Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Masyarakat dan Kebudayaan Indonesia

Masyarakat dan Kebudayaan Indonesia

Versi Ph.D. Indonesia

Sayap d. Malam

Pada akhir Juli 2019 Ende Marina sedang dalam perjalanan kembali ke rumah kecilnya di desa Dengue Les di Kabupaten Mangara di Nusa Tenggara Timur ketika saya bertemu dengannya pada akhir Juli 2019. Ende adalah kata umum di Mangarai, terkadang berarti ibu. Bicaralah dengan nenek atau wanita yang lebih tua. Hari itu, Ente Marina menjemput cucunya Stephen dari sekolah dan kembali. Stephen tinggal bersamanya di Dengue Less dan bersekolah di sekolah dasar di desa. Ibu Stephen, Rita, akan segera kembali ke Timica di Papua, dari sana banyak yang pindah ke Coconut Lease untuk mencari pekerjaan yang lebih baik. Akibatnya, banyak anak lahir di pulau-pulau tetangga seperti Kalimantan, Jawa, Sulawesi, dan Papua. Stephen dan saudara perempuannya lahir di Timica, dan orang tua mereka bekerja di pertambangan.

Untuk keluarga transnasional di seluruh dunia, stabilitas keuangan datang dengan biaya emosional yang besar. Ada kesedihan dan ketidakpuasan di antara anak-anak yang ditinggalkan. Banyak yang merasa ditinggalkan dan kesepian, terkadang bertingkah. Meskipun Ende sangat mencintai Marina Stephens, dia mengatakan bahwa dia tahu dia telah mengalami perilaku nakal, terutama sejak ibunya menghilang.

Mendengarkan Ende Marina berbicara tentang keluarganya, saya belajar bagaimana kebahagiaan, kebanggaan, kesedihan dan harapan ditandai dengan perjuangan dan pengorbanan putrinya untuk keluarga. Ia menceritakan bahwa Rita tidak dapat melanjutkan pendidikannya setelah menyelesaikan sekolah dasar. Dia ingin bekerja dan memberikan penghasilan tambahan untuk keluarga. ‘Rita mulai bekerja dengan adik-adiknya di usia yang sangat muda untuk mendapatkan pendidikan yang lebih tinggi.’ Meski Ende Marina tersenyum, air matanya tetap mengalir. Dia menyadari paradoks cerita. Untuk pendidikan adik-adiknya, Rita drop out dari pendidikannya sendiri.

Seorang tamu memberikan restunya kepada seorang pemuda yang akan segera berangkat kuliah / Hestu Prahara

Sudah menjadi fakta sehari-hari bahwa keluarga miskin di pedesaan terus-menerus dibingungkan dengan akses pendidikan. Sementara itu, keluarga memainkan peran penting bagi banyak orang dalam rezim ini, sehingga kekerabatan membentuk kehidupan sosial dan ekonomi. Untuk mengurangi dampak kemiskinan, setiap keluarga harus mengelola ketidakpastian, dan bagi banyak dari mereka, meninggalkan orang yang mereka cintai untuk mendapatkan pekerjaan yang dibayar di provinsi lain adalah satu-satunya solusi realistis untuk masalah keuangan mereka.

Peran kakek-nenek

Ende Marina tidak sendirian dan merupakan bagian dari perkembangan banyak anak di Mangrove karena tingginya perpisahan keluarga. pada dasarnya Sensus Penduduk Indonesia 2021, Dari seluruh 23 wilayah dan kota di Nusa Tenggara Timur, merupakan kabupaten dengan peringkat keempat tertinggi yang mencari pekerjaan di luar provinsi. Jadi, kisah Ende Marina dapat menjelaskan meningkatnya angka perpisahan keluarga akibat migrasi. Meskipun setiap anggota keluarga mengalami dan menghadapi perpisahan dengan cara yang berbeda, kisah Ende Marina adalah simbol dari bentuk tertentu. Perpecahan keluarga hanya terjadi dalam keadaan yang sangat sulit. Orang-orang keluar dari desa mereka dan melakukan perjalanan mahal ke tempat-tempat di mana mereka percaya masalah mereka akan lebih dihargai karena menemukan solusi untuk masalah mereka.

