April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mayat tiga orang Rohingya ditemukan saat Indonesia menyelesaikan operasi penyelamatan di kapal yang terbalik |  Berita Rohingya

Mayat tiga orang Rohingya ditemukan saat Indonesia menyelesaikan operasi penyelamatan di kapal yang terbalik | Berita Rohingya

Pemerintah daerah di provinsi Aceh telah menerima beberapa laporan mengenai mayat yang mengambang di perairan terdekat sejak Sabtu.

Mayat tiga pengungsi Rohingya ditemukan di perairan terbuka di provinsi Aceh, Indonesia, kata badan pencarian dan penyelamatan provinsi, ketika pihak berwenang menyelesaikan pencarian korban selamat dari kapal yang terbalik.

Perahu kayu yang membawa 151 orang terbalik 19 km (12 mil) di lepas pantai Kuala Bubon di pantai barat Aceh pada Rabu pagi. Nelayan dan tim pencarian dan penyelamatan menyelamatkan 75 orang dari kapal pada hari Kamis – 44 pria, 22 wanita dan sembilan anak-anak – yang berjongkok di lambung kapal yang terbalik semalaman.

Namun, Badan Pengungsi PBB (UNHCR) mengatakan pada hari Jumat bahwa lebih dari 70 orang Rohingya “diduga tewas atau hilang”, yang jika dikonfirmasi, akan menjadi korban jiwa terbesar dalam insiden serupa sepanjang tahun ini.

“Setelah kami telusuri, tim menemukan tiga jenazah, dua perempuan dewasa dan satu laki-laki. Mereka dikatakan sebagai pengungsi Rohingya yang berada di kapal yang terbalik dan tenggelam,” kata Al Hussein, kepala organisasi pencarian dan penyelamatan Banda Aceh, dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

Nelayan pertama kali melihat ketiga mayat tersebut dan memberi tahu pihak berwenang setempat pada hari Sabtu. Jenazah tersebut dibawa ke rumah sakit di kota Kallang di kabupaten Aceh Jaya sebelum pemerintah setempat menguburkan mereka.

Pejabat Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) mengatakan para penyintas membenarkan bahwa para pengungsi yang tewas berada di kapal yang terbalik.

“Kami telah memverifikasi…kami [took] Salah satu pengungsi harus mengidentifikasi dan memverifikasi bahwa mereka berada di kapal bersama-sama,” kata Faisal Rahman dari UNHCR di Aceh, Sabtu.

READ  Pejabat GAPKI mengatakan Indonesia tidak akan lagi membatasi ekspor minyak sawit

Pemerintah daerah di Aceh telah menerima beberapa laporan mengenai mayat yang mengambang di perairan terdekat sejak Sabtu. Sebagian besar korban tewas – terutama perempuan dan anak-anak – mungkin tidak bisa berenang dan terbawa arus ke laut.

Mayoritas minoritas Muslim Rohingya di Myanmar menghadapi diskriminasi yang luas, dan sebagian besar tidak diberi kewarganegaraan. Sekitar satu juta dari mereka telah melarikan diri ke Bangladesh – termasuk sekitar 740.000 pada tahun 2017 – sebagai pengungsi untuk menghindari kampanye brutal pasukan keamanan Myanmar, yang dituduh melakukan pemerkosaan dan pembunuhan massal serta pembakaran ribuan rumah.

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak warga Rohingya yang meninggalkan kamp-kamp yang penuh sesak di Bangladesh dan memulai perjalanan laut yang berbahaya dengan kapal reyot menuju Indonesia, Thailand, dan Malaysia. Banyak yang tenggelam di tengah perjalanan. Setidaknya 569 orang Rohingya tewas atau hilang pada tahun 2023 ketika mencoba melarikan diri dari Myanmar atau Bangladesh, jumlah tertinggi sejak tahun 2014, kata UNHCR pada bulan Januari.

Indonesia, seperti Thailand dan Malaysia, bukan negara penandatangan Konvensi Pengungsi PBB tahun 1951 dan oleh karena itu tidak terikat untuk menerimanya. Namun, pada umumnya lembaga ini menyediakan tempat penampungan sementara bagi pengungsi yang berada dalam kesulitan. Lebih dari 2.300 warga Rohingya tiba di Indonesia tahun lalu, menurut data UNHCR, lebih banyak dibandingkan jumlah kedatangan dalam empat tahun sebelumnya.

Namun, penentangan terhadap Rohingya semakin meningkat di Indonesia, di mana beberapa pihak menuduh, tanpa bukti, bahwa para pengungsi menerima lebih banyak sumber daya dari lembaga bantuan dibandingkan penduduk setempat dan bahwa mereka terlibat dalam kegiatan kriminal. Penduduk setempat memprotes pemerintah yang harus memulangkan warga Rohingya yang tiba dengan perahu.

READ  Intervensi Jokowi dalam pemilihan presiden Indonesia menimbulkan masalah politik tetapi bukan masalah hukum