Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Manusia dan burung beo dalam "perlombaan senjata" memperebutkan sampah di Sydney

Manusia dan burung beo dalam “perlombaan senjata” memperebutkan sampah di Sydney

Burung beo mencoba mendorong batu bata untuk menjauhkannya dari sampah yang sangat dibutuhkannya.

Burung beo mencoba mendorong batu bata untuk menjauhkannya dari sampah yang sangat dibutuhkannya.
gambar: Barbara Clamp

Di Sydney, Australia, manusia dan burung bertarung sengit memperebutkan sumber daya yang paling berharga: sampah. Selama beberapa tahun terakhir, tim ilmuwan telah mempelajari macaw belerang di daerah tersebut yang telah mempelajari — dan bahkan mengajari burung beo lain — cara mencuri kotak kotoran. Dan dalam penelitian baru Senin, tim mengatakan manusia sekarang mulai merancang metode mereka sendiri untuk menjauhkan burung, dengan berbagai tingkat keberhasilan.

Para peneliti di Institut Max Planck untuk Perilaku Hewan di Jerman telah lama tertarik untuk menguraikan cara kerja hewan di seluruh dunia. Tahun lalu, hmm diterbitkan Pelajari lebih dalam tentang kebiasaan mencuri sampah burung beo Sydney yang dipenuhi belerang. Mereka menemukan bahwa praktik tersebut tampaknya menjadi contoh budaya hewan: perilaku yang dipelajari yang menyebar dari burung di tiga pinggiran kota ke seluruh Sydney selatan. Ketika teknologi berpindah dari lingkungan ke lingkungan, kakatua lokal mengembangkan perbedaan perilaku yang halus, seperti mengangkat tutup kotak sepenuhnya atau tidak membukanya – sesuatu yang terjadi cukup umum dalam budaya manusia (pikirkan bagaimana budaya lokal yang berbeda menghasilkan jenis mereka sendiri. keju).

Para peneliti mengatakan kepada Gizmodo tahun lalu bahwa mereka kemudian tertarik untuk mendokumentasikan sisi manusia dari konflik ini. Dan itulah yang mereka lakukan di koran baru mereka, diterbitkan Senin di Biologi Saat Ini.

Gambar untuk artikel berjudul Manusia dan Burung Beo Terjebak di

gambar: Barbara Clamp

“Ketika kami mengumpulkan data untuk studi asli yang menggambarkan perilaku membuka wadah oleh kakatua, saya melihat bahwa beberapa orang telah meletakkan perangkat di tempat sampah mereka untuk melindungi mereka dari kakatua, dan saya terkejut dengan berbagai tindakan berbeda yang dilakukan orang-orang. Jadi saya benar-benar ingin menyelidiki respons manusia terhadap kakatua, ”kata penulis Principal Barbara Clamp, seorang ahli ekologi perilaku di Max Planck Institute, kepada Gizmodo melalui email.

Untuk melakukan ini, mereka mensurvei orang-orang yang tinggal di lingkungan yang dikepung burung-burung ini. Kelemahan utama dari setiap trik kontrol kakatua potensial adalah bahwa peti Mereka dirancang untuk membuka dan menumpahkan isinya ketika diangkat oleh lengan robot di truk sampah, yang berarti mereka tidak dapat disimpan sepenuhnya kedap udara. Tapi itu tidak menghentikan orang untuk menciptakan berbagai metode, seperti menempatkan batu bata dan batu di tutup, menempelkan botol air ke pegangan tutup dengan ikatan kabel, atau menggunakan tongkat untuk menyumbat engsel. Sekarang ada kunci yang tersedia secara komersial yang seharusnya terbuka pada waktu perakitan (salah satunya dapat dilihat disini).

Sayangnya bagi manusia, kakatua telah belajar mengatasi beberapa tindakan sederhana. Tapi sejauh burung beradaptasi, orang mengembangkan meter lagi. Seperti yang dikatakan para peneliti, tampaknya burung beo dan orang-orang di Sydney terlibat dalam semacam “perlombaan senjata” inovasi, meskipun Clamp menahan diri untuk tidak menggambarkannya sebagai perang penuh.

“Ketika kakatua belajar mengatasi tindakan perlindungan ini (misalnya dengan mendorong batu bata sehingga mereka dapat membuka kotaknya), orang-orang dalam survei kami melaporkan bahwa mereka meningkatkan efektivitas tindakan perlindungan mereka (misalnya dengan memasang sesuatu yang berat pada tutupnya, sehingga tidak dapat didorong.) Apa yang kami temukan adalah bahwa perlindungan sampah (dan jenis perlindungan) secara geografis dikelompokkan dan orang-orang mempelajarinya dari tetangga mereka,” kata Clamp.

Para peneliti mengatakan seluruh kisah mungkin merupakan pratinjau dari jenis interaksi yang semakin umum antara manusia dan satwa liar yang dapat kita harapkan saat kita terus membangun kota kita lebih besar dan melanggar batas habitat satwa liar. Beberapa hewan, seperti burung beo ini, mungkin menemukan cara baru untuk beradaptasi dengan keberadaan kita, tetapi banyak lainnya tidak. Dan terkadang, interaksi ini bisa berbahaya bagi manusia, seperti munculnya baru penyakit menular zoonosis.

Apa sebenarnya yang akan terjadi selanjutnya adalah tebakan siapa pun. “Orang bisa membayangkan bahwa itu akan terus meningkat (yaitu kakatua belajar untuk mengalahkan jenis perlindungan tingkat tinggi, orang merancang perangkat yang lebih baik untuk melindungi dada mereka) atau satu sisi bisa ‘memenangkan’ perlombaan senjata,” kata Clamp.

Untuk bagian mereka, tim berencana untuk terus mempelajari mekanisme pembelajaran yang mendasari yang membuat kakatua ini menjadi pemulung yang ulung, dan mereka berharap untuk mendokumentasikan seberapa terampil mereka dalam memecahkan tindakan pencegahan terbaru yang bertujuan menjauhkan mereka dari timbunan sampah.

READ  Teleskop Hubble telah menemukan 'lubang kunci kosmik' jauh di luar angkasa dan kami kagum: ScienceAlert