Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mario Batali: Koki selebriti dibebaskan karena menyentuh seorang wanita di restoran Boston

Mario Batali: Koki selebriti dibebaskan karena menyentuh seorang wanita di restoran Boston

Hakim James Stanton mencatat bahwa perilaku Batali adalah “tidak pantas sebagai orang publik seperti dirinya” malam itu lima tahun lalu, tetapi mengatakan terdakwa memiliki “masalah kredibilitas yang signifikan” yang mendukung klaim terdakwa bahwa motifnya adalah keuntungan finansial.

Batali, yang mengenakan baju olahraga, tersenyum setelah vonis dan berterima kasih kepada pengacaranya.

Putusan itu dikeluarkan sehari setelah Natalie Tenney berdiri di depan pengadilan kriminal Batali di Boston dan bersaksi bahwa dia menyentuhnya selama sesi selfie dadakan pada tahun 2017.

Tinny mengatakan dia berpose untuk berfoto dengan Batali sementara, di luar bingkai, pelindung bertabur bintang itu mengetuk saat dia berdiri di dekatnya untuk mengambil gambar.

“Tangan kanannya menutupi seluruh payudaraku, di bagian belakangku, dan itu semua di antara kedua kakiku,” kata Tine. “Aku belum pernah dipegang seperti ini sebelumnya… Aku menekan dan menarik vaginaku ke dalam. Seolah-olah ini adalah cara alami untuk memikat seseorang.”

Bisakah Batali Dituduh dengan penyerangan tidak senonoh dan baterai, menurut Kantor Kejaksaan Distrik Suffolk County.

Dia membantah tuduhan itu dan mengaku tidak bersalah. “Gambar dan video tidak mendukung kesaksiannya,” kata pengacara pembela Anthony Fuller dalam pernyataan pembukaannya, Senin.

Batali melepaskan haknya untuk mengikuti sidang juri demi sidang di pengadilan, yang disetujui oleh hakim. Dia didakwa pada 2019 dan menghadapi A gugatan sipil pada kejadian yang sama.
Berbagai tuduhan terhadap Batali – seorang koki dan pemilik restoran yang telah muncul di acara memasak TV selama lebih dari dua dekade – muncul pada tahun 2017 setelah situs berita restoran Eater. Saya menyebutkan empat akun dari wanita yang mengklaim Batali “menyentuh mereka secara tidak pantas dalam pola perilaku yang tampaknya berlangsung setidaknya dua dekade”.
Batali telah menjauh dari opini publik setelah tuduhan itu dan kelompok restoran Putuskan hubungan dengannya pada tahun 2018.
NYPD telah meninjau tuduhan pelanggaran seksual terhadap Batali, tapi Investigasi ditutup pada tahun 2019 tanpa biaya.

Tenny bersaksi bahwa dia “gugup, kaget, dan ketakutan”

Tinny bersaksi pada hari Senin, ketika dia bertemu dengan seorang teman sekitar jam 9 malam pada tanggal 31 Maret 2017, di Towne Stove and Spirits, sebuah restoran Boston yang sering dikunjungi pasangan itu.

READ  Siapa yang Akan Membeli WWE, saat McMahon kembali ke piring untuk mengejar penjualan

Tinny mengenali Batali saat dia duduk di dekatnya di bar sekitar tengah malam, katanya. Dia bersaksi bahwa Batali berada beberapa kursi jauhnya ketika dia mencoba untuk diam-diam memotretnya di telepon genggamnya.

Teni mengatakan temannya mengatakan kepadanya bahwa Patali telah menangkapnya menyelinap ke dalam foto dan ingin dia datang, mungkin untuk menghapus foto itu. Tinny berjalan mendekat dan meminta maaf kepada Batali, katanya, dan berjanji akan menghapus foto itu jika dia mau.

Tinny bersaksi, “Dia berkata, ‘Tidak, tidak apa-apa, jangan khawatir, mari kita selfie saja.

Teni mengambil sekitar 10 selfie dengan ponselnya sekitar pukul 12:37, katanya, dan kepala, wajah, bahu mereka, dan apa pun yang bisa masuk ke dalam bingkai terlihat.

“Wajahnya menempel di wajahku saat dia menarik tubuhku mendekatinya,” katanya.

“Dia mencium sisi wajahku. Dia memiliki lengan yang lain di belakangku,” kata Tenney sambil menunjukkan foto-foto itu di pengadilan. Dia mencatat bahwa mereka mengambil beberapa gambar, mengatakan bahwa itu tidak terlalu bagus karena mereka tidak melihat ke kamera.

Jaksa Agung New York telah membuka penyelidikan atas kasus Mario Batali

“Tangannya berada di area sensitif dan dia menyentuh saya dan menyentuh tubuh saya,” katanya. “Itu seperti selfie, tetapi hal lain terjadi secara bersamaan… Tangannya yang lain yang tidak terlihat menyentuh tubuhku di area sensitif.”

