Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lakers mempekerjakan JJ Redick sebagai pelatih kepala tidak lebih dari aktivitas tanpa tujuan yang disamarkan sebagai kemajuan ke depan

Lakers mempekerjakan JJ Redick sebagai pelatih kepala tidak lebih dari aktivitas tanpa tujuan yang disamarkan sebagai kemajuan ke depan

Mari kita mulai dengan perhitungan matematika: Lima tim menang NBA Kejuaraan sejak tahun 2020, Los Angeles Lakers menjadi salah satunya, namun mereka sekarang menjadi pelatih ketiga mereka selama periode waktu tersebut dengan mempekerjakan JJ Redick.

Frank Vogel memenangkan gelar dan kemudian dipecat. Darvin Ham berhasil mencapai final konferensi, lalu dipecat. Sekarang Redick diterjunkan sebagai bintang sewaan sementara kita mendengar perbandingan konyol dengan Pat Riley, Steve Kerr, dan Erik Spoelstra. Terlalu konyol untuk tertawa.

Ya, kami mengerti. Riddick adalah orang yang cerdas. Terlihat dan terdengar tajam. Jika Anda benar-benar ingin bermalas-malasan, Riley akan mendarat di pangkuan Anda dari sudut pandang headshot, seperti halnya Kerr karena profil pemain dan latar belakang streaming yang serupa.

Itu tidak berarti Redick tidak akan menjadi pelatih sukses. Atau sial, meskipun dia benar-benar hebat. Tapi kalau memang seperti nama-nama yang disebutkan di atas, itu pengecualian. Bukan norma. Aturannya adalah hampir semua pelatih NBA hampir terikat langsung dengan daftar nama mereka. Mereka mungkin mendapat lebih banyak atau lebih sedikit dari set yang diberikan, tapi tidak banyak. Lakers, yang telah mempekerjakan dan memecat tujuh pelatih sejak kepergian Phil Jackson pada tahun 2012, bukanlah satu-satunya yang selalu berpikir bahwa mereka telah melakukan pengecualian.

Untuk melihat daftar pelatih yang seharusnya hanya membuat perbedaan signifikan dalam kinerja, selain memperbaiki daftar pemain, sama seperti pendahulunya akan memakan waktu lama, tapi mari kita lihat beberapa contoh terbaru.

Hawks mempekerjakan Quin Snyder untuk menggantikan Nate McMillan — yang, perlu dicatat, sebagian besar memanfaatkan keadaan saat Atlanta menjadi sehat pada tahun 2021 tepat saat dia menggantikan Lloyd Pierce — ketika ternyata McMillan, bersama beberapa lainnya, bukti bertahun-tahun, tidak pernah benar-benar mampu meningkatkan roster, Hawks tidak dapat dipertahankan dan terlalu bergantung pada kreativitas individu yang stagnan.

Snyder datang dengan rencana untuk bermain lebih cepat dan menembakkan lebih banyak angka 3, dan Hawks menjadi lebih buruk. Doc Rivers didatangkan untuk menggantikan Adrian Griffin di Milwaukee, dan kondisi Bucks semakin memburuk. Rivers juga disebut-sebut sebagai orang yang meningkatkan apa yang mampu dilakukan Sixers di bawah asuhan Brett Brown, yang tidak pernah melampaui putaran kedua. Setelah melalui dua pelatih, Sixers masih belum mencapai final konferensi.

Chauncey Billups seharusnya berbicara dengan bahasa yang sama dalam mencetak gol seperti Damian Lillard, yang sekarang bermain untuk Rivers. Steve Nash memiliki pengaruh yang sama seperti pemain sebelumnya. Monty Williams adalah orang yang memimpin Detroit menuju masa depan, yang hanya bertahan satu tahun. Jason Kidd, pada prinsipnya, baru saja menerima perpanjangan waktu yang sama dengan McMillan di Atlanta — pelatih yang kebetulan berada di pinggir lapangan saat para bintang sejajar. Kidd bukanlah pelatih yang lebih baik dari Rick Carlisle. Dia baru saja mengakuisisi Kyrie Irving sebagai warga negara teladan dan tambahan besar pada batas waktu perdagangan.

