Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lusinan masih hilang saat korban tewas akibat banjir Afrika Selatan meningkat menjadi 443

Lusinan masih hilang saat korban tewas akibat banjir Afrika Selatan meningkat menjadi 443

Ethekwini, Afrika Selatan (Reuters) – Tim penyelamat mencari puluhan orang yang masih hilang di provinsi KwaZulu-Natal Afrika Selatan pada Minggu setelah hujan lebat dalam beberapa hari terakhir memicu banjir dan tanah longsor yang menewaskan lebih dari 440 orang.

Banjir telah membuat ribuan orang mengungsi, memutus layanan listrik dan air, dan mengganggu operasi di salah satu pelabuhan tersibuk di Afrika, Durban. Seorang pejabat ekonomi regional memperkirakan total kerusakan infrastruktur lebih dari 10 miliar rand ($684,6 juta).

Kepala menteri provinsi, Sohail Zikalala, mengatakan jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 443, dengan 63 orang hilang.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dan di beberapa daerah yang terkena dampak paling parah, warga mengatakan mereka takut dengan gagasan hujan lebih banyak, yang diperkirakan terjadi pada hari Minggu. Beberapa telah menghadapi penantian yang menyakitkan untuk berita kehilangan orang yang dicintai.

“Kami tidak putus asa. Meskipun kami terus-menerus khawatir seiring berjalannya waktu,” kata Spongeil Mjoka, warga Sunshine Village di kotamadya I Thekwini yang kehilangan keponakannya yang berusia 8 tahun beberapa hari lalu.

“Kami trauma melihat hujan,” kata Majoka, 47, kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa rumahnya rusak parah.

Di daerah semi-pedesaan terdekat, tiga anggota keluarga Sepia tewas ketika dinding kamar tempat mereka tidur runtuh dan Bonjica Sepia yang berusia 4 tahun masih hilang.

“Ini semua adalah pengingat kejam dari apa yang telah hilang dari kami, dan tidak dapat menemukan (Bongika) sangat menghancurkan karena kami tidak dapat berduka atau sembuh. Pada titik ini kami merasa kosong,” Lithiwe Sepia, 33, mengatakan kepada Reuters.

Kantor Presiden Cyril Ramaphosa mengatakan pada Sabtu malam bahwa dia telah menunda kunjungan kerja ke Arab Saudi untuk fokus pada bencana tersebut. Ramaphosa akan bertemu dengan para menteri pemerintah untuk menilai tanggapan terhadap krisis tersebut.

READ  Jerman setuju untuk mengirim senjata berat ke Ukraina setelah perubahan kebijakan besar

Ketua Menteri KZN Zikalala mengatakan dalam sebuah konferensi televisi bahwa banjir tersebut termasuk yang terburuk dalam sejarah provinsi yang tercatat.

“Kita perlu mengumpulkan keberanian kolektif kita dan mengubah kehancuran ini menjadi kesempatan untuk membangun kembali provinsi kita,” katanya. “Orang-orang KwaZulu-Natal akan bangkit dari kekacauan ini.”

(1 dolar = 14,6076 rand)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Syabonga Seshi dan Rogan Ward di eThekwini Penulisan oleh Alexander Winning di Johannesburg Pengeditan oleh Barbara Lewis dan Helen Popper

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.