READ  Orang Terkaya Indonesia (12 April 2023)

Perpecahan banyak keluarga di Mangara adalah ungkapan cinta. Namun bagaimana dengan pembagian keluarga bagi mereka yang telah pergi, terutama kakek-nenek? Menjadi pengasuh adalah cara bagi kakek-nenek untuk berkontribusi pada kesejahteraan ekonomi keluarga mereka. Mereka mengakui apa yang mereka lakukan untuk menghidupi anak-anak mereka, dan mereka sering kali tidak memiliki pekerjaan yang dibayar. Beberapa memiliki lahan sendiri dan mampu menanam tanaman komersial seperti kopi dan cengkeh, tetapi menjual produk pertanian menuai keuntungan yang tidak pasti. Beberapa bahkan menanam tanaman seperti singkong dan ubi jalar untuk memberi makan keluarga mereka. Mereka yang tidak memiliki tanah dapat bekerja dan bertahan hidup pada pekerjaan apa pun yang tersedia di desa; Sebagai pembantu rumah tangga atau sebagai buruh harian di tanah tetangga mereka. Tetapi pendapatan yang sedikit dari pekerjaan ini tidak cukup untuk sekolah atau perawatan medis saja. Bagaimanapun, kakek-nenek menganggap perawatan sebagai peran utama mereka dan patuh dibandingkan dengan pekerjaan berbayar.

Penggalangan dana bersama

Keterwakilan orang tua untuk anggota keluarga, termasuk saudara kandung, anak yang lebih tua, dan kakek-nenek, bukanlah satu-satunya contoh bagaimana keluarga berupaya mengelola kemiskinan dan pendidikan. Salah satu strategi yang diterapkan oleh beberapa keluarga di Mangara adalah mengadakan Festa Sekola (pesta kuliah) untuk anak-anak mereka untuk kuliah. Teknik yang sudah lama dipertahankan ini melibatkan mengundang para tamu ke perjamuan di mana mereka menukar makanan dan uang dengan segelas tuak.

Tamu diundang berjabat tangan dengan Keluarga Tamu / Hestu Prahara Buat barisan

Saya menghadiri banyak Festa Secolas. Tuan rumah akan menyiapkan prasmanan dengan menyembelih babi dengan biaya pribadi yang besar ($ A15 per babi). Festa Secola dapat membantu keluarga mengumpulkan uang dalam jumlah besar sekaligus, yang mungkin sulit dilakukan dengan pekerjaan rutin dan tabungan mereka. Untuk memaksimalkan jumlah uang yang diterima, tuan rumah membutuhkan tamu sebanyak mungkin untuk memberikan uang tunai sebagai ganti makanan, anggur, dan perayaan.

READ  Indonesia $ 1.1b Perjanjian dengan Perusahaan Korea untuk Membangun Pabrik Sel Baterai EV - Bisnis

Festa Segola biasanya dimulai pukul 11 ​​pagi dan berlangsung hingga pukul 2 pagi keesokan harinya. Semua tamu diundang untuk menikmati prasmanan. Kemudian, mereka berjabat tangan dengan tuan rumah dan anak-anak mereka yang akan meninggalkan desa untuk kuliah. Setiap orang yang berjabat tangan dengan tuan rumah, termasuk anak kecil, memberikan sedikit uang. Para tamu juga dapat membeli makanan tambahan seperti perut babi chaat. Secangkir tuak harganya sekitar A $0,50. Semakin banyak orang membeli makanan dan minuman tambahan, semakin banyak uang yang didapat tuan rumah. Orang-orang datang untuk makan, tetapi bermalam dan menari mengikuti lagu Putri Pasania 2019 hit ‘Kakka Enda.’

Penduduk desa sangat antusias dengan Festa Secola, yang menawarkan hiburan dan relaksasi. Jika tuan rumah memungut uang dalam jumlah besar, jamuan makan akan menjadi bahan perdebatan bagi penduduk desa. Saya bertemu dengan sebuah keluarga yang telah berhasil mengumpulkan Rp.200.000.000 yang luar biasa (sekitar A$19.000-) melalui Festa Secola mereka. Orang-orang masih ingat betapa indahnya pesta itu tidak hanya untuk pesta yang menerima banyak uang untuk anak-anak mereka, tetapi juga untuk penduduk desa yang menghargai musik dan makanan. Demikian pula, jika pembawa acara hanya mengenakan biaya yang sedikit, orang-orang akan membicarakan acara tersebut dan betapa kecewanya mereka dengan musik dan makanannya.

