Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

“Liburan senyap” adalah cara terbaru kaum milenial untuk memberontak terhadap pekerjaan tatap muka

“Liburan senyap” adalah cara terbaru kaum milenial untuk memberontak terhadap pekerjaan tatap muka

Karyawan sebaiknya memastikan latar belakang Zoom mereka tidak terlalu mencolok – rahasia ‘liburan yang tenang’ telah terungkap. Sebuah laporan baru menemukan bahwa karyawan, terutama generasi milenial, telah melampaui batas-batas pekerjaan jarak jauh. Alih-alih memberi tahu atasan mereka bahwa mereka akan berlibur, karyawan malah memainkan peran obsesif atau pergi berlibur dengan kedok kerja jarak jauh.

Menurut jajak pendapat Harris Laporan budaya di luar kantor Dalam survei yang dilakukan pada bulan Mei terhadap 1.170 karyawan dewasa di AS, 37% pekerja milenial mengatakan mereka mengambil cuti tanpa memberi tahu supervisor atau manajer mereka.

“Mereka akan mencari cara untuk mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang tepat, tapi hal itu terjadi di balik layar,” kata Libby Rodney, chief strategy officer di The Harris Poll. Dia mengatakan kepada CNBC. “Ini bukan liburan yang tenang, tapi lebih seperti liburan yang tenang.”

Generasi milenial, yang mencakup hampir 40% angkatan kerja, telah melakukan upaya sia-sia untuk memberikan kesan kepada atasan mereka bahwa mereka masih bekerja, menurut laporan Harris Poll. Hampir 40% peserta melaporkan bahwa mereka menggoyangkan mouse komputer untuk menunjukkan bahwa mereka aktif online, dan banyak yang mengatakan bahwa mereka mengirim email di luar jam kerja untuk menciptakan ilusi bahwa mereka bekerja lembur.

“Daripada menangani masalah ini secara langsung dan mengkhawatirkan apakah Anda akan mengecewakan atasan Anda selama kuartal ekonomi yang sulit, generasi milenial hanya melakukan apa yang perlu mereka lakukan untuk liburan mereka,” kata Rodney. keberuntungan.

Namun akibat dari tidak merasa bingung adalah beban rasa bersalah dan tekanan psikologis bagi banyak pekerja ini. Laporan Harris Poll menunjukkan bahwa sebagian besar karyawan merasa senang dengan jumlah cuti berbayar yang diberikan kepada mereka, sehingga menunjukkan bahwa keinginan untuk mendapatkan waktu istirahat yang tenang bukanlah isu politik, namun lebih merupakan isu budaya. Hampir separuh responden survei, termasuk 61% generasi Milenial dan 58% Generasi Z, mengatakan mereka merasa gugup saat meminta cuti. Merasa tertekan untuk selalu menanggapi pertanyaan pekerjaan dan merasa bersalah meninggalkan sisa pekerjaan untuk rekan kerja menjadi alasan terbesar di balik hal ini.

READ  Elon Musk mengatakan dia telah menemukan CEO Twitter baru

Rodney mencatat bahwa keinginan untuk berlibur dengan tenang pada akhirnya menyoroti bentuk baru kecemasan pekerja yang muncul sebagai akibat dari pandemi ini. Ada kesenjangan antara budaya perusahaan yang diinginkan oleh pekerja muda dan budaya yang terus diterapkan oleh manajer mereka yang lebih tua.

“Ini jelas bukan sistem yang sehat, tapi ini adalah sistem yang terjadi pada pekerja Amerika saat ini,” katanya.

Tempat kerja terbagi

Meskipun empat tahun telah berlalu sejak awal pandemi, begitu pula para CEO Berdiri teguh dalam perselisihan mereka Akibat kerja jarak jauh, perasaan kehilangan kendali atas pengawasan karyawan sehingga kehilangan posisinya sebagai atasan. Oktober lalu, 62% CEO bersikukuh bahwa seluruh karyawan akan kembali bekerja di kantor pada tahun 2026, sebuah tujuan mulia yang kemudian gagal. ketika, 90% pekerja kantoran Mereka yang disurvei pada bulan yang sama mengatakan mereka tidak tertarik untuk kembali ke budaya kerja sebelum adanya virus corona, menurut jajak pendapat Gallup.

Yang lebih lanjut menabur benih-benih oposisi buruh adalah para pekerja menemukan diri mereka sendiri Perilaku bos yang beracundengan 46% karyawan menyatakan manajer terburuk mereka sebagai “tidak kompeten” atau “tidak mendukung,” menurut survei Juni 2023 Dari perusahaan visi karyawan Perceptyx. Kesenjangan di tempat kerja telah menyebabkan ketidaksesuaian budaya di antara para pekerja yang menginternalisasikan nilai keseimbangan kehidupan kerja yang ditanamkan oleh pandemi ini, sementara perusahaan berusaha mempertahankan status quo.

“Budaya kantor tidak berubah, meskipun nilai-nilai kami dan nilai-nilai pekerja Amerika telah berubah,” kata Rodney. “Pengalaman dan pandangannya seolah-olah pandemi ini tidak pernah terjadi.”

Rodney bersimpati kepada perusahaan-perusahaan yang terjebak dalam cara-cara lama. Pada saat terjadi tekanan ekonomi, ada kecenderungan untuk kembali ke standar sebelumnya. Bagi pengusaha, hal ini berarti para CEO menerapkan praktik-praktik lama perusahaan, seperti mengharuskan karyawan bekerja secara tatap muka dan melarang mereka mengambil cuti, karena ini merupakan model yang berhasil di masa lalu.

READ  Hasil pemilu dan data inflasi di permukaan. Tesla mencapai titik terendah baru

Namun perubahan yang diperlukan untuk mengakomodasi generasi pekerja masa depan yang menuntut fleksibilitas sudah mulai terjadi saat ini: sebagian besar perusahaan, bahkan dengan nilai-nilai tempat kerja tradisional, telah melakukan hal tersebut. Dikirim untuk pekerjaan hybridDan sikap karyawan juga berubah. Untuk pertama kalinya sejak pandemi ini, masyarakat Amerika lebih memilih sistem kerja hybrid dibandingkan sistem kerja jarak jauh, sebuah perubahan yang bukan merupakan hasil dari pemberian pizza gratis oleh perusahaan, namun merupakan penyesuaian terhadap norma-norma baru.

Ada insentif yang baik bagi perusahaan untuk terus beradaptasi. Generasi Z sudah aktif Melebihi jumlah rekan-rekan baby boomernya dalam angkatan kerja tahun ini, sehingga perusahaan tidak punya pilihan selain tunduk pada tuntutan mereka yang terus berubah.

“Kemungkinan akan terjadi lagi perang talenta, di mana perusahaan-perusahaan yang mengutamakan generasi Z dan Milenial, serta mengedepankan keseimbangan kehidupan dan pekerjaan – akan menjadi sinyal yang menarik talenta-talenta untuk masuk ke pasar,” kata Rodney.