Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lionel Messi memimpin Argentina meraih kemenangan atas Australia, meski terlambat ketakutan | Piala Dunia 2022

Tidak ada yang begitu berharga datang dengan mudah. Dua bagian euforia menjadi satu bagian sakit, Argentina lolos ke perempat final Piala Dunia. Mereka memimpin dua gol melalui Lionel Messi dan Julian Alvarez, dan memainkan beberapa permainan terbaik mereka di turnamen, menandai gawang Australia dengan tembakan selama babak kedua.

Namun, apakah Anda mengharapkan Australia Untuk duduk dan menerima nasib mereka? Ini Australia, dengan pendukung SPFL-nya, orang-orangnya yang jujur, dan sejumlah besar pria dengan nama belakang mereka sebagai nama depan? Australia mengambil jalan yang sulit ke Qatar dan mereka mengambil jalan keluar yang sulit dari itu, kalah senjata tetapi tidak pernah lepas, bahkan mencuri gol hiburan dan mengancam kejutan yang menakjubkan.

Itu mungkin tidak diisi dengan nama rumah tangga. Mereka mungkin telah diberikan balapan oleh pemain terhebat di dunia selama satu jam. Tapi mereka meninggalkan setiap bagian untuk diri mereka sendiri di lapangan bermain itu, dan entah bagaimana rasanya Down Under tidak akan pernah sama lagi.

Kehebohan yang intens dari perayaan penuh waktu Argentina menyebabkan pertandingan tersebut terlewatkan. Terlepas dari semua peluang yang mereka lewatkan, mereka juga tahu bahwa mereka sedang berperang. Betapapun mengesankannya Messi, golnya di babak pertama dan keterampilannya yang bagus di babak kedua, mereka sama-sama berhutang budi kepada Lisandro dan Amy Martinez atas kejutan ajaib dan penyelamatan heroik yang menggagalkan Australia untuk menyamakan kedudukan. Itu Argentina usia mungkin telah menyimpang. Kelompok ini memiliki sisi yang keras, kemauan yang keras, dan baja dalam semangatnya.

Bukan berarti semua ini sangat jelas selama setengah jam. Namun, tak lama setelah kekacauan di babak kedua, muncullah pola menunggu di babak pertama, ketika Argentina yang tampak mengantuk dengan sopan mencoba menghancurkan Australia, dan Australia dengan sopan menolak. Mungkin mereka kalah jumlah di tribun, karena pasukan Albiceleste membuat keributan besar di sekitar lapangan dan masih menekan satu jam lewat waktu penuh. Tapi di lapangan, kaos emas lebih ramai, lebih berisik, dan lebih banyak. Mereka mencakup lebih banyak wilayah, memenangkan bola kedua terbanyak, dan memukul dalam jumlah yang layak.

Panduan cepat

Qatar: Melampaui Sepak Bola

Menampilkan

Ini adalah Piala Dunia yang tiada duanya. Selama 12 tahun terakhir, Guardian telah melaporkan isu-isu seputar Qatar 2022, mulai dari korupsi dan pelanggaran hak asasi manusia hingga perlakuan terhadap pekerja migran dan undang-undang yang diskriminatif. Jurnalisme terbaik kami dikumpulkan atas dedikasi kami Qatar: Melampaui Sepak Bola Rumah bagi mereka yang ingin menggali lebih dalam isu-isu di luar lapangan.

Pelaporan Guardian melampaui apa yang terjadi di lapangan. Dukung jurnalisme investigasi kami hari ini.

Fotografi: Caspar Benson

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Pada titik ini Aziz Behesh, dari Dundee United, melakukan sesuatu yang mungkin akan disesalinya. Itu 10 menit sebelum paruh waktu dan Messi bersaing untuk mendapatkan bola di dekat sisi kanan. Behesh, dari Dundee United, menepisnya, mengambil sepotong bajunya dan menyerahkan Messi skate Melbourne tajam yang isinya sayangnya akan hilang dari sejarah. Reaksi marah Messi adalah momen manusiawi pertama yang kami lihat sepanjang malam.

