Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mayor Jenderal Al-Burhan mengatakan tentara mengundurkan diri dari pemerintah |  Berita

Mayor Jenderal Al-Burhan mengatakan tentara mengundurkan diri dari pemerintah | Berita

Pemimpin kudeta Sudan, Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan, mengatakan bahwa tentara akan memberi jalan kepada pemerintah sipil, menarik diri dari pembicaraan politik yang sedang berlangsung, dan mengizinkan kelompok politik dan revolusioner untuk membentuk pemerintahan transisi.

Komentar jenderal pada hari Senin datang setelah seminggu berdarah untuk gerakan pro-demokrasi di Sudan dengan kelanjutan protes skala besar menuntut diakhirinya kekuasaan militer di wilayah Khartoum sejak Kamis.

Sembilan orang tewas dan sedikitnya 629 terluka dalam tindakan keras pasukan keamanan terhadap protes, menurut Komite Dokter Sudan, yang telah melacak korban protes.

Al-Burhan mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi bahwa angkatan bersenjata tidak akan menghalangi transisi demokrasi, menekankan komitmen tentara untuk bekerja pada “pemilu di mana rakyat Sudan memilih siapa yang akan memerintah mereka.”

Dia menunjukkan bahwa dewan berdaulat yang berkuasa, yang dipimpin oleh Al-Burhan, yang terdiri dari militer dan sipil, akan dibubarkan setelah pembentukan pemerintahan baru.

Komandan militer mengatakan bahwa Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata yang baru akan dibentuk setelah pembentukan pemerintah dan akan bertanggung jawab atas tugas-tugas keamanan dan pertahanan dan “tanggung jawab terkait” sesuai dengan kesepakatan dengan pemerintah.

Dia mencatat bahwa penarikan tentara dari pembicaraan politik bertujuan untuk memungkinkan kelompok-kelompok politik dan revolusioner membentuk pemerintahan teknokratis.

Al-Burhan meminta kelompok-kelompok tersebut untuk memulai “dialog segera dan serius… yang akan membawa semua orang kembali ke jalur transformasi demokrasi.” Dia menekankan bahwa tentara akan berkomitmen untuk mengimplementasikan hasil dialog, tetapi dia tidak menjelaskan ukuran peran politik angkatan bersenjata di masa depan.

‘Sangat jelas tentang tuntutan mereka’

Sejak militer merebut kekuasaan pada Oktober 2021, pihak berwenang menghadapi protes jalanan hampir setiap minggu dengan tindakan keras mematikan yang sejauh ini telah menewaskan 113 orang, termasuk 18 anak-anak, menurut pengamat.

READ  KABUL - Sebuah ledakan mematikan di sebuah masjid di ibukota Afghanistan menewaskan 21 orang, kata polisi Afghanistan

Dalam sebuah laporan dari ibukota Sudan, Khartoum, Heba Morgan dari Al Jazeera mengatakan para pengunjuk rasa “sangat jelas tentang tuntutan mereka” dan mereka “tidak ingin tentara tetap berkuasa.”

Morgan mengatakan pernyataan Mayor Jenderal Al-Burhan tidak mungkin menenangkan pengunjuk rasa anti-militer.

“Dengan pernyataan Panglima Angkatan Darat Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan, jelas bahwa tentara akan tetap berkuasa sampai partai-partai politik mencapai semacam konsensus untuk membentuk pemerintahan transisi dan menetapkan tenggat waktu untuk pemilihan,” kata Morgan.

“Ini tidak setuju dengan para pengunjuk rasa. Mereka telah menuntut, tujuh bulan lalu, bahwa mereka ingin tentara disingkirkan sebelum mereka melihat segala bentuk negosiasi terjadi antara partai-partai politik untuk membentuk pemerintahan transisi yang dipimpin sipil.

“Kalau soal partai politik, mereka kesulitan mencapai konsensus itu,” tambah Morgan.

Dan jangan lupa bahwa pada hari pengambilalihan, Mayor Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan mengatakan bahwa perbedaan politik antara partai-partai yang mendorong tentara untuk mengambil alih kekuasaan dan membubarkan pemerintah transisi yang seharusnya membawa Sudan menuju demokrasi.

Sejak kudeta yang membawa Al-Burhan ke tampuk kekuasaan, Misi Politik PBB di Sudan, Uni Afrika dan kelompok Otoritas Antar Pemerintah untuk Pembangunan Regional dari delapan negara Afrika Timur telah berusaha menengahi jalan keluar dari kebuntuan politik. Namun pembicaraan tersebut belum membuahkan hasil sejauh ini.

Kelompok-kelompok pro-demokrasi telah berulang kali mengatakan bahwa mereka tidak akan bernegosiasi dengan militer, dan telah meminta mereka untuk segera menyerahkan masalah tersebut kepada pemerintah sipil.

Para demonstran tidak terkesan dengan kata-kata brigade, dan demonstran baru di lingkungan Berri di Khartoum keluar segera setelah pidato televisi Al-Burhan.

“Kami tidak percaya pada buktinya,” kata Muhannad Othman, duduk di atas barikade yang didirikan oleh pengunjuk rasa. “Kami hanya ingin dia pergi sekali dan untuk selamanya.”

READ  Benteng utama Covid di Asia cabut pembatasan perbatasan

Omaima Hussein, seorang pengunjuk rasa di Khartoum tengah, mengatakan bahwa Burhan harus “diadili untuk semua orang yang terbunuh sejak kudeta” dan bersumpah bahwa para pengunjuk rasa “akan menjatuhkannya seperti yang kita lakukan dengan Bashir.”

Sudan berada dalam kekacauan sejak kudeta militer yang mengubah transisi singkat menuju demokrasi setelah 30 tahun pemerintahan represif mantan orang kuat Omar al-Bashir.

Tentara menggulingkan Bashir dan pemerintah dalam pemberontakan rakyat pada April 2019.