Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mahkamah Internasional memerintahkan Israel menghentikan operasi Rafah, lalu apa langkah selanjutnya?  |  Berita Gaza

Mahkamah Internasional memerintahkan Israel menghentikan operasi Rafah, lalu apa langkah selanjutnya? | Berita Gaza

Mahkamah Internasional mengeluarkan perintah yang mengikat secara hukum bagi Israel untuk menghentikan invasi ke Rafah.

Mahkamah Internasional meminta Israel untuk mengakhiri operasinya di Rafah, bagian paling selatan Jalur Gaza.

Selama dua minggu terakhir, Israel telah menghancurkan seluruh lingkungan di Rafah menjadi puing-puing dan memaksa ratusan ribu orang mengungsi.

Israel mengatakan mereka perlu pindah ke Rafah untuk menyelesaikan misinya mengalahkan Hamas. Namun, Mahkamah Internasional memutuskan bahwa tujuan perang Israel secara efektif melanggar hak-hak warga Palestina berdasarkan Konvensi Genosida.

Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang perintah baru Mahkamah Internasional.

Apa keputusan Mahkamah Internasional dalam kasus Afrika Selatan v. Israel?

Menurut pengadilan, Israel harus menghentikan serangannya terhadap Rafah.

Pengadilan tidak yakin bahwa Israel telah mengambil langkah-langkah yang memadai untuk melindungi kehidupan warga sipil, dan memutuskan – dengan mayoritas 13 hakim berbanding dua hakim – bahwa Israel harus mengambil langkah-langkah efektif untuk memungkinkan komite investigasi yang didukung PBB untuk memasuki Gaza dan menyelidiki tuduhan genosida. .

Pengadilan juga menegaskan keputusan sebelumnya pada tanggal 26 Januari bahwa Israel harus meningkatkan bantuannya kepada warga Palestina di Gaza.

“ICJ pada dasarnya mengatakan: Oke, sudah cukup,” kata Alonso Jormendi, peneliti hukum internasional di King’s College London. “Ini sangat besar…itu [reflects] Hilangnya kesabaran [with Israel] menurut pendapat saya.”

Direktur Jenderal Departemen Hubungan Internasional dan Kerja Sama Afrika Selatan Zane Dangor dan Duta Besar Afrika Selatan untuk Belanda Vusimuzi Madonsela di Mahkamah Internasional saat Afrika Selatan meminta tindakan darurat baru atas serangan Israel di Rafah, Den Haag, Belanda, 16 Mei , 2024. [Yves Herman/Reuters]

Apa keluhan Afrika Selatan terhadap Israel?

Afrika Selatan awalnya mengajukan permintaan mendesak kepada Israel untuk mengakhiri serangannya terhadap Rafah, namun kemudian memperluas permintaannya untuk melakukan gencatan senjata total di Gaza.

Apakah ini akan menghentikan serangan Israel terhadap Rafah?

Beberapa menit setelah keputusan itu dikeluarkan, muncul berita tentang serangan udara Israel di Rafah.

READ  Demonstran bank di Provinsi Henan China diserang oleh kelompok berpakaian preman

Sejauh ini, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu belum memberikan pernyataan resmi. Namun para analis percaya bahwa Israel akan terus melanggar perintah Mahkamah Internasional.

Pakar dan analis hukum mengatakan bahwa Israel telah menolak untuk mematuhi tindakan sementara Mahkamah Internasional pada 26 Januari lalu. Mahkamah Internasional telah meminta Israel untuk meningkatkan bantuan guna melindungi hak-hak warga Palestina berdasarkan Konvensi Genosida.

Jormandi menambahkan bahwa tindakan sementara yang baru ini menggandakan tekanan terhadap negara-negara Barat yang mempersenjatai Israel.

“Bagaimana bisa dibenarkan menjual senjata ke Israel untuk digunakan di Rafah? Menurutku kamu tidak bisa. “Saya pikir itu tidak mungkin secara hukum.” “Jadi sementara ini [ICJ order] Hal ini tidak akan menghentikan operasi di Rafah itu sendiri, namun justru akan meningkatkan tekanan terhadap gagasan bahwa penjualan senjata kepada Israel dapat diterima.

Apa lagi yang dikatakan Mahkamah Internasional?

Israel memerintahkan pembukaan penyeberangan Rafah untuk memberikan bantuan tanpa hambatan.

