Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lembaga think tank tersebut memperingatkan bahwa hubungan Indonesia dengan Beijing dapat diuji dengan sengketa Laut Cina Selatan

Lembaga think tank tersebut memperingatkan bahwa hubungan Indonesia dengan Beijing dapat diuji dengan sengketa Laut Cina Selatan

Indonesia “sangat mempromosikan” hubungan dengan Tiongkok tetapi berpotensi menimbulkan konflik laut Cina Selatan Sebuah lembaga pemikir terkemuka Tiongkok telah memperingatkan bahwa hubungan baik ini dapat diuji.

Apakah Jakarta dapat mempertahankan persahabatannya dengan Beijing di tengah “perubahan geopolitik yang dramatis” akan membutuhkan “kebijaksanaan politik yang lebih baik,” kata Luo Yonggun, wakil direktur Kajian Asia Tenggara dan Maritim di Hubungan Internasional Kontemporer Tiongkok.

Dalam sebuah komentar yang diterbitkan pada hari Kamis, seorang profesor peneliti di sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Beijing menyoroti keinginan Indonesia untuk membina hubungan dengan Tiongkok – meskipun ada strategi regional AS untuk membatasi pengaruh Beijing.

01:53

Presiden baru Indonesia Prabowo Subianto bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping di Beijing

Presiden baru Indonesia Prabowo Subianto bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping di Beijing

“AS secara aktif mempromosikan ‘strategi Indo-Pasifik’ dan memaksa negara-negara Asia Tenggara untuk memilih pihak. Namun, Indonesia belum bergabung dengan ‘kubu anti-Tiongkok’ AS, namun sangat mempromosikan hubungan dengan Tiongkok,” kata Luo , yang dinobatkan sebagai “Sahabat Presiden Indonesia” pada tahun 2010.

Dengan strategi Indo-Pasifiknya, Washington bertujuan untuk membangun kawasan yang “bebas dan terbuka, terhubung, sejahtera, aman, dan tangguh” dengan sekutu dan mitranya.

Strategi tersebut disambut baik Filipina Namun hal ini dipandang dengan hati-hati oleh negara-negara ASEAN lainnya dan telah melakukan lebih banyak latihan militer.

Selama satu dekade menjabat sebagai presiden Indonesia, Joko Widodo telah memperkuat hubungan dengan Tiongkok, dan kerja sama ekonomi bilateral telah mencapai tingkatan baru. Mekanisme dialog “2+2” untuk Menteri Luar Negeri dan Menteri Pertahanan kedua negara disepakati pada bulan Oktober.

Sebagai tanda persahabatan, ia terpilih sebagai presiden Indonesia Bravo Subianto Pada bulan Februari ia melakukan perjalanan ke Tiongkok, tujuan luar negeri pertamanya sejak pemilu. Namun, bagi para pengamat, kunjungannya berikutnya ke Jepang menegaskan komitmennya terhadap Jakarta. Netral Dalam politik regional.

Luo mengatakan Indonesia tidak mengklaim Laut Cina Selatan, namun Jakarta dan Beijing menghadapi “sengketa penetapan batas maritim”. Zona ekonomi eksklusif Indonesia di Laut Natuna bagian utara termasuk dalam “sembilan garis putus-putus” Tiongkok – klaim teritorial Beijing atas jalur air tersebut.

“Dalam beberapa tahun terakhir, perselisihan antara Tiongkok dan Indonesia mengenai masalah Natuna telah berkurang secara signifikan, namun Indonesia masih sangat khawatir dan waspada terhadap Tiongkok,” kata Luo, merujuk pada penolakan Indonesia terhadap klaim Tiongkok atas wilayah baru yang disengketakan. “Peta statis”.
Prabowo dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengadakan pembicaraan di Kantor Perdana Menteri di Tokyo pada 3 April. Foto: EPA-EFE
A Pernyataan Bersama Agustus lalu, ketika Menteri Pertahanan saat itu, Prabowo, mengunjungi Washington bersama AS dan Indonesia, kedua negara mengatakan klaim Beijing di Laut Cina Selatan “bertentangan dengan hukum internasional sebagaimana tercermin dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut”. ”.

“Dalam kondisi saat ini, jika konflik meletus di Laut Cina Selatan, hubungan Tiongkok-Indonesia, hubungan Tiongkok-ASEAN, dan tatanan regional yang berpusat pada ASEAN akan menghadapi ujian berat atau memicu perubahan dalam struktur geopolitik regional. kepentingan semua pihak di kawasan”.

READ  FinAxel Indonesia memperluas ke Vietnam sebelum perencanaan AS

Luo menyimpulkan bahwa “penting” bagi Tiongkok dan Indonesia untuk memimpin negara-negara kawasan untuk bersama-sama menangani sengketa Laut Cina Selatan dan memperkuat kerja sama.