April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Letusan gunung berapi baru-baru ini di Islandia akan berdampak hingga ke Rusia

Letusan gunung berapi baru-baru ini di Islandia akan berdampak hingga ke Rusia

Semenanjung Reykjanes di Islandia mengalami letusan gunung berapi keempat sejak Desember. Kali ini, dampaknya diperkirakan akan lebih luas.

itu Letusan terbaru Gunung berapi tersebut meletus pada hari Sabtu antara Gunung Hagafell di barat daya Islandia dan Gunung Stora Skogfell, dengan cepat menciptakan retakan sepanjang sekitar dua mil dan memuntahkan lava. Kota kecil Grindavik telah dievakuasi lagi, dan pada hari Rabu, kantor meteorologi Islandia melaporkan bahwa aktivitas gunung berapi “tampaknya relatif stabil.”

Meski letusan sudah stabil, kontaminasi gas masih menjadi kekhawatiran.

Animasi untuk kolom total perkiraan CAMS SO2 diinisialisasi pada 19 Maret 2024 pukul 00 UTC.

Sistem Manajemen Jaminan Efisiensi/ECMWF


Beberapa jenis gas dilepaskan selama a Erupsi vulkanikTermasuk sulfur dioksida, yang menurut Met Office “memiliki bau yang menyengat dan dapat mengiritasi hidung, mulut, tenggorokan, dan mata”. Hal ini dapat menjadi pemicu bagi penderita asma dan “dapat berakibat fatal jika konsentrasinya cukup tinggi dalam jangka waktu yang lama”.

Layanan pemantauan perubahan iklim Copernicus Uni Eropa mengatakan pada hari Kamis bahwa emisi sulfur dioksida dari letusan terbaru sangat besar sehingga mencapai benua Eropa dan meluas hingga ke Rusia.

“itu Ledakan sebelumnya “Hal ini tidak menghasilkan banyak emisi SO2 (sulfur dioksida) yang dapat diamati dan diserap ke dalam sistem kita,” kata Mark Barrington, kepala ilmuwan di CAMS. “Jumlah karbon dioksida yang dilepaskan kali ini sangat jelas dalam pengamatan dan kami memantau dengan cermat semburan tersebut saat bergerak di Eropa utara.”

Gunung berapi di Islandia meletus lagi, dan kota terdekat dievakuasi
Cakrawala Reykjavik menghadap langit oranye akibat lava cair yang mengalir dari celah di Semenanjung Reykjanes di utara kota Grindavik yang dievakuasi, di Islandia barat, pada 16 Maret 2024.

Halldor Kolbenz/AFP melalui Getty Images


Copernicus mengatakan gumpalan sulfur dioksida kemungkinan akan berpindah dalam lima hari ke depan. Pada hari Kamis, gelombang tersebut telah mencapai Irlandia dan Inggris, dan para peramal cuaca yakin bahwa gelombang tersebut akan melewati Skandinavia sebelum menuju ke arah barat laut Rusia.

Direktur CAMS Lawrence Rowell mengatakan sulfur dioksida dapat mempengaruhi kualitas udara serta jumlah ozon di stratosfer, namun sejauh ini, gas dari letusan baru-baru ini di Islandia “belum terlalu parah.” Barrington menambahkan bahwa para ilmuwan memperkirakan emisi tersebut tidak akan berdampak pada kualitas udara permukaan atau iklim.

READ  Pembaruan Perang Rusia-Ukraina: Serangan misil Rusia di Pokrovsk membunuh 7 orang dan puluhan luka-luka