September 24, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lonjakan besar kasus COVID-19 di Indonesia setelah libur Idul Fitri

JAKARTA: Indonesia telah mengalami peningkatan infeksi Pemerintah-19 selama beberapa minggu terakhir, secara konsisten mencatat lebih dari 30.000 kasus baru setiap hari.

Hingga Jumat (9 Juli), 38.124 kasus telah dilaporkan di negara itu. Sekarang ada lebih dari 2,4 juta infeksi dan lebih dari 64.000 kematian.

Lonjakan terjadi setelah liburan Idol Pitri pada pertengahan Mei, di mana orang-orang dikatakan telah kembali ke kampung halaman mereka meskipun ada larangan bepergian.

Pemerintah memperkirakan peningkatan kasus Pemerintah-19 karena liburan Idol Pitri tahun lalu menyebabkan peningkatan infeksi sebesar 60 hingga 70 persen.

Jadi mereka menambahkan 72.000 tempat tidur terisolasi, 20.000 di antaranya ditempati sebelum liburan.

Sebanyak 7.500 tempat tidur unit perawatan intensif, sekitar 2.000 di antaranya terisi menjelang Idul Pitri.

Namun, lonjakan kasus Kovit-19 pasca Idul Fitri tahun ini jauh lebih tinggi dibandingkan tahun lalu.

Pada 29 Juni 2021, orang-orang beristirahat di tempat tidur las di dalam bangsal darurat untuk pasien dengan penyakit virus corona (COVID-19) di sebuah rumah sakit yang dikelola pemerintah di Jakarta, Indonesia. REUTERS / Willly Kurniawan

Tahun ini, salah satu dari beberapa daerah Dengan peningkatan lebih dari 200 persen, banyak rumah sakit berada di bawah tekanan berat.

Bahkan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Penanaman Modal Luhut Bondjeitan pada Kamis (1 Juli) sepakat bahwa pemerintah tidak memperkirakan lonjakan akan begitu tinggi.

Salah satu penyebab peningkatan drastis ini adalah Citi Nadia Darmiji, juru bicara pemerintah untuk manipulasi dan vaksinasi COVID-19, mengatakan bahwa saat ini etika kesehatan masyarakat dianggap terlalu enteng.

Bagan Kasus Idul Fitri Indonesia

Alasan lainnya adalah adanya jenis baru COVID-19.

Para ahli yang diwawancarai oleh CNA percaya bahwa varian delta yang sangat menular, yang tidak ada tahun lalu, signifikan dan mendominasi kedatangan kasus COVID-19.

“Sudah terbukti virus varian delta ini sangat menular di seluruh dunia,” kata Profesor Zubair Jயrgen, ketua gugus tugas COVID-19 Ikatan Dokter Indonesia.

Baca: Situasi Covit-19 Indonesia Mendekati ‘Bencana’, Kata Palang Merah

Meskipun demikian, para ahli mencatat bahwa sejumlah faktor berkontribusi pada situasi yang memburuk saat ini.

Mereka mengatakan faktor-faktor seperti kembalinya pekerja migran dari luar negeri, periode isolasi yang pendek dan pelacakan dan pengujian yang lemah berperan, sementara orang-orang mengabaikan larangan bepergian menjelang liburan Idul Fitri.

Delta mengamuk

Karena strain delta lebih berbahaya dibandingkan dengan varian awal COVID-19, penderita penyakit delta membutuhkan perawatan di rumah sakit, kata Profesor Joyerban.

“Makanya sekarang semua rumah sakit penuh,” katanya.

Banyak rumah sakit di Indonesia yang kebanjiran virus corona terbaru

Banyak Rumah Sakit di Indonesia yang terkena gelombang virus corona terbaru AFP/Rezas

Dia juga mengatakan bahwa orang dengan penyakit COVID-19 sebelumnya akan mengembangkan antibodi setelah pemulihan.

Namun, antibodi yang dihasilkan oleh strain sebelumnya tampaknya tidak memberikan banyak perlindungan terhadap variasi delta.

“Jadi ada yang sudah ada yang terjangkit COVID-19, tapi sudah berobat lagi nanti,” ujarnya.

Meskipun angkanya saat ini tidak tinggi di Indonesia, orang yang divaksinasi mungkin terpengaruh oleh varian delta, kata Profesor Jogerban.

“Makanya kita tidak boleh lebih bahagia dan optimis setelah vaksinasi. Kita tetap harus berpegang pada etika kesehatan,” ujarnya.

Baca: Mal tutup, makanan dilarang saat Indonesia memberlakukan larangan darurat COVID-19 yang meluas di Jawa dan Bali

Dr TV percaya bahwa varietas baru, termasuk Pampanga dan Delta, merupakan faktor dalam situasi saat ini.

Dokter spesialis paru yang bekerja di tiga rumah sakit berbeda di Semarang, ibu kota Jawa Tengah itu mengatakan, jumlah pasien saat ini lebih banyak dibandingkan tahun lalu.

“Ruang bangsal semua penuh.. sulit untuk masuk ke ICU dengan ventilator, banyak di ruang gawat darurat (oksigen) sehingga konsentrasinya menurun,” kata dr Pampang.

Sebagian besar pasiennya berusia antara 35 dan 60 tahun, dan dia juga memiliki pasien Pemerintah-19, yang berusia empat tahun.

Lamanya PERIODE KARANTINA menjadi masalah

Varian delta diyakini masuk ke Indonesia dari pendatang.

Ahli epidemiologi Dr Adhik Koirul Hitaza mengatakan banyak TKI yang pulang dari luar negeri, selain mereka yang mudik Mei lalu.