Pesta sekolah beroperasi dalam sistem sirkulasi timbal balik, mengandalkan kohesi sosial dan memaksa orang untuk menyerahkan uang. Misalnya, jika sebuah keluarga memiliki Festa Secola, tuan rumah sebelumnya memiliki kewajiban untuk membayar ‘hutang’ mereka kepada keluarga yang menghadiri acara mereka. Karena praktik timbal balik ini didasarkan pada hubungan antara keluarga dari desa yang sama, ada kewajiban untuk membalas kebaikan di luar partisipasi bersama dalam Festa Sekola. Setelah dua keluarga dipersatukan kembali oleh undangan Festa Secola, mereka memiliki kewajiban bersama untuk menghadiri setiap Festa Secola yang dijalankan oleh yang lain.

Pria berkumpul di sekitar meja yang disajikan dengan anggur palem dan sate perut babi untuk mendapatkan uang tambahan di Festa Secola / Hestu Prahara

Antara bulan Juni dan Agustus, mungkin ada beberapa festo secola di sebuah desa pada hari tertentu. Ketika penerimaan baru ke universitas di Indonesia berlangsung selama bulan-bulan itu, banyak anak muda bersiap untuk meninggalkan Mongolia, sementara keluarga mereka mengatur Festa Secola untuk mereka. Bulan-bulan itu juga jatuh selama musim kemarau, dan banyak keluarga berjuang untuk mengumpulkan cukup uang untuk membayar pendidikan anak-anak mereka. Tetapi banyak tamu, yang miskin, tunawisma, dan bekerja serabutan, menghadapi rasa malu menghadiri Festa Secola lagi dan lagi. Untuk memenuhi kewajiban sosial mereka, banyak keluarga miskin harus meminjam uang dari kerabat dan tetangga hanya untuk kunjungan mereka.

READ  PSN Perintahkan Peluncuran Satelit Indonesia dari Boeing 2023

Dengan demikian, Festa Secola menjadi beban bagi sebagian warga desa. ‘Budayalah yang membuat kita miskin!’ Kata Salis, ayah dari seorang anak berusia lima tahun. Dia berbicara tentang betapa sulitnya mendapatkan uang yang dia butuhkan untuk menghadiri undangan dari sepupunya. Sebagai petani tak bertanah, Salis mendapati Festa Secola memperburuk masalah ekonominya. Tapi dia juga tahu bahwa suatu hari dia akan mengharapkan orang untuk menghadiri Festa Secola putrinya sendiri. Pada hari kami bertemu, Salis membeli sejumlah uang dari orang tua angkat saya, Papa Fones dan Paman Chris. Salis akan membayar mereka kembali setelah mereka dibayar untuk bekerja di lahan kopi milik Papa Phones. Malam itu, kami bertemu lagi beberapa jam sebelumnya di pesta frustrasinya. Namun, Salis tidak kecewa dengan budayanya, ia menari dan menikmati tuak. Meskipun satu atau dua jam, dia tampaknya telah sepenuhnya menikmati dirinya sendiri.

Meskipun cerita-cerita ini menunjukkan kesulitan ekonomi, mereka juga mengungkapkan cinta. Di tengah situasi yang memprihatinkan akibat ketimpangan, kekerabatan dan ikatan sosial adalah sumber yang paling berharga dalam mendukung pendidikan anak-anak di antara keluarga di Mangara. Ambisinya sederhana: dengan lebih banyak uang, anak-anak bisa menyelesaikan lebih banyak sekolah dan hidup nyaman. Dengan mencapai kesuksesan dan stabilitas finansial, mereka dapat mengembalikan keluarga dan komunitas mereka ke jalur yang benar. Apa pun hasil dari strategi bertahan hidup ini, mereka bergantung pada cinta keluarga dan interaksi sosial, menguntungkan beberapa orang dan mendorong orang lain lebih dalam ke dalam utang.

Sayap d. Malam ([email protected]) Meraih gelar PhD di bidang Antropologi dari Northwestern University di Illinois, AS.

Inside Indonesia 148: April-Juni 2022