Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Media Rusia: Ukraina menargetkan fasilitas pipa minyak Rusia dengan drone

Media Rusia: Ukraina menargetkan fasilitas pipa minyak Rusia dengan drone

  • Media Rusia mengatakan bahwa drone menyerang infrastruktur pipa Druzhba
  • Drone menyerang daerah terpencil di Rusia
  • Seseorang tewas dalam pemboman di dekat perbatasan Ukraina
  • Pasukan Rusia mencegat rudal Storm Shadow Inggris

MOSKOW (Reuters) – Ukraina membom fasilitas pipa minyak jauh di dalam Rusia pada hari Sabtu dalam serangkaian serangan pesawat tak berawak, termasuk terminal yang melayani pipa Druzhba, kata pejabat dan media Rusia, sementara penembakan dari Ukraina menewaskan sedikitnya dua orang.

Serangan pesawat tak berawak Ukraina di dalam Rusia telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, dan The New York Times melaporkan bahwa intelijen AS yakin Ukraina berada di balik serangan pesawat tak berawak di Kremlin awal bulan ini.

Ukraina belum secara terbuka mengakui melakukan serangan terhadap sasaran di dalam Rusia. Kementerian Pertahanan Ukraina tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Sabtu.

Surat kabar Kommersant mengatakan bahwa di wilayah Tver, barat laut Moskow, dua drone menyerang stasiun yang melayani pipa Druzhba (Persahabatan), salah satu pipa minyak terbesar di dunia.

Dewan lokal Tver mengatakan sebuah drone jatuh di dekat desa Erokhino, sekitar 500 km dari perbatasan dengan Ukraina.

Saluran Baza di Telegram, yang bersumber dari layanan keamanan Rusia, mengatakan drone menyerang stasiun yang melayani pipa Druzhba.

Setidaknya satu orang tewas dan tiga terluka, termasuk seorang gadis berusia 15 tahun dan seorang anak laki-laki berusia 17 tahun, Vyacheslav Gladkov, kata gubernur distrik di wilayah Belgorod Rusia.

Gladkov, yang wilayahnya berbatasan dengan Ukraina dan menjadi target pejuang pro-Ukraina minggu ini, mengatakan satu saluran listrik juga rusak. Di wilayah Kursk, kata gubernur setempat, seorang pekerja konstruksi tewas dalam pengeboman di dekat perbatasan dengan Ukraina.

READ  Perdana Menteri Jepang Kishida sedang menuju ke Ukraina untuk bertemu dengan Zelensky

Druzhba, yang dibangun oleh Uni Soviet, memiliki kapasitas untuk memompa lebih dari 2 juta barel per hari, tetapi sebagian besar belum dimanfaatkan karena Eropa berusaha mengurangi ketergantungannya pada energi Rusia setelah Presiden Vladimir Putin mengirim pasukan ke Ukraina tahun lalu.

Operator pipa minyak Rusia Transneft mengatakan awal bulan ini bahwa titik pengisian di Druzhba, di wilayah Rusia di perbatasan dengan Ukraina, telah diserang.

Pertempuran drone

Dalam pengarahan hariannya tentang perang Ukraina, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa mereka telah menghancurkan 12 drone Ukraina dalam 24 jam terakhir dan mencegat dua rudal Storm Shadow jarak jauh yang disediakan oleh Inggris ke Ukraina.

Rusia juga mengatakan telah mencegat rudal jarak pendek HIMARS dan rudal HARM buatan AS. Kementerian tidak mengatakan di mana intersepsi itu, tetapi melaporkan pertempuran di titik-titik di sepanjang garis depan.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi akun medan perang dari kedua sisi.

Kementerian Pertahanan Ukraina tidak segera menanggapi permintaan komentar. Pejabat di Kiev sebelumnya mengatakan bahwa senjata yang dipasok Barat akan digunakan secara eksklusif untuk melawan pasukan Rusia di dalam Ukraina.

Gubernur setempat Mikhail Vedernikov mengatakan dua drone menyebabkan ledakan di wilayah Pskov di Rusia barat, menghancurkan gedung administrasi pipa minyak. Kecelakaan itu terjadi di dekat desa Litvinovo, kurang dari 10 kilometer (6 mil) dari perbatasan Rusia dengan Belarusia.

“Untuk sementara bangunan itu rusak akibat dua serangan pesawat tak berawak,” kata Vedernikov.

Ditulis oleh Alexander Marrow di London dan Guy Faulconbridge di Moskow Editing oleh Frances Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Jay Faulconbridge

Thomson Reuters

Sebagai kepala biro Moskow, Jay mengarahkan liputan Rusia dan CIS. Sebelum ke Moskow, Jay meliput Brexit sebagai Kepala Biro London (2012-2022). Pada malam Brexit, timnya mencetak salah satu kemenangan bersejarah Reuters – membawa berita tentang Brexit pertama kali ke dunia dan pasar keuangan. Jay lulus dari London School of Economics dan memulai karirnya sebagai magang di Bloomberg. Dia telah menghabiskan lebih dari 14 tahun meliput bekas Uni Soviet. Dia berbicara bahasa Rusia dengan lancar. Hubungi: +44 782 521 8698

READ  Rusia melancarkan serangan di wilayah Kyiv dan Lviv; Polandia mengaktifkan pesawat
Alexander Maro

Thomson Reuters

Wartawan yang berbasis di Moskow meliput sektor ekonomi, pasar, keuangan, ritel, dan teknologi negara, dengan fokus khusus pada eksodus perusahaan Barat dari Rusia dan pemain lokal yang mengincar peluang saat debu mereda. Sebelum bergabung dengan Reuters, Alexander mengerjakan liputan Sky Sports News tentang Olimpiade 2016 di Brasil dan Piala Dunia 2018 di Rusia.