Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mahkamah Agung AS sedang mendengarkan upaya Nvidia untuk menggagalkan gugatan pemegang saham

Mahkamah Agung AS sedang mendengarkan upaya Nvidia untuk menggagalkan gugatan pemegang saham

Ditulis oleh John Crozel

WASHINGTON (Reuters) – Mahkamah Agung AS pada hari Senin setuju untuk mendengarkan permintaan Nvidia Inc untuk menggagalkan gugatan penipuan sekuritas yang menuduh pembuat chip kecerdasan buatan itu menyesatkan investor tentang berapa banyak penjualannya yang masuk ke industri mata uang kripto yang bergejolak.

Para hakim menerima banding Nvidia yang diajukan setelah pengadilan yang lebih rendah menghidupkan kembali usulan class action yang diajukan oleh pemegang saham di California terhadap perusahaan dan CEO-nya Jensen Huang. Gugatan tersebut, yang dipimpin oleh perusahaan manajemen investasi E. Ohman J: atau Fonder AB yang berbasis di Stockholm, Swedia, meminta ganti rugi finansial yang tidak ditentukan.

Nvidia, yang berkantor pusat di Santa Clara, California, adalah perusahaan terkemuka yang telah menjadi salah satu penerima manfaat terbesar dari ledakan AI, dan nilai pasarnya melonjak.

Pada tahun 2018, chip Nvidia menjadi populer dalam penambangan mata uang kripto, sebuah proses yang melibatkan persamaan matematika kompleks untuk mengamankan mata uang kripto seperti Bitcoin.

Penggugat dalam gugatan pada tahun 2018 menuduh Nvidia dan pejabat senior perusahaan melanggar undang-undang AS yang disebut Securities Exchange Act of 1934 dengan membuat pernyataan pada tahun 2017 dan 2018 yang secara keliru meremehkan berapa banyak pertumbuhan pendapatan Nvidia yang berasal dari pembelian terkait mata uang kripto.

Jaksa mengatakan kelalaian ini menyesatkan investor dan analis yang tertarik untuk memahami dampak penambangan cryptocurrency terhadap bisnis Nvidia.

Hakim Distrik AS Haywood Gilliam Jr. menolak gugatan tersebut pada tahun 2021, tetapi Pengadilan Banding Sirkuit ke-9 AS yang berbasis di San Francisco kemudian menghidupkannya kembali dengan keputusan 2-1. Sirkuit Kesembilan menemukan bahwa penggugat cukup menuduh bahwa Huang membuat “pernyataan yang salah atau menyesatkan dan melakukannya dengan sadar atau ceroboh,” sehingga kasus mereka dapat dilanjutkan.

READ  Perekonomian Jerman secara tak terduga berkontraksi pada kuartal keempat, menghidupkan kembali momok resesi

Nvidia mendesak para hakim untuk mengabulkan bandingnya, dengan alasan bahwa keputusan Ninth Circuit akan membuka pintu bagi “proses pengadilan yang sewenang-wenang dan spekulatif.”

Nvidia pada tahun 2022 setuju untuk membayar $5,5 juta kepada otoritas AS untuk menyelesaikan tuduhan bahwa mereka tidak mengungkapkan dengan tepat dampak penambangan mata uang kripto pada bisnis gamenya.

Hakim pada tanggal 10 Juni setuju untuk mendengarkan tawaran serupa dari Meta Facebook untuk menolak gugatan penipuan sekuritas swasta yang menuduh platform media sosial tersebut menyesatkan investor pada tahun 2017 dan 2018 tentang penyalahgunaan data penggunanya oleh perusahaan dan pihak ketiga. Facebook mengajukan banding setelah pengadilan yang lebih rendah mengizinkan gugatan pemegang saham yang dipimpin oleh Amalgamated Bank untuk dilanjutkan.

Mahkamah Agung dijadwalkan mendengarkan kasus Nvidia dan Facebook pada sesi berikutnya, yang dimulai pada bulan Oktober.

(Laporan oleh John Kruzel, Penyuntingan oleh Will Dunham)