READ  Pertandingan, skor, dan hasil Turnamen NCAA: Ikuti siaran langsung aksi March Madness pada hari Sabtu

Sekali lagi, jika tim berubah menjadi lebih baik, dan pelatih secara ajaib meningkat, lakukan perhitungan. Kali ini tahun lalu, Joe Mazzola diasumsikan sebagai pelatih yang buruk. Apakah dia tiba-tiba menjadi juara karena dia tahu kapan harus meminta timeout atau karena dia mendapatkan Jrue Holiday dan Kristaps Porzingis?

Nick adalah seorang perawat Yang Jauh lebih baik daripada Dwane Casey, yang benar-benar memenangkan Pelatih Terbaik Tahun Ini pada musim panas dia dipecat, atau apakah dia langsung menggantikan Kawhi Leonard?

Apakah Chris Finch, orang yang menempatkan Rudy Gobert di lapangan dalam situasi peralihan yang jelas melawan Luka Doncic hingga kalah di final konferensi, semacam penyelamat atau apakah dia kebetulan duduk di kursi ketika Gobert masuk untuk mengamankan kemenangan dan mengembangkan pertahanan tingkat atas dan Anthony Edwards menjadi bintang?

Apakah Knicks menjadi unggulan No. 2 karena mereka adalah “Tips!” Atau karena mereka mendapatkan Jalen Brunson? Sebelum Anda menjawab, semua orang tahu bahwa Tom Thibodeau adalah pelatih yang baik. itu bukan intinya. Intinya, dia mencatatkan rekor 78-76 selama dua musim sebelum mendapatkan Jalen Brunson, Josh Hart, Isaiah Hartenstein, Donte DiVincenzo dan terakhir OG Anunoby. Ada suatu masa ketika Thibodeau berada di kursi panas karena dia tidak tahu bagaimana melatih serangan modern. Lucu bagaimana Bronson mengubahnya.

Hal ini tidak dimaksudkan untuk menghilangkan apa pun dari Mazzulla, Nurse, Finch, Thibodeau, atau pelatih NBA lainnya yang bukan Kerr, Spoesltra, atau Gregg Popovic. Sudah jelas bahwa mereka semua adalah orang-orang bola basket yang sangat cerdas, berprestasi, dan cakap. Hanya sebuah fakta yang tak terbantahkan bahwa sebagian besar dari mereka, pastinya seiring berjalannya waktu, tidak akan membuahkan hasil akhir yang melenceng jauh dari standar realistis roster yang mereka geluti.

READ  Zach Lavigne (lutut) dari Bulls absen pada pertandingan pembuka musim melawan Heat

Skor, omong-omong, adalah istilah operasi di sana. Pelatih mempengaruhi pemain dan tim dalam banyak cara. Ini tentang hubungan dan komunikasi di balik pintu tertutup. Memang benar, Riddick kata Taylor Rocks Pada tahun 2022 ia memandang pembinaan “sebagai cara untuk membantu”.

“Banyak orang telah membantu saya dalam karier saya,” kata Reddick. “Dan bukan hanya pelatih kepala, tapi asisten pelatih, orang-orang pengembangan pemain, mereka memiliki tempat yang berharga di hati dan hidup saya. Saya ingin menjadi salah satu dari orang-orang itu suatu hari nanti.”

Apa yang Reddick bicarakan, hubungan yang dipupuk melalui pembinaan, dan dampak yang dapat ditimbulkan oleh seseorang terhadap orang lain, yang merupakan hal yang sangat bermanfaat dan memuaskan, adalah hal yang luar biasa, tetapi bukan itu yang membuat pelatih kepala dipekerjakan atau dipecat. . Ini bukanlah sekolah menengah yang tugasnya mencakup pembentukan generasi muda. Redick mendapatkan gaji pelatihan $1.500 sambil juga mengajar sains periode ketiga.

