Oktober 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Manajer keuangan yang berbasis di Singapura akan memompa $ 1 juta ke dalam proyek operasi listrik di Indonesia | Berita | Bisnis Ramah Lingkungan

Dengan tujuan jangka panjang untuk mempromosikan transportasi berkelanjutan di Asia Tenggara, Chief Financial Manager Singapura Clim Capital mengumumkan akan menginvestasikan US$ 1 juta pada start-up OKI untuk mempercepat pertumbuhan sepeda motor listrik di Indonesia.

Melalui Fasilitas Energi Bersih Asia Tenggara (SEACEF), Clim Capital bertujuan untuk mengubah setengah dari 130 juta sepeda motor bensin di Indonesia menjadi tenaga listrik, setara dengan mematikan tiga pembangkit listrik tenaga batu bara atau menambah lebih dari 15.000 megawatt (MW) tenaga surya. Kapasitas untuk fase tersebut, kata Mason Wallick, CEO Clim Capital.

SEACEF diluncurkan pada Juni tahun lalu dan bertujuan untuk mempercepat emisi karbon rendah di kawasan dengan menyediakan modal dan dukungan pembangunan untuk proyek energi bersih tahap awal. Ini adalah investasi kelima grup.

“Kami percaya bahwa e-bike adalah bentuk transportasi ekonomi yang sangat baik di banyak tempat di mana sepeda pembakaran internal saat ini digunakan, seperti di Indonesia.

“Kami berharap dapat segera menyelesaikan investasi lain terkait elektrifikasi transportasi di Filipina dan Vietnam. Tren ini harus menjadi awal di Asia Tenggara.

Seorang pengemudi bersiap untuk mengganti baterai yang habis di sepeda motor listriknya untuk mengisi penuh Pada Sebuah stasiun pertukaran. Gambar: SEACEF

Transisi ke transportasi listrik semakin cepat di kawasan ini, terutama untuk sepeda motor listrik. Dalam jumlah besar Indonesia Pada 2019, ada 15.000 sepeda kendaraan listrik (EV) terdaftar dengan pemerintah Sumpah Hanya mobil dan sepeda listrik yang harus dijual pada tahun 2050.

Data terbaru yang tersedia dari Filipina menunjukkan bahwa ada sekitar 12.000 EV terdaftar, semuanya sepeda motor atau becak. Setengah dari populasi di Vietnam memiliki sepeda motor, Perusahaan swasta Telah mempromosikan skuter listrik dengan pembuat mobil lokal Wininfost Penjualan 50.000 sepeda motor listrik pada tahun 2019 saja.

READ  Indonesia menyetujui proyek tenaga surya Australia dengan investasi $2,5 miliar, Energy News, ET EnergyWorld

Selain pengembangan sepeda motor listrik, modal SEACEF akan mendanai konsep berbagi baterai Oika, yang memungkinkan pengendara sepeda motor elektronik untuk mengubah baterai yang disewa menjadi baterai yang terisi penuh di stasiun pertukaran.

Alih-alih mengisi bahan bakar di kios ketika kendaraan kehabisan bahan bakar, perjalanan sekarang meningkatkan daya penyimpanan, menawarkan pilihan yang terjangkau bagi masyarakat Indonesia dari sepeda motor bensin tradisional hingga sepeda motor listrik tanpa biaya sebelumnya.

SEACEF akan berinvestasi dalam menggunakan operasi OICA sebagai basis layanan (massal) di ibu kota Indonesia, Jakarta.

Jakarta, kota terbesar ketiga di dunia, menjalankan Misa sebagai solusi untuk mengurangi kemacetan lalu lintas bagi 30 juta penduduknya. Sejak April. MaaS adalah teknologi baru yang memanfaatkan saluran digital terintegrasi yang memungkinkan pengguna untuk merencanakan, memesan, dan membayar berbagai layanan seluler, beralih dari sistem transportasi milik pribadi ke layanan yang disediakan sebagai layanan.

“Kami bekerja dengan produsen sepeda motor dan agnostik merek. Baterai OICA yang dapat diganti bekerja dengan sebagian besar merek dan model sepeda motor listrik di Asia Tenggara,” kata CEO OICA Jincy Lee.

“Dengan menyediakan penggantian baterai yang terhubung ke sepeda motor listrik melalui paket e-subscription, kami mengurangi hambatan adopsi EV di Indonesia dan Asia Tenggara, serta panggilan melalui paket telekomunikasi dan ponsel.”