Secara ideologis penyakit menular memiliki tiga komponen: host, agent dan environment, kata Dr. Hitja.

Baca: Djokovic Targetkan Vaksinasi 7,5 Juta Warga Jakarta Akhir Agustus, Tapi Para Ahli Sebut Kawanannya Belum Diimunisasi

Berbicara tentang COVID-19, orang yang menjadi tuan rumah dan agennya adalah virusnya.

Lingkungan adalah lingkungan fisik seperti ruangan yang berventilasi dan peraturan untuk mencegah penyebaran virus.

“Perlu kita ingat bahwa pada saat Idul Fitri, para tamu pergi jalan-jalan untuk bertemu keluarga dan kenalannya, tetapi bukan hanya orang-orang yang bepergian di dalam negeri untuk Idul Fitri.

“Banyak juga TKI dari luar negeri,” katanya.

Meski wajib bagi siapa saja yang datang ke Indonesia untuk menunjukkan hasil tes PCR negatif, namun penegakannya tidak selalu tegas, kata ahli epidemiologi Universitas Erlanga di Surabaya.

Hingga Senin, pengunjung baru harus diisolasi selama lima hari, namun Dr Hitaza mengatakan masa inkubasi normal COVID-19 adalah 14 hari.

Masa isolasi 14 hari bagi mereka yang berasal dari India, Pakistan dan Filipina akan dimulai pada bulan April.

Tetapi bahkan dengan perintah isolasi 14 hari, polisi menangkap beberapa orang yang datang dari India pada akhir April.

Penumpang yang memakai masker pengaman berjalan di Bandara Sokarno-Hatta di Tangerkong

Penumpang di Bandara Sokarno-Hatta di Tangerang, pinggiran Jakarta, Indonesia, pada 23 Desember 2020. (Foto: Andara Photo / Mohammed Iqbal via Reuters)

Mustalina Bane, Ketua Bidang Pengembangan Profesi Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI), mengakui bahwa masa isolasi lima hari terlalu singkat dan berkontribusi pada peningkatan kejadian baru-baru ini.

“Masa isolasi tidak boleh lima hari, harus 14 hari,” kata Dr. Bane.

“Terlepas dari variasi delta (asal), saya yakin kasusnya terus meningkat.”

Akhir pekan lalu, pemerintah mengumumkan bahwa masa isolasi bagi pendatang baru di Indonesia akan diperpanjang dari 6 Juli menjadi delapan hari.

Pelacak kontak berkurang

Faktor lain yang berkontribusi pada peningkatan kasus baru-baru ini adalah bahwa pemerintah telah mengurangi jumlah jalur kontak beberapa bulan yang lalu, kata Dr Bane.

Pada bulan Januari, menyusul lonjakan yang diyakini sebagai akibat dari liburan Natal dan Tahun Baru, gugus tugas mengerahkan 8.000 pelacak di 59 wilayah dan kota. Tempat-tempat ini disorot karena berkontribusi terhadap 70 persen infeksi di negara itu.

Tetapi jumlah pelacak berkurang pada akhir Maret, kata Dr. Bane setelah tingkat infeksi mulai menurun.

“Esensi kunci dari tracking adalah kontrol, desentralisasi dan isolasi,” kata Dr. Bane yang juga anggota Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Nasional yang menemukan subdivisi tersebut.

Baca: Djokovic mengatakan anak berusia 12 hingga 17 tahun dapat segera memulai vaksin Sinovac Govit-19

Dr Hitaja di Surabaya melakukan penelitian mereka dan pada akhir Juni data terakhir mereka menunjukkan bahwa rasio pelacakan harus 1:10 dan standar harus setidaknya 1:30.

Artinya, untuk seseorang yang positif COVID-19, hanya terdeteksi sekitar 10 kontak dekat.

“Karena tersangkanya belum ditemukan, jadi tidak ada tes. Kalau orang tidak diperiksa, tidak bisa diobati.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Ada banyak daerah dengan laboratorium terbatas. ”

Orang-orang memakai masker pengaman di sebuah pusat perbelanjaan di Jakarta

Di Jakarta, Indonesia, pada 29 Desember 2020, orang-orang memakai masker pengaman di pusat perbelanjaan di tengah infeksi virus corona (COVID-19). REUTERS / Ajeng Dinar Ulfiana

Karena itu, dia menyarankan untuk menunjuk lebih banyak pelacak.

Dia menambahkan bahwa pasien yang mencurigakan harus diisolasi di rumah, tetapi tidak ada yang bisa menjamin bahwa orang akan benar-benar tinggal di rumah.

Kedua ahli epidemiologi mengatakan tingkat infeksi tidak akan berkurang jika pelacakan dan pengujian masih rendah dan periode isolasi singkat.

Menteri Kesehatan mengatakan bahwa Indonesia akan melihat puncak kasus COVID-19 pada akhir Juni atau awal Juli, tetapi sejauh ini jumlah kasus terus meningkat. Menurut Dr. Penn, yang terburuk belum datang.

“Sebelumnya puncaknya dikurangi dengan intervensi pada Januari (dengan pelacakan komunikasi aktif). Jika tidak ada intervensi sekarang, kasus akan terus meningkat dan banyak yang menderita,” katanya.

Bookmark tautan permanen: Informasi terperinci kami tentang wabah virus corona dan perkembangannya its

Unduh Tamil Aplikasi kami Atau berlangganan saluran Telegram kami untuk pembaruan terbaru tentang wabah virus Corona: https://cna.asia/telegram

READ  Proyek Indonesia untuk mengubah sepeda motor bertenaga bahan bakar menjadi listrik