“Permasalahannya adalah [legally] Mengikat Israel. mantan [ICJ] Permintaan [to scale up aid] “Kami telah memperingatkan negara-negara bahwa ada risiko genosida yang akan segera terjadi, sehingga tugas mereka – berdasarkan Konvensi Genosida – untuk mencegahnya sudah terpicu,” kata Heidi Matthews, peneliti hukum di York University di Toronto.

“Jelas bahwa beberapa orang akan kecewa karena tidak ada perintah gencatan senjata yang lengkap,” tambahnya. “Ini masih merupakan langkah besar, namun ini bukan langkah gencatan senjata yang lengkap.”

Apakah ada reaksi dari Palestina atau dari faksi-faksi Palestina?

Hamas menyambut baik keputusan Mahkamah Internasional. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Israel terus melakukan pembantaian di Jalur Gaza. Kelompok tersebut menambahkan bahwa mereka mengharapkan pengadilan pada akhirnya mengeluarkan perintah bagi Israel untuk menghentikan perangnya di seluruh Jalur Gaza yang terkepung.

READ  Partai Demokrat memberi tahu Biden bahwa perjanjian Saudi-Israel memerlukan konsesi kepada Palestina

“Apa yang terjadi di Jabalia dan wilayah lain di Jalur Gaza sama kriminal dan berbahayanya dengan apa yang terjadi di Rafah.”

“Kami menyerukan kepada komunitas internasional dan PBB untuk memberikan tekanan pada pendudukan agar segera mematuhi resolusi ini dan bertindak secara serius dan jujur ​​dalam menerjemahkan semua resolusi PBB yang memaksa tentara pendudukan Zionis menghentikan genosida yang telah mereka lakukan. orang-orang kami selama lebih dari tujuh bulan.”

Bagaimana tanggapan Israel?

Tanggapan para pejabat Israel sebagian besar menentang.

Beberapa pejabat mengulangi tuduhan sebelumnya bahwa pengadilan membantu “teroris.”

Menteri Keuangan Bezalel Smotrich sebelumnya mentweet

Dia memperingatkan bahwa menghentikan serangan itu berarti “musuh akan mencapai tempat tidur anak-anak dan perempuan kita di seluruh penjuru negeri.” Dia kemudian men-tweet, “Sejarah akan menilai Hamas dan ISIS yang memihak Nazi.” [ISIL]”.

Akankah Mahkamah Internasional dapat melaksanakan keputusan hari Jumat itu?

Mereka tidak memiliki otoritas penegakan hukum dalam sistem PBB. Implementasinya bergantung pada kepatuhan anggota pengadilan terhadap kewajiban mereka berdasarkan hukum internasional dan Dewan Keamanan PBB.

Apa bedanya sidang kali ini dengan sidang sebelumnya?

Kedua sesi tersebut bertujuan untuk memastikan berakhirnya perang dahsyat yang dilancarkan Israel terhadap Gaza. Para ahli mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perintah baru Mahkamah Internasional meningkatkan tekanan terhadap Israel dan negara-negara sekutunya untuk melindungi warga Palestina dan mengakhiri perangnya di Gaza, yang telah merenggut nyawa lebih dari 35.000 orang dan membuat Jalur Gaza hampir tidak dapat dihuni.

Menteri Keuangan Israel dan pemimpin Partai Religius Zionis Bezalel Smotrich.
Menteri Keuangan Israel dan pemimpin Partai Religius Zionis Bezalel Smotrich [Gil Cohen Magen/AFP]

Lalu bagaimana?

Perintah ICJ mengikat secara hukum. Namun, keputusan pengadilan tersebut sekarang akan dibahas di Dewan Keamanan PBB, di mana negara-negara dapat memutuskan untuk mengambil tindakan seragam untuk melaksanakan perintah pengadilan tersebut. Resolusi Dewan Keamanan juga mengikat secara hukum.

READ  Kiev mengatakan drone Rusia ditembak jatuh di Odessa – DW – 09/03/2023

Namun, Amerika Serikat mempunyai hak veto, yang secara historis digunakan untuk melindungi Israel dari konsekuensi pelanggaran hukum internasional.

Pada tanggal 18 April, Amerika Serikat memveto rancangan resolusi yang akan menjadikan Palestina sebagai anggota PBB ke-194.