Tidak, dia dilaporkan memperoleh $30 juta selama empat tahun untuk melakukan satu hal: memberikan hasil. Menang dan kalah. Itu dia. Jadi, biarkan saja seperti ini: Lakers memenangkan 47 pertandingan tahun lalu dan kalah di putaran pertama. Anda bisa menunjuk pada Kerr, yang secara ajaib memimpin Warriors dari 51 kemenangan dan kekalahan putaran pertama di musim terakhir mereka di bawah asuhan Mark Jackson menjadi 67 kemenangan dan satu gelar juara di musim pertamanya sebagai pelatih (dengan sebagian besar roster yang sama), tapi sekali lagi , itu pengecualian yang terjadi sekali seumur hidup.

Tim Warriors ini kurang dilatih oleh Jackson. Ada yang berpendapat bahwa tidak pernah ada situasi bola basket yang lebih matang di mana pelatih baru bisa masuk dan langsung menjadi pahlawan sambil merombak total serangannya.

Katakan padaku, pada tingkat makro, apa yang akan dilakukan Reddick secara berbeda dari Hamm? Dan kita tidak berbicara tentang menit-menit Pangeran Taurea. Kami sedang membicarakan hal-hal yang benar-benar akan mengubah nasib tim. Redick mengatakan LeBron akan lebih banyak bermain dengan bola dan Anthony Davis akan digunakan dengan cara yang khusus?

luar biasa. Hentikan lalu lintas. Kami punya beberapa ide revolusioner di sini! Lakers telah mencoba memainkan LeBron selama bertahun-tahun. Itu sebabnya mereka mendatangkan Russell Westbrook karena menangis dengan suara keras. Tahukah Anda apa kunci permainan off-ball LeBron? Temukan seseorang yang lebih baik untuk bermain daripada D’Angelo Russell pada bola. Tidak mempekerjakan JJ Redick.

READ  Simone Biles memenangkan gelar all-around kesembilannya di Kejuaraan AS menjelang Olimpiade Paris 2024

Pada kenyataannya, pelatih tidak dipekerjakan dan dipecat dengan frekuensi yang konyol karena ada begitu banyak variasi dari satu pelatih ke pelatih lainnya. Siaran pers akan berbicara tentang menghormati ruang ganti dan semua musik Jazz, namun kenyataannya, pelatih adalah variabel yang paling mudah diubah ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai harapan.

Anda tidak bisa begitu saja mengganti pemain. Ada kontrak. Dan batas gaji. Tapi pelatih selalu bisa ditukar di dalam dan di luar lapangan, dan selama itu terjadi, tim seperti Lakers akan terus mengemas “aktivitas” mereka di bangku cadangan dan mencoba menjualnya sebagai kemajuan nyata di lapangan.

Dia setara dengan pria yang berdiri di setengah lapangan menggiring bola keluar dari udara, memukau penggemar yang kurang cerdas dengan serangkaian manuver mempesona yang dimaksudkan untuk mengalihkan perhatian Anda dari kenyataan bahwa meskipun dia berputar-putar, dia tidak melakukannya. Anda sudah dekat dengan tujuan.

Kemungkinan besar, Lakers tidak lebih dekat dengan tujuan mereka memenangkan kejuaraan bersama Redick dibandingkan dengan Hamm. Dan mereka tentu saja tidak lebih dekat dengan Hamm dibandingkan dengan Vogel, yang benar-benar memenangkan semuanya karena dia memiliki daftar pemain dua arah dengan banyak playmaker, ukuran, dan fleksibilitas bertahan (dan karena Anthony Davis bisa menembakkan jumper jarak menengah. di gym sekolah menengah, tapi bukan itu intinya).

Jadi, inilah yang akan terjadi: Entah Lakers mengubah roster mereka secara signifikan sehingga mengubah nasib mereka di lapangan, dalam hal ini Redick, dan orang-orang pintar yang merekrutnya, akan dihujani pujian, atau mereka tidak akan memperbaiki roster mereka. , dan LeBron dan Davis tidak akan sekuat tahun lalu, dan tiba-tiba Riddick tidak akan terlihat begitu cemerlang.

Pada titik ini, kita semua akan mulai membicarakan siapa yang akan menggantikannya.

Mencari lebih banyak liputan NBA? Jon Gonzalez, Bill Reiter, Ashley Nicole Moss dan tamu istimewa menyelami kisah terbesar liga setiap hari di Di luar podcast Arc.