Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Laporan: Putin kehilangan pemimpin elit Nikolai Gorban di Ukraina

Laporan: Putin kehilangan pemimpin elit Nikolai Gorban di Ukraina

Presiden Rusia Vladimir Putin telah kehilangan seorang pemimpin elit Dinas Keamanan Eksternal dalam Perang Ukraina, yang menyebabkan kematian perwira ke-99 selama konflik lima bulan, menurut sebuah laporan baru.

Letnan Kolonel Nikolai Gorban, 36, adalah seorang komandan pasukan khusus FSB, dan meninggal “di suatu tempat di Ukraina pada 2 Agustus,” kata jurnalis Napalm Andrei Pavlushko.

Keadaan kematian Gorban tidak diungkapkan.

Dia diyakini sebagai agen FSB teratas – yang pernah dipimpin oleh Putin – yang terbunuh selama invasi ke Ukraina.

Sebuah pernyataan resmi yang berduka atas kehilangannya menyatakan bahwa Gorban “berpartisipasi dalam pengelolaan kegiatan tempur dan operasi khusus di Rusia dan luar negeri.

Saat menjalankan misi tempur, ia terbukti sebagai perwira yang berani dan tegas. Dia bangga dengan layanannya di FSB Rusia. ”

Foto ini, ditransmisikan oleh jurnalis Ukraina, dimaksudkan untuk menunjukkan peringatan sementara dan obituari Gorban.
media sosial / e2w
Orang Ukraina "belalang" Menembak ke arah posisi Rusia di garis depan di wilayah Kharkiv pada 2 Agustus - hari Gurban terbunuh.
“gradus” Ukraina menembak ke arah posisi Rusia di garis depan di wilayah Kharkiv pada 2 Agustus – hari Gorban terbunuh.
AP

Kutipan itu juga menyatakan bahwa Gorban, putra seorang prajurit, sebelumnya pernah berperang di Suriah dan telah dianugerahi dua medali keberanian. Ia hidup dengan seorang istri dan tiga orang putra.

Dalam pukulan lain ke Kremlin, Kolonel Vasily Klichenko, komandan penerbangan tentara, juga termasuk dalam daftar korban tewas.

Klichenko adalah wakil kepala pusat ke-344 untuk penggunaan tempur dan pelatihan ulang pilot helikopter dan penembak jitu yang luar biasa.

Kematian baru-baru ini menunjukkan bagaimana perang Presiden Putin telah berdarah para pemimpin di angkatan bersenjata dan layanan keamanannya.

Pekan lalu, pasukan Rusia kehilangan Olga “Korsa” Kachura, 52, wanita pertama yang membunuh seorang kolonel dalam perang Ukraina.

Vasily Klichenko
Kolonel Vasily Klichenko, komandan penerbangan tentara, tewas.
Svetlana Samodlova
Kolonel Rusia Olga "corsa" kachora
Kolonel Rusia Olga “Korsa” Kachura, 52, menjadi perwira wanita pertama dari pangkat itu yang tewas dalam perang Ukraina.
Media Sosial / Berita East2west

Dia adalah seorang kolonel di pasukan Republik Rakyat Donetsk yang didukung Rusia di Ukraina, di mana dia memimpin divisi artileri roket.

READ  Korban tewas dari serangan Rusia di fasilitas pelatihan militer telah mencapai 35

Putin secara anumerta menganugerahinya Ordo Pahlawan Rusia “untuk keberanian dan kepahlawanan yang ditunjukkan dalam pelaksanaan tugas militer.”

Rusia juga telah menyaksikan setidaknya 10 jenderalnya tewas dalam perang, meskipun Kremlin sejauh ini hanya mengkonfirmasi empat kematian.

Sementara itu, pada hari Minggu, Intelijen Pertahanan Inggris melaporkan Bahwa karena “kinerja buruk” pasukan Rusia di Ukraina, “sangat mungkin” bahwa Kremlin telah mengusir setidaknya enam komandan sejak dimulainya permusuhan pada 24 Februari.

Kementerian Pertahanan Inggris melaporkan dalam publikasi terbarunya bahwa Jenderal Alexander Chaiko diberhentikan dari posisinya sebagai Komandan Distrik Militer Timur pada bulan Mei.

Jenderal Alexander Dvornikov
Jenderal Alexander Dvornikov, yang mengambil alih komando umum operasi di Ukraina, diberhentikan.
mod / timur2barat baru
Mayor Jenderal Alexander Shaiko
Intelijen Inggris melaporkan pada hari Minggu bahwa Jenderal Kolonel Alexander Chaiko diberhentikan dari posisinya sebagai komandan Distrik Militer Timur pada bulan Mei.

Jenderal Kolonel Alexander Zhuravlev, yang telah memimpin Distrik Militer Barat sejak 2018, melewatkan Hari Angkatan Laut Rusia di St. Petersburg pada 31 Juli, dan kemungkinan akan digantikan oleh Jenderal Vladimir Kochichkov.

Intelijen Inggris juga mengatakan bahwa Jenderal Alexander Dvornikov, yang memimpin operasi di Ukraina, kemudian dipindahkan, dan Jenderal Sergei Surovkin mengambil alih komando pengelompokan pasukan selatan dari Jenderal Gennady Zhidko.

Departemen Pertahanan menyimpulkan bahwa “efek kumulatif pada koherensi komando kemungkinan merupakan kontribusi terhadap kesulitan taktis dan operasional Rusia.”