Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ledakan berintensitas rendah menghamburkan puing-puing dari satelit Rusia

Ledakan berintensitas rendah menghamburkan puing-puing dari satelit Rusia

TOKYO – Sebuah satelit Rusia kemungkinan besar terkena “ledakan intensitas rendah” yang menciptakan ratusan keping puing di orbit rendah Bumi, menurut analisis sebuah perusahaan.

Komando Luar Angkasa AS dan penyedia kesadaran ruang angkasa swasta melaporkan bahwa satelit penginderaan jauh Resurs P1 Rusia mengalami kecelakaan pecah pada 26 Juni. Peristiwa ini menciptakan lebih dari 100 keping puing yang dapat dilacak oleh sensor tanah.

Penyebab pecahnya pesawat tersebut masih belum jelas, namun LeoLabs, yang pertama kali melaporkan kejadian tersebut kepada publik, yakin bahwa “ledakan berintensitas rendah” baik dari tabrakan atau di dalam pesawat ruang angkasa itu sendirilah yang menyebabkan puing-puing tersebut. Ledakan ini menciptakan sedikitnya 250 keping puing di ketinggian hingga 500 km.

Kesimpulan ini berasal dari analisis perusahaan terhadap awan puing tersebut, dengan menggunakan alatnya sendiri untuk melihat jumlah dan distribusi objek puing guna lebih memahami mengapa benda tersebut tercipta.

“Meskipun sebagian besar awan puing belum sepenuhnya dianalisis, penilaian awal kami menyimpulkan bahwa kemungkinan besar penyebab peristiwa tersebut adalah ledakan berintensitas rendah,” LeoLabs menyimpulkan dalam sebuah pernyataan. Pernyataan yang dikeluarkan pada 3 Juli telah diposting di LinkedIn“Ledakan ini mungkin terjadi karena pemicu eksternal seperti benturan dengan pecahan kecil (saat ini tidak diklasifikasikan) atau kegagalan struktural internal yang menyebabkan kegagalan sistem propulsi.”

Analisis ini mengesampingkan spekulasi bahwa satelit tersebut mungkin telah digunakan sebagai target pengujian senjata anti-satelit, seperti Kosmos 1408 pada November 2021. Belum ada indikasi lain, seperti pernyataan dari militer Rusia atau AS atau pembatasan wilayah udara. bahwa tes tersebut sedang direncanakan atau dilaksanakan.

Ledakan tersebut tampaknya tidak menyebabkan satelit hancur total. Umpan balik visual untuk Resurs P oleh Sybilla Technologies, sebuah perusahaan kesadaran situasional ruang angkasa Polandia, Laporkan bahwa satelit utama masih adaPutar selama dua hingga tiga detik.

READ  Model AI lebih menyukai angka, karena mereka mengira mereka adalah manusia

Gambar pra-pemisahan diambil oleh HEO, sebuah perusahaan Australia yang menggunakan satelit komersial untuk memotret objek luar angkasa lainnya. Ternyata panel surya di Resurs P1 dan dua pesawat ruang angkasa berikutnya, P2 dan P3, gagal dikerahkan sepenuhnya.Tidak jelas apakah cacat sosialisasi ini ada kaitannya dengan disintegrasi.

Meskipun peristiwa pecahnya satelit tersebut tampaknya bukan skenario terburuk yang mungkin terjadi, hal ini tetap menimbulkan risiko bagi satelit lain yang berada di orbit rendah Bumi. Liu Labs mengindikasikan bahwa ketinggian beberapa puing membuatnya melewati orbit yang digunakan oleh banyak satelit operasional lainnya selain Stasiun Luar Angkasa Internasional dan Stasiun Luar Angkasa Tiangong Tiongkok. Benda-benda ini kemungkinan akan tetap berada di orbit selama “berminggu-minggu hingga berbulan-bulan” sebelum tarikan atmosfer menyebabkannya hancur.

“Peristiwa ini menunjukkan risiko berkelanjutan dari pesawat ruang angkasa yang akan mendarat di orbit,” perusahaan tersebut menyimpulkan. Resurs P1 ditutup pada tahun 2021 dan akan kembali lagi akhir tahun ini karena orbitnya, yang saat ini berjarak sekitar 355 km, meluruh.

LeoLabs menambahkan bahwa ini bukan satu-satunya proyek, karena “ada lebih dari 2.500 perangkat yang ditinggalkan secara utuh (yaitu struktur roket yang ditinggalkan dan muatan yang tidak dapat dioperasikan) yang mungkin mengalami nasib serupa dengan Resurs P1 seiring berjalannya waktu.”