Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Letusan gunung berapi desa Indonesia tewaskan 34

Rumah terendam setelah letusan gunung berapi di Indonesia

Indonesia:

Mayat ibu dan anak yang dikelilingi oleh abu cair telah tiba setelah letusan Kemo yang mematikan di pulau Jawa, Indonesia, menunjukkan bahwa banyak orang yang tinggal di bawah bayang-bayang gunung berapi telah disalahpahami.

“Tidak ada peringatan. Jika ada, para korban tidak akan ada, bukan?” Mina memberi tahu sepupunya Rumini bahwa dia telah menangkap ibunya yang sudah lanjut usia dan meninggal karena atap dapur mereka berlubang. Seperti kebanyakan orang Indonesia, mereka hanya menggunakan satu nama.

Terletak di kaki gunung berapi, desa mereka Kura Kobokan terkena dampak parah pada hari Sabtu ketika awan abu dan letusan piroklastik meletus, meletus tanpa pandang bulu. 43 tewas dan puluhan hilang.

Letusan gunung tertinggi di Jawa telah menimbulkan pertanyaan tentang efektivitas sistem peringatan bencana di Indonesia, dan bahaya yang ditimbulkan oleh rekonstruksi lereng gunung berapi yang subur tetapi berbahaya.

Pihak berwenang mengatakan beberapa pesan dikirim ke pihak berwenang setempat, tetapi mengakui bahwa mereka tidak mengeluarkan perintah evakuasi karena sulit untuk memprediksi aktivitas gunung berapi.

Peringatan evakuasi biasanya dikeluarkan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana, yang pada tahun 2017 memerintahkan evakuasi segera 100.000 orang yang tinggal di dekat Gunung Agung yang ramai di Bali.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Dalam bahasa Jawa, nama desa Kura Kobokan berarti “mangkuk penuang”, yang artinya sungai tempat asal ular. Sungai yang pernah menjadi sumber kehidupan juga akan menjadi muara masyarakat.

Ketika Chemaru meletus, sungai membawa aliran tebal abu vulkanik dan abu langsung ke Kura Copogan, dan sekarang ladang abu abu telah terakumulasi hingga sambungan listrik, beberapa atap segitiga di luar lanskap bencana yang baru dibuat.

READ  Indonesia membuka cabang bank milik negara pertama di Taiwan

Warga mengatakan udara menjadi hangat dan hitam dalam hitungan detik. Orang-orang berteriak dan lari panik, beberapa berlindung di musala, sementara yang lain bersembunyi di selokan beton.

Dari delapan warga yang diwawancarai oleh Reuters, tidak seorang pun mengatakan mereka telah diperingatkan akan ledakan yang akan datang.

“Kalau sudah ada peringatan, orang-orang pasti sudah pergi. Malah dalam hitungan menit, lahar itu turun dan banyak orang meninggal,” kata Iravathi, 41, yang suaminya pingsan saat berusaha melarikan diri.

“Tidak ada waktu untuk lari”

Indonesia, salah satu dari 270 juta kepulauan yang berada di atas Cincin Api Pasifik, adalah salah satu negara paling dahsyat di dunia. Bisa jadi karena asosiasi mematikan dari faktor bencana yang dihancurkan oleh Chemaru, yang tidak ingin disalahkan siapa pun.

Echo Pudi Lelono, kepala badan geologi Indonesia, mengatakan laporan awan panas abu-abu telah dikirim ke pihak berwenang setempat. Dia mengatakan sungai di dekat Kura Kobokun ditandai dengan warna merah di peta.

“Ke depan kita tidak bisa saling menyalahkan, tapi tetap harus berkoordinasi,” kata Echo.

Dino Atalanando dari Badan Mitigasi Bencana Jawa Timur mengatakan peringatan telah dikirim ke otoritas regresi lokal, tetapi tidak ada perintah khusus untuk evakuasi. Kura tidak bisa mencapai kepala Kobokan.

Para ahli mengatakan kawah kubah vulkanik, yang dipicu oleh faktor eksternal seperti hujan deras, sulit untuk ditangkap sebelumnya.

“Apa pun pemicu sebenarnya, ketidakstabilan kubah vulkanik di puncak ini runtuh, dan sangat sulit diprediksi,” kata Heather Handley, ahli vulkanologi di Monash University di Australia.

Letusan yang dipicu oleh runtuhnya kubah lava membuat sekitar 6% dari semua letusan gunung berapi, kata Handley, menambahkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami karakteristik dan penyebabnya.

READ  Harimau Sumatera Langka Ditemukan Mati di Jebakan Hewan di Indonesia: The Tribune India

Faktor lain yang berkontribusi terhadap tragedi itu adalah kenyataan kehidupan di lereng Chemro, di mana masyarakat telah menjadi sasaran aktivitas vulkanik selama beberapa dekade, memancarkan uap puncak.

Pejabat bencana telah berbicara tentang bahaya yang ditimbulkan oleh tinggal sangat dekat dengan gunung, dengan Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan setidaknya 2.000 rumah akan diganti, dengan sekitar 100.000 rumah rusak atau hancur.

Dengan 142 gunung berapi, Indonesia memiliki populasi terbesar yang tinggal di dekat gunung berapi di seluruh dunia, pada 8,6 juta 10 km (6,2 mil).

“Rekomendasi kami adalah untuk menjelaskan kepada orang-orang daerah di mana aliran lava kami, dan tidak tinggal di sana lagi,” kata Echo dari Geological Survey.

“Ketika mereka di sana, tidak ada waktu untuk lari.”

(Kecuali judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikat.)