Mungkin itu berarti sesuatu. Mungkin itu tidak berarti apa-apa. Yang kita tahu adalah beberapa detik kemudian, Messi mengambil bola di sayap kanan, melakukan tendangan voli ke Alexis Mac Allister dari jarak 30 yard, dan berlari ke dalam kotak.

Dengan kecepatan dan keyakinan yang tak tertandingi di turnamen ini, dia menangkap umpan balik dengan sentuhan Nicolas Otamendi dan menarik bola ke pojok bawah seperti yang telah dia lakukan beberapa ratus kali sebelumnya, tetapi tidak pernah melalui kaki. Harry Souttar dari Stoke City. Itu adalah tendangan pertamanya ke area penalti sepanjang pertandingan.

Julian Alvarez mengambil bola dari kiper Australia Matthew Ryan untuk menggandakan keunggulan Argentina.
Julian Alvarez mengambil bola dari kiper Australia Matthew Ryan untuk menggandakan keunggulan Argentina. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Lionel Scaloni beralih ke formasi tiga pertahanan di babak kedua, dan saat permainan mulai meregang, Argentina sekarang memiliki lebar dan vertikalitas yang cocok. Mereka bermain dengan lebih banyak energi sekarang, lebih halus dan angkuh, dan lebih banyak kedengkian di media. Messi melakukan beberapa lari cepat yang menimbulkan klimaks yang mendebarkan. Saat Matt Ryan dari Kopenhagen menerima backpass rutin, Rodrigo de Paul menyerangnya, dengan fatal menutup sudutnya.

Ryan mencoba menggiring bola keluar dari masalah. Itu adalah momen kegembiraan murni, jenis tindakan di mana Anda benar-benar dapat mendengar sorak-sorai pujian dari kerumunan, dan bahkan mungkin sekilas ketenaran viral yang sekilas.

Sayangnya, menjauh dari De Paul, dia lupa bahwa Alvarez mengintai di belakangnya. Alvarez menendang bola. Alvarez menyelesaikan dengan indah. Ryan berkedip jujur. Dia bisa mendengar sorakan. Dia bisa menyindir ketenaran viral. Tapi itu bukan cara dia merencanakannya.

Tetapi hal-hal juga tidak berjalan sesuai rencana Argentina. Dengan 13 menit tersisa dan Scaloni mulai mengistirahatkan pemain di perempat final melawan Belanda, Craig Goodwin dari Adelaide United melakukan tembakan kuat dari jarak 30 yard. Enzo Fernandez berbelok dalam hal itu. Entah bagaimana sedetik kemudian, bola melengkung ke pojok atas, dan Amy Martinez benar-benar bingung.

Selama beberapa menit para pemain Australia berguncang dengan keyakinan, dan para pendukung mereka bergidik tak percaya. Di menit-menit terakhir, pemain Dundee United Lisandro Martínez menggagalkan Behich setelah melakukan dribel yang menyenangkan. Kemudian, Garang Cole menemukan dirinya sendiri dengan Aimee Martinez, yang tembakannya diselamatkan dengan tangan kiri yang melayang. Argentina bernafas lagi, dan sekarang mereka bermimpi lagi.

Apa yang tersisa untuk mereka berikan? Sejak awal, ini adalah kampanye yang dipicu oleh air mata, drama, keyakinan murni, dan keinginan murni.

Apakah sehat mengeluarkan begitu banyak energi emosional secepat ini? Jika Anda menurunkan tank melawan Australia, kemana Anda akan pergi selanjutnya? Berapa lama tim yang tidak sempurna dapat terus menunggangi gelombang keinginan? Untungnya, dan dengan semangat, kita akan menemukan semua jawabannya.

READ  China menolak laporan bahwa Rusia meminta bantuan di Ukraina