Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Malawi mengubur korban topan saat jumlah korban tewas meningkat

Malawi mengubur korban topan saat jumlah korban tewas meningkat

  • Lebih dari 270 tewas di Malawi, Mozambik dan Madagaskar
  • Lebih dari 16.000 orang yang terkena dampak di Malawi – PBB
  • Presiden Malawi meminta komunitas internasional untuk membantu

BLANTYRE/MAPUTO (Reuters) – Keluarga Malawi berkumpul pada Rabu untuk mengenang dan menguburkan para korban Topan Tropis Freddie, dan Presiden Lazarus Chakwera meminta dukungan masyarakat internasional ketika jumlah korban tewas meningkat.

Freddy melewati Afrika Selatan untuk kedua kalinya dalam sebulan selama akhir pekan dan masih menurunkan hujan lebat pada Rabu, menghambat upaya bantuan.

“Saya pribadi sangat terpukul,” kata Chakwera kepada wartawan di kota Naocha, kota Chilubue di pinggiran Blantyre. “Kadang-kadang ketika kamu melewati banyak kotak itu, kamu tidak bisa menahan air mata karena, sayangku, satu keluarga musnah dan begitu banyak orang tersentuh.”

Manajemen bencana Malawi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa jumlah korban tewas akibat serangan kedua badai itu meningkat menjadi 225 dari 190, 707 terluka dan 41 hilang.

“Kami menggunakan harapan sebagai mata uang kami untuk mendorong mereka yang selamat agar tidak meninggalkan mereka sendirian karena kami mempercayai Anda, sebagai tetangga internasional kami, sehingga warga Malawi dapat meneruskan harapan itu,” kata presiden, seraya menambahkan bahwa para penyintas akan diberi pakaian, diberi makan dan berlindung.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Gift Daniel, seorang korban selamat dari desa Metoshira di distrik Chiradzulu, mengatakan kepada Reuters bahwa dia berhasil menyelamatkan istri dan tiga anaknya, tetapi kehilangan mertua dan anggota keluarga lainnya.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi dan kami meneriaki kerabat kami. Kami mencoba melarikan diri tetapi air membawa kami,” kata Daniel, menambahkan bahwa dia sekarang tidak punya tempat tinggal.

READ  Pasukan Israel mengepung Kota Gaza dan mengisolasi bagian utara Jalur Gaza yang terkepung, yang dikendalikan oleh Hamas.

Tamara Black, 26, mengatakan dia hampir kehilangan bayinya sebelum ada yang bisa menyelamatkannya.

“Apa yang saya lihat sangat menakutkan, sesuatu yang belum pernah saya lihat seumur hidup saya. Ketika saya pergi ke luar, langit seolah-olah bergerak,” katanya dalam bahasa asli Chichewa.

UNHCR, Badan Pengungsi PBB, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya sangat prihatin atas kehancuran dan dampak Topan Tropis Freddy, yang mempengaruhi lebih dari 16.000 orang di 10 distrik di wilayah selatan Malawi.

Di negara tetangga Mozambik, setidaknya 21 orang tewas pada Selasa, menurut badan penanggulangan bencana.

Jumlah korban tewas sejak Freddy pertama kali mendarat pada Februari diperkirakan lebih dari 270 orang di Malawi, Mozambik, dan Madagaskar.

Tentara Malawi, polisi, Palang Merah setempat, dan lembaga bantuan lainnya sedang melakukan operasi pencarian dan penyelamatan, dan pusat komersial Blantyre telah menjadi salah satu daerah yang paling terpukul.

Banjir dan tanah longsor menghanyutkan rumah, merusak jembatan dan menghancurkan jalan. Hujan deras terus mengguyur pelabuhan Quelimani di Mozambik dan sekitarnya.

“Prioritas kami sekarang, sementara kami menilai apa yang sebenarnya terjadi, adalah mencari dan menyelamatkan orang-orang di daerah yang paling terkena dampak. Kami telah menyelamatkan ribuan orang tetapi ribuan lainnya masih tidak dapat dijangkau,” kata juru bicara badan bencana Paulo Thomas melalui telepon dari Quelimani.

(Cerita ini telah diparafrasekan untuk mengatakan desa Matushira, bukan desa Taushila, di paragraf 6)

Pelaporan tambahan oleh Frank Ferry di Blantyre, Manuel Mukare di Maputo, Tom Gibb dan James Chanika di Chiradzulu; Pelaporan tambahan oleh Nellie Bitton di Johannesburg. Ditulis oleh Bhargav Acharya dan Annette Meridzanian; Diedit oleh Alexander Winning, Nick McPhee dan Alex Richardson

READ  Pembaruan Langsung Covid: Berita tentang vaksin, pembatasan, dan lainnya

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.