Juni 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lebanon mengadakan pemilihan parlemen pertamanya sejak keruntuhan dan ledakan keuangan

Lebanon mengadakan pemilihan parlemen pertamanya sejak keruntuhan dan ledakan keuangan

  • Pemungutan suara dirusak oleh perselisihan, pemadaman listrik, dan jumlah pemilih yang rendah
  • Lebanon layak mendapatkan yang lebih baik, menurut seorang pemilih di Beirut
  • Kubu Hariri melihat boikot tidak resmi
  • Seorang pemilih perempuan Hizbullah mengatakan dia memilih ‘ideologi’

BEIRUT (Reuters) – Libanon memberikan suara pada Minggu dalam pemilihan parlemen pertama mereka sejak keruntuhan ekonomi negara itu, dengan banyak yang mengatakan mereka berharap untuk memberikan pukulan kepada politisi berkuasa yang mereka salahkan atas krisis, bahkan jika prospek perubahan besar tampak tipis.

Pemilu dipandang sebagai ujian apakah Hizbullah dan sekutunya yang bersenjata lengkap, yang didukung Iran dapat mempertahankan mayoritas di parlemen di tengah kemiskinan ekstrem dan kemarahan pada partai-partai yang berkuasa.

Sejak Lebanon terakhir memberikan suara pada 2018, ia telah mengalami krisis ekonomi yang menurut Bank Dunia diatur oleh kelas penguasa, dan ledakan besar-besaran di pelabuhan Beirut pada 2020.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tetapi sementara analis percaya kemarahan publik dapat membantu kandidat yang berpikiran reformasi memenangkan beberapa kursi, ekspektasi rendah bahwa akan ada perubahan besar dalam keseimbangan kekuasaan, dengan sistem politik sektarian condong ke partai-partai mapan. Baca lebih banyak

“Lebanon layak mendapatkan yang lebih baik,” kata Nabil Shaya, 57, bersama ayahnya di Beirut.

“Itu bukan hak saya, itu tugas saya – dan saya pikir itu membuat perbedaan. Ada kewaspadaan oleh orang-orang. Sedikit melihat ke belakang? Mungkin, tetapi orang merasa bahwa perubahan itu perlu.”

Keruntuhan tersebut merupakan krisis yang paling tidak stabil di Lebanon sejak perang saudara 1975-90, menjatuhkan mata uang lebih dari 90%, menjerumuskan tiga perempat populasi ke dalam kemiskinan, dan membekukan simpanan bank penabung.

READ  Kiev Sebut Bandara Rusia Dihantam di Krimea - DW - 01/06/2024

Dalam salah satu gejala keruntuhan, tempat pemungutan suara di seluruh negeri mengalami pemadaman pada hari Minggu.

Dan di Lebanon selatan, kubu politik gerakan Hizbullah, Rana Gharib mengatakan dia kehilangan uangnya dalam krisis keuangan, tetapi masih memilih kelompok itu.

“Kami memilih ideologi, bukan untuk uang,” kata Gharib, seorang wanita berusia 30-an yang memberikan suaranya di Yatar, mengakui Hizbullah karena mengusir pasukan Israel keluar dari Lebanon selatan pada tahun 2000.

Perkelahian dan perselisihan lainnya mengganggu pemungutan suara di beberapa kabupaten, menurut kantor berita yang dikelola negara, dengan pasukan keamanan campur tangan sehingga pemungutan suara dapat dilanjutkan. Menteri Dalam Negeri Bassam al-Mawlawi mengatakan insiden itu tetap “pada tingkat yang dapat diterima.”

Ketegangan sangat tinggi antara Hizbullah dan Pasukan Lebanon, sebuah partai Kristen yang bersekutu dengan Arab Saudi.

Pasukan Libanon sangat menentang persenjataan Hizbullah dan telah mencoba untuk mencalonkan kandidat Syiah di daerah-daerah yang dikendalikan oleh Hizbullah, meskipun kebanyakan dari mereka mundur sebelum hari Minggu.

Pasukan Lebanon mengatakan bahwa pendukung Hizbullah menyerang delegasinya di beberapa tempat pemungutan suara, melukai sedikitnya empat orang di distrik Jezzine selatan.

Seorang pejabat Hizbullah mengatakan kelompok itu tidak memiliki kehadiran di Jezzine, dan sebuah pernyataan Hizbullah kemudian menyalahkan pasukan Libanon karena memulai bentrokan di lingkungan lain.

orbit Iran

Pemungutan suara terakhir pada 2018 melihat Hizbullah dan sekutunya – termasuk Gerakan Patriotik Bebas Presiden Michel Aoun, sebuah partai Kristen – memenangkan 71 dari 128 kursi di parlemen.

READ  Tiongkok Selatan: Banjir besar mengancam puluhan juta jiwa akibat hujan lebat di negara tersebut

Hasil ini telah menarik Lebanon lebih dalam ke orbit Iran yang dipimpin Syiah, yang merupakan pukulan bagi pengaruh Arab Saudi yang dipimpin Sunni.

Hizbullah mengatakan mereka mengharapkan sedikit perubahan pada komposisi parlemen saat ini, meskipun lawan-lawannya, termasuk tentara Lebanon, berharap untuk mengamankan kursi dari Gerakan Patriotik Bebas. Baca lebih banyak

Menambah ketidakpastian, boikot terhadap pemimpin Sunni Saad Hariri telah meninggalkan kekosongan yang ingin diisi oleh sekutu dan lawan Hizbullah.

Di benteng utama Hariri di Beirut, warga melewatkan pemungutan suara dan malah mengambil waktu untuk bersantai, beberapa dari mereka pergi berenang.

Tempat pemungutan suara ditutup pada pukul 19:00 (1600 GMT), dengan pemungutan suara berlanjut di beberapa pusat. Hasil tidak resmi dijadwalkan semalam.

Dua jam sebelum pemungutan suara ditutup, Kementerian Dalam Negeri mengumumkan jumlah pemilih sebesar 32%.

Sebagai perbandingan, suara ekspatriat minggu lalu melihat jumlah pemilih lebih dari 60%. Analis sudah mengantisipasi bahwa hasilnya akan menghadapi banyak keberatan, terutama di distrik-distrik di mana para pendatang baru menghadapi partai-partai yang sudah ada.

“Di mana persaingannya ketat dan di mana ambang batas pemilihan adalah sesuatu yang dapat diatasi oleh partai-partai oposisi, kami akan menyaksikan banyak ketidaksepakatan,” kata pakar pemilu Amal Hamdan.

Parlemen berikutnya harus menunjuk seorang perdana menteri untuk membentuk pemerintahan – sebuah proses yang bisa memakan waktu berbulan-bulan. Setiap penundaan akan menghambat reformasi yang diperlukan untuk mengatasi krisis dan melepaskan dukungan dari Dana Moneter Internasional dan negara-negara donor.

Perdana Menteri Najib Mikati, yang mencapai rancangan kesepakatan dengan Dana Moneter Internasional pada April, dengan syarat reformasi, mengatakan dia akan siap untuk kembali sebagai perdana menteri jika dia yakin akan pembentukan pemerintah yang cepat.

(Cover oleh Maya Gebaili, Laila Bassam, Taymour Azhari dan Lina Najm). Ditulis oleh Tom Perry dan Maya Jebeli; Diedit oleh William Mallard, Kenneth Maxwell, William MacLean

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.