April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Manusia purba meninggalkan gambar di samping jejak kaki dinosaurus di Brasil

Manusia purba meninggalkan gambar di samping jejak kaki dinosaurus di Brasil

Tampaknya orang-orang kuno di Amerika Selatan terinspirasi oleh jejak-jejak fosil dinosaurus di tempat yang sekarang disebut Brasil bagian timur, tempat mereka membuat bentuk-bentuk di batu, yang tercetak oleh pergerakan raksasa puluhan juta tahun yang lalu.

Jejak dinosaurus milik theropoda, sauropoda, dan iguanodonida, dan tersebar di tiga singkapan berbatu di negara bagian Paraíba, Brasil. Petroglif yang ditemukan di situs tersebut sebagian besar terdiri dari pola melingkar, namun banyak di antaranya yang sangat mirip dengan jejak dinosaurus berjari tiga yang juga ditemukan di situs tersebut. Itu adalah penelitian tim yang mengkatalogkan petroglif dan jalur terkait diterbitkan di dalam Laporan ilmiah.

Baik jejak maupun petroglifnya belum diketahui secara pasti, namun penguburan manusia berusia 10.000 tahun telah ditemukan di dua lokasi terdekat. Salah satu situs ini, Pedra de Alexandre, memiliki penguburan mulai dari 9.400 tahun yang lalu hingga 2.620 tahun yang lalu, menunjukkan bahwa masih ada kerangka waktu yang luas di mana petroglif tersebut dapat diukir. Namun penempatan petroglif dan desain beberapa figur jelas terinspirasi oleh jalur yang jauh lebih tua.

Theropoda adalah sekelompok makhluk berkaki dua, seringkali karnivora T-Rex Dan semua burung modern. Sauropoda adalah hewan berkaki empat herbivora berukuran besar yang mudah dikenali karena lehernya yang panjang, atau bahkan karena tubuhnya yang besar. Iguanodonia Itu adalah sekelompok herbivora berkaki dua yang termasuk bergerigi dan disebut jempol iguanodon, Serta hadrosaurus berparuh bebek.

Jejak dinosaurus (kiri), jejak modern yang menirunya (tengah), dan petroglif yang tampak meniru jejak dinosaurus (kanan).

Brasil pernah menjadi tempat berkembang biaknya segerombolan binatang purba, termasuk dinosaurus dan hewan bersayap (pterosaurus). Dan reptil purba lainnya. Pada kenyataannya, Penyelundupan fosil dari Brazil Hal ini masih menjadi masalah yang menjengkelkan bagi pihak berwenang.

Kedekatan petroglif dengan jejak kaki yang membatu mengungkapkan “interaksi aktif dengan bahan fosil, menunjukkan bahwa jejak kaki ini tidak hanya menarik perhatian masyarakat adat, namun juga bermakna dan terintegrasi ke dalam repertoar kognitif mereka,” tulis tim tersebut.

Tidak ada petroglif yang mengganggu atau merusak jejak kaki di situs tersebut – “menunjukkan perhatian dari pembuat monumen ini,” tulis mereka. Penanggalan absolut petroglif menggunakan spektroskopi sinar-X dapat mengungkap kapan petroglif tersebut dibuat, mungkin selama berabad-abad, oleh kelompok yang berbeda.

Tim tersebut mengutip petroglif di situs arkeologi terdekat Junko, yang menggambarkan berbagai bentuk geometris menyerupai bintang, roda, bunga, dan (jika Anda menyipitkan mata) bangunan. Tim menyimpulkan bahwa petroglif tersebut dibuat oleh banyak orang, berdasarkan perbedaan gaya antar gambar. Beberapa bentuk dan jalur rusak parah akibat serpihan batu.

ria di Brasil.

ria di Brasil.
gambar: Rob Jansen (Perjuangan saham)

Mengingat kurangnya pemahaman modern tentang dinosaurus di Amerika Selatan, tim menambahkan bahwa pembuat petroglif mungkin salah mengira jejak dinosaurus sebagai jejak kaki Rhea. Rhesus adalah dinosaurus theropoda modern, burung terbesar di Brasil, dan berasal dari wilayah yang sama dengan situs fosil.

Mungkin memang benar demikian, namun tidak seperti jejak Rhea asli yang terlihat pada masyarakat kuno tersebut, jejak yang ada di batu di Paraíba belum hilang. Hal ini membuat cetakan tersebut menjadi penting bagi komunitas lokal, sebagaimana dibuktikan dengan karya seni kuno yang ditempatkan di sampingnya.

lagi: Jejak dinosaurus ditemukan di Texas

READ  NASA menunda latihan gaun Megarocket baru