Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mahkamah Agung Inggris mengatakan Skotlandia tidak dapat mengadakan referendum kemerdekaan

Penangguhan

LONDON – Parlemen Skotlandia tidak memiliki kekuatan untuk mengadakan referendum kemerdekaan tanpa persetujuan dari pemerintah Inggris, memupuskan harapan pemungutan suara kedua tahun depan tentang apakah orang Skotlandia ingin meninggalkan Inggris.

Mahkamah Agung Inggris mengeluarkan keputusan pada hari Rabu, yang memutuskan bahwa parlemen Skotlandia tidak dapat membuat undang-undang tentang masalah tersebut.

Pengadilan memihak pemerintah Inggris, yang berpendapat bahwa “masalah mendasar” – seperti nasib Persatuan – dipegang oleh Parlemen Inggris yang duduk di Istana Westminster di London.

Pemerintah Inggris – dipimpin oleh Perdana Menteri Boris Johnson, Liz Truss dan sekarang Rishi Sunak – menentang referendum kedua.

Pemimpin Skotlandia sedang mencari pemungutan suara kemerdekaan baru pada Oktober 2023

Pemerintah mengizinkan referendum pada tahun 2014, di mana mayoritas orang Skotlandia memilih untuk tetap tinggal di Inggris, dengan selisih 55 persen hingga 45 persen.

Masalah kemerdekaan menjadi rumit dua tahun setelah pemungutan suara Juni 2016 di Brexit – di mana orang Skotlandia sangat mendukung untuk tetap berada di UE, dengan 62 persen hingga 38 persen.

Johnson berpendapat bahwa referendum 2014 adalah pemungutan suara “sekali dalam satu generasi” dan bahwa masalah tersebut telah diselesaikan.

Berbicara di House of Commons pada hari Rabu, Sunak menyebut keputusan pengadilan “jelas dan pasti” dan mengatakan kepemimpinan Skotlandia harus fokus pada tantangan yang lebih mendesak, seperti mereformasi Layanan Kesehatan Nasional dan membantu perekonomian.

Menteri Pertama Skotlandia, Nicola Sturgeon, telah mendorong referendum pada Oktober tahun depan. Sturgeon memimpin Partai Nasional Skotlandia, pengambil suara terbesar di negara itu, yang mencari kemerdekaan, dan mengatakan ada “mandat tak terbantahkan” untuk pemungutan suara lainnya.

READ  Apa yang perlu Anda ketahui tentang gelombang panas - dan mengapa mereka akan mengejutkan Anda

Pemerintahnya telah menjelaskan dalam laporan alasan mengapa Skotlandia sekarang harus dipisahkan – lebih dari sebelumnya – dari Inggris. diantara mereka? Jadi Skotlandia bisa bergabung dengan Uni Eropa.

Setelah putusan Sturgeon mengeluarkan pernyataanmengatakan dia menghormati Mahkamah Agung, tetapi menambahkan, “Itu tidak membuat undang-undang, itu hanya menafsirkannya.”

Dalam sebuah tweet, Sturgeon berkata, “Undang-undang yang tidak mengizinkan Skotlandia untuk memilih masa depan kita tanpa persetujuan Westminster mengungkap gagasan apa pun tentang Inggris sebagai kemitraan sukarela dan mengedepankan kasus Indy,” kependekan dari referendum kedua.

“Demokrasi Skotlandia tidak akan ditolak,” katanya. “Keputusan hari ini menghalangi Skotlandia untuk didengar pada saat kemerdekaan – tetapi dalam demokrasi, suara kami tidak dapat dan tidak akan dibungkam.”

Pada konferensi pers, Sturgeon mengatakan pemilihan umum berikutnya, yang dijadwalkan paling lambat Januari 2025, harus bertindak sebagai “referendum de facto” tentang kemerdekaan. Bagaimana tepatnya ini akan berhasil masih belum jelas.