Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Maskapai regional Inggris Flybe menghentikan perdagangan dan membatalkan semua penerbangan

Maskapai regional Inggris Flybe menghentikan perdagangan dan membatalkan semua penerbangan

  • Runtuh untuk kedua kalinya dalam tiga tahun
  • 276 pekerja diberhentikan oleh administrator
  • Sekitar 75.000 pelanggan memiliki pemesanan di masa mendatang
  • Dipengaruhi oleh keterlambatan pengiriman pesawat
  • Pesaing melihat permintaan yang lebih tinggi

LONDON (Reuters) – Maskapai regional Inggris FlyBe pada Sabtu menangguhkan perdagangan untuk kedua kalinya dalam tiga tahun, dengan semua penerbangan dibatalkan dan 276 pekerja diberhentikan.

Sebuah pernyataan di situs Flybe mengatakan maskapai, yang mengoperasikan layanan terjadwal dari Belfast, Birmingham dan Heathrow melintasi Inggris dan ke Amsterdam dan Jenewa, telah memasuki administrasi, suatu bentuk perlindungan kreditur.

“Flybe kini menangguhkan perdagangan dan membatalkan semua penerbangan ke dan dari Inggris yang dioperasikan oleh Flybe dan tidak akan dijadwal ulang,” kata perusahaan itu.

Ini menyarankan orang yang dijadwalkan bepergian dengan pesawat untuk tidak melakukan perjalanan ke bandara.

Seorang juru bicara pejabat tersebut mengatakan kepada Interpath Advisory bahwa sekitar 75.000 pelanggan Flybe memiliki reservasi di masa mendatang yang tidak akan dilayani sekarang.

Berkantor pusat di Birmingham, Flybe telah mengoperasikan penerbangan di 21 rute ke 17 tujuan di seluruh Inggris dan Eropa menggunakan armada delapan pesawat sewaan Q400.

David Pike dan Mike Pink dari Interpath telah ditunjuk sebagai direktur bersama Flybe.

Flybe telah berjuang untuk mengatasi sejumlah guncangan sejak diluncurkan kembali tahun lalu, tidak terkecuali keterlambatan pengiriman 17 pesawat dari lessor, yang sangat merugikan upayanya untuk membangun kembali kapasitas dan tetap kompetitif, kata Paik.

Dia mengatakan barang-barang yang dipangkas akan disimpan di platform operasi Flybe untuk waktu yang singkat sementara kesepakatan bailout dimungkinkan. Setiap pihak yang berkepentingan didorong untuk segera menghubungi.

Seorang juru bicara Interpath mengatakan 45 anggota dari 321 tenaga kerja Flybe telah dipertahankan untuk sementara waktu.

READ  Saham melemah, dolar didukung oleh nada hawkish Fed: Pasar selesai

Otoritas Penerbangan Sipil Inggris (CAA) mengatakan akan memberikan saran dan informasi kepada para pelancong yang terkena dampak.

“Sungguh menyedihkan melihat maskapai memasuki administrasi dan mengetahui bahwa keputusan Flybe untuk menghentikan perdagangan akan memilukan bagi semua karyawan dan pelanggannya,” kata Paul Smith, Direktur Konsumen CAA.

Setelah dilanda pandemi COVID-19 penguncian di Inggris, Flybe pertama kali masuk ke administrasi pada Maret 2020, memengaruhi 2.400 pekerjaan.

Pada Oktober 2020 dijual ke Thyme Opco Ltd, sebuah perusahaan yang dikendalikan oleh Cyrus Capital, dan pada April 2022 penerbangan dilanjutkan, meskipun dalam skala yang lebih kecil.

Kematian Flybe kontras dengan pemulihan pasca-pandemi dalam permintaan perjalanan udara.

Maskapai murah Ryanair (RYA.I)maskapai terbesar di Eropa, dan EasyJet Inggris (EZJ.L) Itu melaporkan rekor pemesanan untuk liburan musim panas, sebuah tanda bahwa konsumen tetap bersemangat melakukan perjalanan meskipun ada resesi yang membayangi.

Louise Hay, juru bicara transportasi untuk partai oposisi Partai Buruh, mengatakan runtuhnya Flybe telah menjadi “berita yang menghancurkan” bagi staf dan pelanggan.

“Perlindungan penumpang tidak cukup kuat – dan para menteri telah duduk diam selama bertahun-tahun dan gagal menerapkan undang-undang kebangkrutan maskapai yang dijanjikan begitu lama,” katanya.

United Trade Union mengatakan pemerintah telah gagal untuk belajar dari keruntuhan awal Flybe.

Pelaporan tambahan oleh Mrinmay Day dan Akriti Sharma di Bengaluru dan James Davey di London; Disunting oleh William Mallard dan Jason Neely

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.