat dan frustrasi. Arsenal tampak di ambang kekalahan di sini bahkan Nicolas Pepe, dengan pertandingan pertamanya Liga Primer Sebuah gol sejak Mei, menyamakan upaya awal Hwang Hee-chan dan pada saat itu, mengkonsolidasikan kelima tampaknya hampir akhir dunia. Itu akan mencegah serigala melompat pada mereka, setidaknya, tapi lebih baik datang. Dalam enam menit injury time, Alexandre Lacazette dilepaskan melalui interaksi yang memukau antara Martin Odegaard dan Eddie Nketiah, yang mengarah ke upaya untuk maju ke arah gawang. Tembakannya meleset tetapi Jose Sa, penjaga gawang tamu, membelokkannya ke dalam dengan sarung tangan kanannya dan serangkaian selebrasi menegaskan apa artinya itu. Mikel Arteta telah berjanji bahwa mengejar empat besar akan menjadi perjalanan rollercoaster tetapi masih kuat di tangan Arsenal.

Peristiwa mengerikan di Ukraina membuat sepak bola hanya merasakan sedikit konsekuensi dalam mempersiapkan pertandingan ini, tetapi dalam konteks spesifiknya, dampak untuk perlombaan Liga Champions akan signifikan. Gudang senjata Wolverhampton unggul di Molino, tetapi perbedaan di antara mereka hanya dua poin di awal di sini, bahkan jika tuan rumah memainkan permainan lebih banyak.

Jadi, pembukaan Hwang meningkatkan ketegangan menuju langit. Keamanan pertahanan Arsenal telah mengesankan dalam beberapa bulan terakhir, paling tidak ketika mereka bertahan dengan 10 pemain melawan lawan yang sama hampir dua minggu lalu, tetapi ditahan oleh pelanggaran buruk yang tidak seperti biasanya dari Gabriel Magalhaes. Bek tengah adalah pemenang pertandingan sebelumnya, tapi di sini, menjaga umpan panjang ke kiri saat Raul Jimenez mengejar, dia ceroboh. Upaya jalur belakang ke Aaron Ramsdale dieksekusi tanpa pembelian yang cukup atau dengan tegas, tanpa melihat. Pada bagian pinched Hwang dengan guard stranded dan finishing bersudut sempit dibuat terlihat sederhana.

Arsenal telah diperingatkan ketika Roman Sais membelokkan jalurnya melewati Ramsdale, dan setelah dilaporkan adanya offside, dia melihat tinjauan VAR berlangsung lebih lama dari yang nyaman bagi Arteta. Pertahanan mereka memberikan ruang bebas, dan pada menit ke-13, Wolverhampton seharusnya bangkit dua kali. Jimenez bermain di sini untuk pertama kalinya sejak, pada November 2020, tengkoraknya retak akibat tabrakan langsung di penghujung jam. Mencuri dengan sengaja sejak awal, ia memanfaatkan umpan cerdas dari Daniel Budens, yang dengan cerdik diposisikan di sisi kanan dalam, tetapi menarik diri ketika tampaknya menjadi target yang tepat.

Setelah menyingkirkan episode tersebut, Arsenal tidak bermain buruk. Sebuah tim yang kurang terampil dari Wolverhampton dalam kemacetan, memblokir dan bergegas ke area penalti timnya akan kebobolan sebelum akhir babak pertama. Jose Semedo memberikan tantangan yang menentukan kepada Gabriel Martinelli di babak pertama, sementara, dalam gelombang oktan tinggi seperempat jam kemudian, Alexandre Lacazette memantul dari sudut yang rumit dan Sais menangkis dengan cemerlang dari Odegaard. Max Kellmann akan lebih baik menggagalkan upaya Lacazette pada menit ke-32 setelah Kieran Tierney memanfaatkan kesalahan Sa yang salah membaca bola tinggi, sementara Martinelli ditikam tak lama kemudian.

Penyakit Emile Smith-Roe telah menyebabkan Martinelli kembali ke tim setelah larangan satu pertandingan karena diusir dari rumah Wolverhampton. Pengusirannya adalah salah satu panggilan baru-baru ini yang mendorong Arteta untuk meminta pertemuan dengan Professional Game Match Officials Limited, permintaan yang dikabulkan oleh juri. Emirates membenci kemarahan yang benar, alat yang ampuh ketika digunakan dengan baik, pada sedikit ketidakadilan di sini, tetapi hanya ada sedikit ruang untuk mengejar jeda. Sa Martinelli membantah tetapi Wolverhampton sangat beruntung.

Bodens yang cerdik dan kejam menembakkan Hwang dengan umpan balik yang luar biasa tepat setelah awal babak kedua, tetapi dengan striker kehabisan ruang, Ramsell mengonversi tembakannya melebar. Ini adalah pengingat lain untuk Arsenal bahwa konstruksi Wolves bisa sangat akurat.

Arsenal menjadi usang. Tidak ada keraguan tentang modus operandi mereka, seperti yang ditunjukkan Lacazette ketika dia kembali ke rencananya sendiri untuk memecat Joao Moutinho, tetapi diskusi Arteta dengan asistennya Steve Round menjadi semakin mendesak. Ketika mereka menciptakan gol pembuka yang masuk akal, tepat sebelum satu jam, Lacazette memanfaatkan umpan silang Martinelli tetapi kembali melenceng dari sasaran.

Lacazette, yang malamnya kacau hingga menit terakhir booming, memenangkan tendangan bebas pada jarak 22 yard setelah ledakan kuat tetapi kemudian gagal. Serigala tampak percaya diri, belum lagi senang menjalankan waktu ketika itu nyaman, dan tidak dikepung saat tahap penutupan mendekat.

The Fiver: Daftar dan dapatkan email sepak bola harian kami.

Arteta mencari serangkaian opsi alternatif yang tampaknya tidak bersemangat dan mencari giliran dari Pépé. Lacazette hampir menyamakan kedudukan, memaksa Sa untuk menghindar, dan badai di penghujung laga tampaknya tak terhindarkan. Serigala tampaknya mampu bertahan sampai Pantai Gading menyerang.

Endingnya bagus, berputar dan selesai dalam satu gerakan setelah diinterupsi oleh alternatif lain, Nketia. Peluang datang dan pergi di akhir yang kacau, Pedro Neto dan Bucayo Saka menutup, tetapi kemudian tiba pada jenis gangguan yang menjadi ciri musim ini.

READ  Tom Wilson mengatakan dia menderita cedera lutut "besar" yang mungkin memerlukan pembedahan. Dia mencoba untuk kembali dalam seri, tetapi tidak bisa.