Agustus 10, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Medali bidang dalam matematika dimenangkan oleh empat di bawah usia 40

Medali bidang dalam matematika dimenangkan oleh empat di bawah usia 40

diatribusikan padanya…Ruth Frimson/The New York Times

Sebagian besar matematikawan hebat menemukan topik ini ketika mereka masih muda, dan mereka sering unggul dalam kompetisi internasional.

Sebaliknya, matematika adalah titik lemah bagi June Huh, yang lahir di California dan dibesarkan di Korea Selatan. “Saya pandai dalam sebagian besar mata pelajaran kecuali matematika,” katanya. “Matematikanya sangat biasa-biasa saja, rata-rata, yang berarti bahwa pada beberapa tes saya melakukan dengan cukup baik tetapi pada yang lain, saya hampir gagal.”

Sebagai seorang remaja, Dr. Huh ingin menjadi seorang penyair, dan dia menghabiskan dua tahun setelah sekolah menengah mengejar pengejaran kreatif ini. Tapi tak satu pun dari tulisannya pernah diterbitkan. Ketika dia kuliah di Universitas Nasional Seoul, dia belajar fisika dan astronomi dan mempertimbangkan karier sebagai jurnalis sains.

Melihat ke belakang, dia mengenali kilasan wawasan matematika. Di sekolah menengah di tahun 90-an, dia bermain game komputer, “The 11th Hour”. Permainan ini menampilkan teka-teki empat ksatria, dua di antaranya hitam dan dua putih, ditempatkan di papan catur kecil yang aneh.

Tugasnya adalah menukar posisi ksatria hitam dan putih. Dia menghabiskan lebih dari seminggu jatuh sebelum menyadari bahwa kuncinya adalah menemukan kotak tempat para ksatria bisa pindah. Teka-teki catur dapat dirumuskan kembali sebagai grafik di mana setiap ksatria dapat pindah ke ruang kosong yang berdekatan, dan solusinya dapat dilihat dengan lebih mudah.

Membingkai ulang masalah matematika dengan menyederhanakan dan menerjemahkannya dengan cara yang membuat solusinya lebih jelas telah menjadi kunci dari banyak terobosan. “Kedua rumus itu secara logika tidak bisa dibedakan, tapi intuisi kita bekerja hanya di salah satunya,” kata Dr. Huh.

READ  Pasukan Rusia mendekati fasilitas nuklir lain

Teka-teki berpikir matematis

Teka-teki berpikir matematis

disini Teka-teki mengalahkan Jun ya:

Waktu New York

Sasaran: Ksatria hitam dan putih bertukar posisi. →

Butir 1 dari 9

1 dari 9

Dia baru menemukan matematika lagi di tahun terakhir kuliahnya, ketika dia berusia 23 tahun. Tahun itu, Hisuki Hironaka, matematikawan Jepang yang memenangkan Fields Medal pada tahun 1970, menjadi profesor tamu di Universitas Nasional Seoul.

Dr. Hironaka sedang mengajar di kelas geometri aljabar, dan Dr. Huh hadir, jauh sebelum dia menerima gelar Ph.D., mengira dia bisa menulis esai tentang Dr. Hironaka. “Dia seperti bintang di sebagian besar Asia Timur,” kata Dr. Huh tentang Dr. Hironaka.

Dr. Huh mengatakan bahwa kursus ini awalnya menarik lebih dari 100 siswa. Tetapi segera sebagian besar siswa menemukan materi yang tidak dapat dipahami dan menjatuhkan kelas. Dr Huo melanjutkan.

“Setelah seperti tiga kuliah, ada seperti kami berlima,” katanya.

Dr. Huo mulai makan siang dengan Dr. Hironaka untuk mendiskusikan matematika.

“Dia kebanyakan berbicara kepada saya,” kata Dr. Huh, “dan tujuan saya adalah berpura-pura memahami sesuatu dan bereaksi dengan cara yang benar sehingga percakapan berlanjut. Itu adalah tugas yang sulit karena saya tidak benar-benar tahu. apa yang sedang terjadi.”

Dr. Huh lulus dan mulai mengerjakan gelar masternya bersama Dr. Hironaka. Pada tahun 2009, ketika Dr. Huh mendaftar ke sekitar selusin sekolah terbaik di Amerika Serikat untuk gelar Ph.D.

“Saya cukup yakin bahwa meskipun semua kursus matematika gagal dalam transkrip sarjana saya, saya telah menerima surat antusias dari Peraih Medali Bidang, jadi saya akan diterima dari banyak sekolah pascasarjana.”

Semua kecuali satu menolaknya—Universitas Illinois Urbana-Champaign memasukkannya ke dalam daftar tunggu sebelum akhirnya menerimanya.

“Beberapa minggu ini sangat menarik,” kata Dr. Huh.

Di Illinois, ia mulai bekerja yang membawanya ke depan di bidang kombinasi, bidang matematika yang mengkuantifikasi jumlah cara hal dapat dicampur. Sepintas, sepertinya bermain dengan Tinker Toys.

Pikirkan segitiga, objek geometris sederhana – yang oleh ahli matematika disebut grafik – dengan tiga tepi dan tiga simpul di mana ujung-ujungnya bertemu.

Seseorang kemudian dapat mulai mengajukan pertanyaan seperti, dengan diberikan sejumlah warna tertentu, ada berapa cara untuk mewarnai simpul karena tidak ada satu pun dari mereka yang memiliki warna yang sama? Ekspresi matematika yang memberikan jawaban disebut polinomial kromatik.

Polinomial kromatik yang lebih kompleks dapat ditulis untuk objek geometris yang lebih kompleks.

Menggunakan alat dari karyanya dengan Dr. Hironaka, Dr. Ho membuktikan dugaan Reed, yang menggambarkan sifat matematis dari pengubah batas kromatik ini.

Pada tahun 2015, Dr. Huh, bersama Eric Katz dari The Ohio State University dan Karim Adepracito dari Hebrew University of Jerusalem, mendemonstrasikan teori Rota, yang melibatkan lebih banyak objek kombinatorial abstrak yang dikenal sebagai matroid daripada segitiga dan grafik lainnya.

Untuk matroid, ada kelompok polinomial lain, yang menunjukkan perilaku yang mirip dengan polinomial kromatik.

Bukti mereka ditarik ke dalam sepotong mistik geometri aljabar yang dikenal sebagai teorema Hodge, dinamai William Vallance Douglas Hodge, seorang matematikawan Inggris.

Tapi apa yang dikembangkan Hodge, “hanyalah satu contoh manifestasi misterius dan universal dari pola yang sama di semua disiplin matematika,” kata Dr. Huh. “Yang benar adalah bahwa kita, bahkan para ahli top di bidang ini, tidak benar-benar tahu apa itu.”