Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Manusia Zaman Batu pernah mencari perlindungan di gua tabung lava

Manusia Zaman Batu pernah mencari perlindungan di gua tabung lava

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Orang-orang yang tinggal di Jazirah Arab ribuan tahun lalu pergi ke darat untuk menghindari panas. Mereka kemungkinan besar berhenti di sana saat berpindah antara oasis dan padang rumput, lalu menggali terowongan bawah tanah yang luas tempat lava cair mengalir jutaan tahun lalu, menurut sebuah penelitian baru-baru ini.

Para arkeolog telah menemukan bahwa mulai Zaman Batu, para penggembala Neolitik turun dan menempati terowongan luas yang dikenal sebagai tabung lava. Udara sejuk di bawah tanah memberikan perlindungan dari sinar matahari dan angin, dan selama ribuan tahun, manusia berlindung bersama ternaknya di terowongan. Para peneliti melaporkan pada tanggal 17 April di majalah bahwa para penggembala meninggalkan barang-barang dan mengukir gambar di dinding batu Satu ditambah.

Di ladang lava Harrat Khaybar, sekitar 78 mil (125 kilometer) utara Medina di Arab Saudi, terdapat sistem terowongan yang disebut Umm Jarsan, yang merupakan terowongan terpanjang di wilayah tersebut. Para ilmuwan belum memastikan umur lava yang membentuk sistem ini, namun A studi tahun 2007 Diperkirakan usianya sekitar 3 juta tahun. Umm Jarsan terbentang lebih dari satu mil (sekitar 1,5 km), dengan jalan setapak setinggi 39 kaki (12 m) dan lebar hingga 148 kaki (45 m).

Para arkeolog di Umm Jarsan baru-baru ini menemukan tulang-tulang hewan yang berusia antara 400 tahun hingga lebih dari 4.000 tahun, dan sisa-sisa manusia yang berusia antara 150 tahun hingga sekitar 6.000 tahun. Tim peneliti juga menemukan potongan kain, potongan kayu berukir, dan puluhan peralatan batu, bukti pertama bahwa manusia telah menggunakan terowongan setidaknya selama 7.000 tahun.

READ  SpaceX akan meluncurkan pendarat bulannya sendiri, bersama dengan wahana 'Flashlight' NASA

“Dari laporan sebelumnya kami mengetahui bahwa terdapat fosil yang terawetkan di situs tersebut,” kata penulis utama studi tersebut. Dr.Matthew Stewartseorang peneliti di Pusat Penelitian Evolusi Manusia Australia di Universitas Griffith di Australia.

“Namun, kami tidak menyangka akan menemukan bukti keberadaan manusia dalam bentuk seni cadas, artefak batu, struktur batu, dan tembikar,” kata Stewart kepada CNN melalui email. “Orang-orang telah menggunakan dan menempati tabung lava ini selama ribuan tahun. Meskipun sebagian besar penelitian di Semenanjung Arab berfokus pada situs permukaan, situs bawah tanah seperti Umm Jarsan menawarkan potensi besar untuk mengisi beberapa kesenjangan data.”

Dia mengatakan bahwa penemuan ini menyoroti pentingnya Umm Jarsan dan terowongan lainnya untuk memahami penyebaran manusia di wilayah tersebut Guillaume CharlotteArkeolog di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis. Secara keseluruhan, pengetahuan tentang iklim kuno dan manusia di barat laut Arab masih terbatas, “terutama selama fase transisi antara Neolitikum dan awal milenium kedua,” kata Charlox, yang mempelajari situs-situs kuno di Arab Saudi tetapi tidak terlibat dalam studi baru ini. . riset. .

Sekitar waktu ini, masyarakat lokal menetap di sekitar oasis yang baru terbentuk; Munculnya tempat perlindungan di gurun ini akan membentuk pola migrasi manusia di wilayah tersebut selama ribuan tahun, katanya melalui email. “Bagi saya, kontribusi utama dari proyek penelitian yang inovatif dan besar ini adalah menyoroti penggunaan jangka panjang – dan mungkin penggunaan sementara – dari jenis gua ini, yang masih belum dipelajari, dan potensinya yang sangat besar, terutama untuk pemahaman. konteks ekologi kuno.”