Batali terus meminta lebih banyak selfie dan terdengar bertanya “Apakah itu berhasil” di salah satu foto langsung, katanya.

“Semuanya terjadi begitu cepat dan terjadi sepanjang waktu, di bagian yang berbeda,” kata Tinny, menceritakan cara Batali diduga mencengkeramnya. “Sejujurnya saya agak membeku. Saya menggambar senyum untuk menenangkan situasi. Agak gugup, kaget, cemas.”

Tinny memperhatikan mata Batali tidak terbuka di beberapa foto dan mereka berbau alkohol, katanya. “Orang ini tersesat, karena tidak ada istilah yang lebih baik,” kata Tenney.

READ  Pertunangan Taylor Swift dan Travis Kelce tidak sedang berlangsung saat ini

Batali kemudian diduga meminta Tini untuk datang ke kamar hotelnya, dan bersaksi bahwa dia merinding ketika dia bertanya.

“Sesuatu seperti itu, ketakutan, menjijikkan,” kata Tenney. “Perasaan bahwa ini tidak benar. Secara umum, ini sangat tidak nyaman.”

Tinny pergi dan pulang. Kemudian, dia memberi tahu temannya tentang dugaan serangan itu dan mengatakan bahwa pasangan itu telah sepakat untuk tidak pernah makan lagi di Eataly, sebuah pasar makanan Italia yang dimiliki oleh Batali pada saat itu.

Tinny kemudian mengatakan dia berbicara dengan seorang jurnalis Eater, merinci akunnya setelah reporter itu menulis cerita tentang wanita lain yang diduga ditangkap oleh Batali.

Tene telah menyewa perwakilan hukum dan mengajukan gugatan perdata, katanya, tetapi mengatakan dia tidak mencari uang.

“Ini terjadi pada saya dan ini adalah hidup saya dan saya ingin mengendalikan apa yang terjadi, maju dan katakan artikel saya,” kata Tinny.

Pertanyaan defensif, motif, dan gambar

Pengacara pembela Fuller menanyai dan menanyai Tenney mengenai malam dugaan penyerangan dan motif selanjutnya.

Fuller meninjau setiap foto yang diambil Tenny tentang dirinya dan Batali dan fokus pada satu foto yang menunjukkan jarak antara tempat mereka berdiri, menyoroti bahwa ubin lantai terlihat di foto di antara keduanya.

“Dia memelukmu, memelukmu erat-erat, kan?” tanya Fuller, yang mengatakan ada jarak sekitar delapan inci di antara pasangan itu.

“Tentu saja,” jawab Tenney.

“Tidak terlihat seperti itu di foto ini,” kata Fuller.

“Dia mencengkeram pantatku,” kata Tinny.

Mario Batali menjual saham di grup restorannya

Fuller menyoroti kesenjangan waktu antara kumpulan foto pertama dan kumpulan kedua, tiga menit kemudian. Fuller berpendapat bahwa kesenjangan waktu menunjukkan itu tidak dalam bahaya. Dia juga menantang Tenny untuk ekspresi wajahnya di foto, mengatakan itu bukan seringai saat dia menyaksikannya, melainkan senyuman.

READ  Justin Bieber tidak bisa berhenti memegang selangkangannya setelah meninggalkan restoran

Tenny juga dimintai keterangan soal makan di restoran milik Batali, meski dia mengatakan kepada penyidik ​​di salah satu simpanan bahwa ide makan di restoran itu menjijikan. Fuller menunjukkan laporan banknya yang mengungkapkan bahwa dia makan di Italia dengan seorang teman yang mengetahui dugaan serangan itu.

Fuller juga menunjukkan foto pengadilan yang diambil di pub yang sama, Towne Stove and Spirits, di mana dugaan serangan itu terjadi, pada malam sebelum Eater menerbitkan sebuah cerita dengan tuduhannya.

Ketika ditanya mengapa dia tidak terprovokasi dengan berada di tempat yang sama dan kembali beberapa kali setelah dugaan penyerangan, Tinny menjawab: “Kota bukanlah tempat yang menakutkan, itu adalah orang yang menakutkan. Saya sangat nyaman di sana.”

Tenney juga membantah pertanyaan Fuller tentang motif keuangan dan penunjukan penasihat hukum.

“Saya tidak mencari apa pun, saya tidak mencari jumlah tertentu,” kata Tenney. “Apa cara lain untuk memperbaiki situasi ini? Saya belum pernah berada dalam situasi seperti ini sebelumnya.”

Fuller menghabiskan sisa pertanyaannya untuk mencoba menemukan ketidakkonsistenan dalam cerita Tenny, berbicara tentang dugaan upayanya untuk keluar dari tugas juri dan menuduh bahwa dia telah mengolok-olok insiden itu karena mengirim SMS ke teman-temannya.

Jaksa berencana memanggil seorang saksi ke pengadilan Selasa pagi yang mengatakan dia mendengar cerita lengkap dari Tenny sekitar seminggu setelah dugaan insiden pelecehan itu.