Selama hampir 15 tahun, Stewart dan rekan-rekannya telah mengumpulkan bukti kehidupan manusia purba di Semenanjung Arab, sebagian besar dari situs di sekitar endapan danau, kata Stewart. Sekitar 400.000 tahun yang lalu, periode basah yang berulang memenuhi gurun Arab dengan curah hujan. Selama fase “Arab Hijau”, danau dan kolam melimpah dan bentang alamnya tumbuh subur dengan vegetasi yang subur, menyebabkan gelombang migrasi manusia yang menyebar ke seluruh Asia barat daya, Stewart dan peneliti lain melaporkan sebelumnya dalam jurnal tersebut. alam.

READ  Apakah realitas kita adalah simulasi komputer? Hukum fisika baru dapat membuktikan bahwa Elon Musk benar

Namun fase terakhir Arab hijau terjadi sekitar 55.000 tahun yang lalu, dan lingkungan gurun yang keras tidak sesuai dengan bukti arkeologis. Stewart mencatat bahwa meskipun peralatan batu terawetkan dengan baik di gurun kering, tulang dan bahan organik lainnya mudah terurai dan hancur akibat abrasi serta panas dan dingin yang ekstrim, sehingga hanya menyisakan sedikit hal yang dapat ditafsirkan oleh para peneliti.

“Untuk tujuan ini, pada tahun 2019 kami memutuskan untuk menyelidiki tempat-tempat bawah tanah di mana bahan organik dan sedimen dapat terawetkan dengan lebih baik,” katanya.

Maka para ulama mengalihkan perhatiannya kepada Ummu Jarsan. Peta situs tersebut sebelumnya digambar oleh Survei Geologi Saudi laporan Tempat ini digambarkan pada tahun 2009 sebagai tempat perlindungan bagi hewan liar seperti rubah, serigala, burung, dan ular. Tembolok tulang di terowongan termasuk bagian tengkorak manusia yang diperkirakan berusia sekitar 4.000 tahun. Namun hingga tahun 2019, para arkeolog belum mempelajari sistem terowongan tersebut secara dekat, kata Stewart.

Para peneliti memasuki Umm Jarsan, sistem tabung lava terpanjang di wilayah tersebut.

“Kami dapat mengetahui usia tulang dan sedimen hewan, yang memberi tahu kami bahwa manusia mulai menempati gua tersebut 7.000 tahun yang lalu dan mungkin 10.000 tahun yang lalu,” kata Stewart.

Dibandingkan dengan situs lain yang pernah dihuni manusia, jumlah bahan arkeologi di Umm Jarsan “sangat sedikit,” menunjukkan bahwa orang-orang mengunjungi terowongan tersebut sebagai tempat berlindung sementara daripada tinggal di sana secara permanen, penulis penelitian melaporkan.

Di terowongan lain dekat Umm Jarsan, peneliti menemukan 16 panel seni cadas berukir. Ukiran tersebut tampaknya merupakan pemandangan penggembalaan, dengan manusia yang mengenakan peralatan berdiri di samping hewan peliharaan seperti anjing, sapi, kambing, dan domba. Ukiran lain menunjukkan binatang dengan tanduk yang sangat melengkung mirip dengan kambing gunung. Namun, menurut penelitian, hewan bertanduk ini mungkin mewakili jenis kambing peliharaan yang berbeda. Subjek dan pernis pada patung tersebut menunjukkan bahwa patung tersebut berasal dari periode regional yang dikenal sebagai Zaman Kalkolitik (ca. 4500 hingga 3500 SM), yang mendahului munculnya Zaman Perunggu.

READ  Fosil dinosaurus berusia 120 juta tahun dengan tulang camilan terakhirnya yang masih di dalam mengungkapkan bahwa ia menikmati memakan nenek moyang kita

“Secara kolektif, temuan arkeologis di situs tersebut dan di lanskap sekitarnya memberikan gambaran penggunaan berulang tabung lava Umm Jarsan selama ribuan tahun,” kata Stewart. Situs tersebut – yang terletak di sepanjang jalur migrasi para penggembala Zaman Perunggu – “mungkin berfungsi sebagai titik perhentian, tempat perlindungan yang terlindung dari cuaca buruk.”

Stewart menambahkan bahwa bukti kehadiran manusia yang belum pernah terjadi sebelumnya di tabung lava Arab kuno ini menyoroti bagaimana manusia beradaptasi untuk hidup di lanskap kering, dan penyelidikan lebih lanjut di Umm Jarsan dan tabung lava lainnya menjanjikan untuk menambah rincian lebih lanjut.

“Situs-situs ini memiliki potensi besar untuk mengisi kekosongan arsip alam dan budaya yang masih ada dalam catatan arkeologi Arab.”

Mindy Weisberger adalah penulis sains dan produser media yang karyanya telah muncul di Live Science, Scientific American, dan How It Works.